Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia memperkirakan tekanan keuangan dari harga bahan bakar dan pangan global yang lebih tinggi |  WKZO |  Semuanya Kalamazoo

Indonesia memperkirakan tekanan keuangan dari harga bahan bakar dan pangan global yang lebih tinggi | WKZO | Semuanya Kalamazoo

JAKARTA (Reuters) – Harga komoditas global yang lebih tinggi telah membantu Indonesia mencatat posisi keuangan yang lebih kuat, tetapi pemerintah akan menghadapi tekanan dari guncangan inflasi dalam beberapa bulan mendatang karena menjaga harga bahan bakar tetap stabil, kata menteri keuangan, Senin.

Indonesia, net importir minyak, berhasil menjaga harga bahan bakar yang banyak digunakan, Bertamina, tidak berubah, meskipun harga minyak dunia meningkat akibat perang Rusia-Ukraina.

Negara ini juga tetap tidak berubah pada tagihan listrik untuk rumah tangga dan harga bahan bakar gas cair.

Namun, biaya untuk menjaga harga tetap stabil belum tercermin dalam laporan anggaran terbaru, yang hanya mencakup dua bulan pertama tahun 2022 dan menunjukkan surplus anggaran sebesar 19,7 triliun rupee ($ 1,37 miliar) karena pengumpulan pendapatan yang kuat.

Bandingkan dengan defisit Rp 63,3 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

“Di satu sisi, anggaran kita sekarang terlihat sangat positif, tetapi anggaran harus bekerja lebih keras untuk melindungi masyarakat dari goncangan harga komoditas,” kata Menteri Keuangan Shri Mulyani Indira. , Naik.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini telah menyisihkan 134 triliun rupee untuk subsidi energi tahun ini. Itu menghabiskan 21,7 triliun rupee pada Januari dan Februari.

Selain subsidi, pemerintah pada umumnya mengganti kerugian yang ditimbulkan oleh jenis penjualan tertentu kepada Pertamina dan PLN.

Muliani mengatakan pemerintah harus membayar Bertamina dan PLN 109 triliun rupee sebagai kompensasi mulai tahun 2020 dan 2021.

Secara terpisah, CEO Bertamina Nikki Vidyavati mengatakan di parlemen pada hari Senin bahwa permintaan bahan bakar diesel bersubsidi diperkirakan akan mencapai 16 juta kiloliter tahun ini, lebih dari kuota 14%, karena subsidi yang ditargetkan antara kegiatan ekonomi dan ketidakseimbangan harga yang meluas.

READ  Gulung, gulung: Indonesia menawarkan lebih banyak hektar yang dieksplorasi

Bertamina juga mempertimbangkan untuk membeli minyak mentah Rusia “dengan harga yang bagus,” kata Nicky.

($ 1 = 14.362.0000)

(Laporan oleh Gayatri Suroyo dan Stefano Suleiman; Laporan Tambahan oleh Bernard Christina Munde; Editing oleh Kanupriya Kapoor)