April 13, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia memperketat pembatasan ekspor minyak sawit, pukulan baru untuk pengiriman global

Indonesia memperketat pembatasan ekspor minyak sawit, pukulan baru untuk pengiriman global

29 September 2019 Sebuah perkebunan kelapa sawit difoto di sebelah hutan yang terbakar di dekat Pancharmas di provinsi Kalimantan selatan, Indonesia. REUTERS / Willy Kourniavan

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Perusahaan diharuskan menjual 30% dari rencana ekspor di dalam negeri selama 6 bulan
  • Konsumen menghadapi harga yang lebih tinggi, kuota harian untuk minyak goreng
  • Distribusi global minyak nabati diperas oleh invasi Rusia ke Ukraina
  • Pasokan kelapa sawit mungkin turun di bawah 100.000 hari / bulan – Analis

JAKARTA, 9 Maret (Reuters) – Indonesia akan lebih membatasi ekspor minyak sawit mulai Kamis untuk meningkatkan pasokan domestik seiring upaya para pejabat meningkatkan upaya untuk menahan kenaikan harga minyak goreng, kata Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi.

Produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia diharuskan menjual 30% dari ekspor minyak sawit mentah dan oleinnya di bawah program yang disebut Tanggung Jawab Pasar Domestik (DMO), yang saat ini mencapai 20%. Peraturan baru ini akan berlangsung setidaknya enam bulan.

Pengetatan kontrol akan menghapus banyak pasokan minyak dunia dari pasar global, yang sudah berada di bawah tekanan untuk memasok setelah invasi Rusia ke Ukraina, pemasok global utama minyak bunga matahari.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Kami meningkatkan DMO ini untuk memastikan semua segmen industri minyak goreng dalam negeri berfungsi dengan baik,” kata Lutfi dalam konferensi pers.

Kenaikan 30% akan berlangsung setidaknya enam bulan, setelah itu kami akan meninjau apakah perlu ekspansi atau penyesuaian lebih lanjut, ”katanya.

Selain pembatasan volume ekspor, pemerintah juga menetapkan harga maksimum CPO dan olin yang dijual ke kilang lokal serta menetapkan batas harga eceran.

READ  Indonesia mencabut larangan ekspor minyak sawit dapat menyebabkan protes jalanan, tetapi itu melegakan bagi India

Perubahan kebijakan baru-baru ini dapat menghilangkan sekitar 100.000 ton minyak sawit per bulan dari pasar global, kata Anil Kumar Bagani, kepala penelitian di Sunwin Group, pialang minyak nabati yang berbasis di Mumbai.

Patokan sawit berjangka Malaysia naik 10% setelah pengumuman tersebut.

Indonesia pertama kali melarang ekspor pada akhir Januari setelah harga minyak goreng yang terbuat dari minyak sawit mentah olahan naik lebih dari 40% pada awal tahun di tengah kenaikan harga global.

Konsumen mengeluh bahwa meskipun kebijakan ini meningkatkan pasokan rumah, minyak goreng dijual lebih dari 14.000 rupee ($ 0,9739) per liter di pasar tradisional, kata ombudsman Indonesia.

Sementara di supermarket, stok minyak goreng menipis meski sebagian besar pengecer mematok kuota dua liter per pembeli. Di beberapa toko pembeli disuruh mencelupkan jari mereka ke dalam tinta saat dibutuhkan selama pemilihan, untuk menunjukkan bahwa mereka telah membeli jatah harian mereka.

Ludfi ​​mengatakan para pejabat ingin harga minyak goreng tetap dalam kisaran baru sebelum dimulainya bulan puasa Ramadhan pada bulan April.

Satria Champijandoro, ekonom Bahana Securities, mempertanyakan apakah pengendalian harga akan berjalan efektif.

“Dari sisi penawaran, pengendalian harga mendorong produsen untuk memproduksi minyak goreng,” kata Satria seraya menambahkan konsumen akan didorong untuk menimbun produk di sisi permintaan, yang dapat menyebabkan inflasi harga.

Lutfi mengatakan, permintaan baru akan tetap berlaku sampai minyak goreng segera tersedia di pasar lokal dan tidak akan melebihi harga eceran maksimum yang ditetapkan pemerintah.

GAPKI, kelompok sawit terbesar di Indonesia, “terkejut” oleh langkah terbaru, mendesak pemerintah untuk menjaga aturan tidak berubah sampai akhir Ramadhan, kata Wakil Presiden Togar Chittagong pada konferensi industri di Kuala Lumpur.

READ  Tunjuk petani dan guru untuk lawan sentimen anti sawit di Indonesia

Sejak Indonesia mulai membatasi ekspor minyak sawit pada akhir Januari, Kementerian Perdagangan telah menyetujui ekspor 2,77 juta ton, dengan penjualan domestik sekitar 573.890 ton, kata Ludfi.

($ 1 = 14.375 rupee)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan Tambahan oleh Mei Mei Chu di Kuala Lumpur Ed Davis, Editing oleh Kanupriya Kapoor dan Kim Gokil

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.