Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia memperoleh 'sampah' V-22 Osprey setelah penjualan resmi AS;  Jakarta membenarkan keputusan tersebut

Indonesia memperoleh 'sampah' V-22 Osprey setelah penjualan resmi AS; Jakarta membenarkan keputusan tersebut



Dalam video baru-baru ini yang dibagikan oleh Kementerian Pertahanan, Wakil Menteri Pertahanan Indonesia menjelaskan mengapa negara tersebut belum mengambil langkah maju dengan akuisisi pesawat tilt-rotor Bell-Boeing V-22 Osprey.

Dalam video yang dirilis pada tanggal 20 Januari, Wakil Menteri Pertahanan Muhammad Herindra memberikan wawasan tentang proses pengadaan pertahanan negara.

Herintra menjelaskan mekanisme pengadaan alutsista oleh Kementerian Pertahanan yang pada prinsipnya mengakomodir permohonan dari Mabes dan TNI.

Herindra menunjuk pada pembelian jet tempur baru-baru ini oleh Menteri Pertahanan Prabowo sebagai contoh dan menjelaskan bagaimana pengadaan tersebut mencakup senjata dan sistem yang disesuaikan dengan kebutuhan dimensi udara.

Memperoleh sistem keamanan tidak hanya melibatkan perolehan peralatan, namun juga investasi pada sistem pendukung dan infrastruktur, yang merupakan upaya yang mahal.

Pengungkapan signifikan datang ketika Wakil Menteri mengungkapkan bahwa sebelumnya ada permintaan dari TNI Angkatan Darat untuk pembelian pesawat V-22 Osprey.

Pada tahun 2020, Departemen Luar Negeri AS hancur Indonesia akan membeli delapan pesawat V-22 dari Bell-Boeing dengan biaya sekitar $2 miliar.

V-22, meskipun mahal, mampu memberikan manfaat logistik yang sangat berharga bagi kepulauan Indonesia yang luas, mampu membawa muatan signifikan dengan kecepatan turboprop dan mampu melakukan lepas landas dan pendaratan vertikal.

Namun, setelah evaluasi menyeluruh oleh Kementerian Pertahanan, akuisisi tersebut dianggap “terlalu mahal”. Akibatnya, pilihan diambil untuk menahan diri dari melanjutkan akuisisi, kata menteri.

READ  Indonesia Energy memberikan update sumur lepas pantai Indonesia

Selain itu, dia menuturkan, pesawat tersebut baru saja dilarang terbang.

“Setelah mengevaluasi permintaan Kementerian Pertahanan, harganya sangat mahal dan pesawat tersebut sudah dilarang terbang sekarang/baru-baru ini… Jadi, ada baiknya kami memutuskan untuk tidak membelinya,” kata Wakil Menteri Herindra dalam video tersebut.

Sejarah kecelakaan

Meskipun angka produksi pesawat V-22 mengesankan, penerimaan global atas pesawat unik ini terbukti menantang, karena Pasukan Bela Diri Darat Jepang tetap menjadi satu-satunya operator 14 V-22 di luar Amerika Serikat.

Pihak berkepentingan lainnya, termasuk Australia dan Israel, membatalkan rencana mereka karena tingginya biaya akuisisi dan operasional MV-22 ditambah dengan statistik kesiapan yang sangat baik sepanjang sejarah operasionalnya.

Pada akhir November, CV-22B Osprey yang seharusnya menjadi penerbangan pelatihan rutin ke Okinawa mengalami tragedi di lepas pantai Jepang. Peristiwa tersebut memakan delapan korban jiwa seluruh anggota Komando Operasi Khusus TNI AU.

Dampaknya mendorong peluncuran global spesies osprey khusus ini, yang mencerminkan gawatnya situasi dan perlunya penyelidikan menyeluruh.

Insiden ini menandai yang terbaru dalam sejarah tiga dekade kecelakaan fatal yang tragis yang melibatkan kapal Osprey milik Amerika. Anggota militer telah terluka atau kehilangan nyawa dalam berbagai kecelakaan di seluruh dunia.

CMV-22B Osprey
CMV-22B Osprey

Pada bulan Oktober 2023, seorang Marinir mengalami cedera ketika Korps Marinir MV-22B Osprey melakukan pendaratan darurat selama acara pelatihan di Nevada.

September 2023 Bersaksi Serangkaian peristiwa kacau terjadi ketika tiga Korps Marinir Osprey menyimpang dari jalur penerbangan yang direncanakan pada minggu yang sama karena peringatan kokpit.

Pada Agustus 2023, sebuah MV-22 Osprey jatuh di pulau utara Australia selama latihan multinasional, menewaskan tiga Marinir.

READ  TAILG tampil akbar di Asiabike Jakarta 2024, bertujuan untuk menjadi benchmark di Indonesia

Khususnya, pada bulan Oktober 2022, sebuah MV-22B Osprey terbakar di bagian dalam ketika mencoba mendarat di San Diego, untungnya tidak ada korban jiwa.

Selama musim panas 2022, pesawat CV-22 Osprey milik Komando Operasi Khusus TNI AU dihadapi Dua contoh pengikatan kopling keras.

Pada bulan Juni 2022, lima Marinir tewas dalam kecelakaan fatal, dan penyelidikan Korps Marinir selanjutnya menyalahkan masalah kopling sebagai penyebab tragedi tersebut.

Pada bulan Maret 2022, sebuah MV-22B Osprey terlibat dalam kecelakaan fatal di dekat Bodø, Norwegia, yang mengakibatkan hilangnya empat Marinir secara tragis. Penyelidik penerbangan Korps Marinir menyelidiki insiden tersebut dan menetapkan bahwa kesalahan pilot adalah penyebab kecelakaan itu.

September 2017 Bersaksi Dua anggota militer terluka setelah kecelakaan MV-22B Marinir mendarat di Suriah Pada bulan Agustus 2017, sebuah MV-22B Osprey jatuh di lepas pantai Queensland, Australia, menewaskan tiga Marinir.

Kembali ke masa lalu, kecelakaan pada Mei 2015 di Hawaii yang melibatkan MV-22B Osprey terungkap. Pejabat Korps Marinir mengatakan keputusan pilot dalam jarak pandang rendah berkontribusi pada insiden tragis yang menyebabkan dua orang tewas dan 20 orang luka-luka.

Pada bulan Juni 2012, lima penerbang terluka ketika CV-22 terganggu oleh lepas landas Osprey lainnya di dekat Hurlburt Field, Florida, yang menyoroti dinamika operasional kompleks pesawat ini.

Pada bulan April 2012, kecelakaan MV-22 Osprey menewaskan dua Marinir dan melukai dua lainnya selama latihan bilateral di Area Pelatihan Militer Kerajaan Maroko di barat daya Agadir, Maroko.

Pada bulan April 2010, sebuah Osprey jatuh di dekat kota Kalat di provinsi Zabul, Afghanistan, menewaskan empat orang dan melukai 16 dari 20 orang.

Pada bulan April 2000, jatuhnya MV-22 Osprey di Bandara Regional Marana di Arizona merenggut nyawa 19 Marinir, yang menggarisbawahi tantangan terus-menerus yang terkait dengan operasi Osprey.

READ  Ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 3,7% pada tahun 2021 dan 5,2% pada tahun 2022: Bank Dunia