Juli 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia meminta Chevron dan Shell untuk mengakhiri pengecualian

Media lokal melaporkan bahwa regulator hulu Indonesia SKK Mikas telah meminta Shelley untuk menyelesaikan pekerjaan pengecualian untuk blok Masala, yang memiliki sektor gas raksasa Abadi, pada akhir tahun ini. Chevron sedang dipaksa untuk menyelesaikan penjualan Pengembangan Laut Dalam Indonesia (IDT) ke Eni Italia.

“SKK Mikas terus menuntut agar Inbox dan Shell (proses pengecualian untuk Masala) diselesaikan pada akhir tahun 2021,” kata juru bicara SKK Mikas Susanna Gurniazi kepada Konton, Senin.

Pada 15 Juli, Julius Viratno, wakil direktur SKK Mikas, mengatakan kepada CNBC bahwa Shell sedang mendiskusikan pembebasan Masala dengan penerusnya. Dia juga mengakui bahwa negosiasi shell dengan investor alternatif lambat.

Tetapi sebagai Energy Voice diumumkan awal bulan ini, Setahun setelah pemerintah Indonesia mengumumkan niatnya untuk menggulingkan Anglo-Dutch Super Major, Shell gagal menarik minat yang signifikan dalam proses penjualan untuk saham proyek besar-besaran gas alam cair (LNG) Abadi.

Data dari Rystat Energy menunjukkan bahwa 35% saham Shell di Masala Black Sea di Indonesia bernilai antara $800 juta hingga $1 miliar. Namun terlepas dari kedekatan blok tersebut dengan pasar permintaan Asia, sulit untuk menemukan pembeli untuk salah satu sumber daya gas terbelakang terbesar di dunia. Inpex Jepang menjalankan program dengan sisa 65% saham.

Proses pengurangan b1 miliar Shell berjuang setelah minat Synobek berkurang

Pengembangan proyek likuifaksi pantai Abadi sebesar 9,5 juta ton (MTP) per tahun secara teknis akan menantang dan diperkirakan akan menelan biaya antara $18 miliar dan $20 miliar. Proyek ini mencakup unit FPSO besar yang mampu menangani hingga 51 juta cm gas per hari dan kapasitor hingga 36.000 barel per hari, serta pipa saluran air dalam dari Abadi ke pulau-pulau untuk fasilitas cairan yang diusulkan di Yamdena di Danimbar terpencil.

READ  Muslim Indonesia merayakan Idul Fitri di tengah gelombang virus yang menghancurkan

SKK Mikas berharap Chevron segera menyelesaikan proses pengabaian proyek raksasa ITD-nya. Chevron mencari pembeli potensial untuk 62% sahamnya di proyek ITD yang kaya gas setelah gagal menyepakati rencana pengembangan yang menarik secara komersial dengan pemerintah.

Pada bulan Februari, TV Suzuki, pemimpin SKK Mikas, Dia mengatakan Eni Italia akan membuat kesepakatan dengan parlemen Indonesia AS diperkirakan akan membeli Chevron besar pada Maret 2021 dari proyek ITD multi-miliar dolar. Tapi gol itu meleset.

“Kami berharap IDT berada di pertengahan tahun, yang dijanjikan pada kuartal pertama, tetapi kami berharap itu akan terjadi di pertengahan tahun,” kata TV dalam wawancara baru-baru ini dengan Bisnis.

Sejak Oktober 2018, Chevron berusaha melakukan revisi rencana pengembangan TI dengan kapasitas desain yang direncanakan sebesar 9,5 miliar meter kubik gas per tahun dan 11 juta barel per tahun.