Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia memudahkan aturan visa untuk menarik lebih banyak nomaden digital

Pengunjung asing ke Bali diperkirakan akan mencapai tingkat pra-pandemi enam juta pada tahun 2025

Jakarta:

Indonesia sedang mencoba menarik apa yang disebut “pengembara digital” ke pantai tropisnya dengan menawarkan visa yang lebih fleksibel, kata menteri pariwisata negara itu, sebuah langkah yang disambut baik oleh pariwisata di pulau resor Bali.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa tujuan liburan Asia telah melihat masuknya pengembara digital, atau pengunjung jangka panjang dari luar negeri yang menggabungkan perjalanan dan liburan dengan pekerjaan jarak jauh.

Pengembara digital sekarang dapat mengunjungi Indonesia dan bekerja hingga enam bulan menggunakan visa sosial budaya, kata Menteri Pariwisata Sandiaka Uno dalam sebuah posting di akun Instagram-nya.

“Jumlah wisman yang berminat menginap di Indonesia akan meningkat dan otomatis akan berdampak pada kebangkitan ekonomi,” ujarnya.

Pekerjaan di bawah jenis visa ini sebelumnya tidak diizinkan dan Indonesia belum menjelaskan bagaimana nomaden digital dapat dikenai pajak, tetapi rencana tersebut telah disambut baik oleh Badan Pariwisata Bali.

“Kesempatan ini harus kita terima,” kata ketua dewan Aida Bagus Agung Partha Adniana.

“Tetapi saya menyarankan agar pemerintah membuat regulasi yang jelas dalam hal ini. Misalnya, jika pelancong bekerja dari Bali, mereka harus membayar sejumlah pajak kepada pemerintah Indonesia,” katanya.

Departemen imigrasi Indonesia menolak mengomentari langkah tersebut ketika dihubungi oleh Reuters.

Pengunjung asing ke Bali diperkirakan akan mencapai enam juta angka pra-pandemi pada tahun 2025 saat pulau itu pulih dari dampak pandemi Covid-19, menurut asosiasi pariwisata.

Data Kementerian Pariwisata menunjukkan lebih dari 3.000 nomaden digital masuk ke Indonesia dari Januari hingga Agustus tahun ini, sebagian besar dari Rusia, Inggris dan Jerman, dengan mayoritas tinggal di Bali.

READ  Indonesia tetap berkomitmen untuk memperjuangkan aksesi keanggotaan ITU

Presiden Joko Widodo baru-baru ini mengecam pejabat imigrasi atas kesulitan mendapatkan visa bagi orang asing, termasuk investor dan turis.

Negara-negara lain di kawasan ini juga memanfaatkan peluang kerja jarak jauh. Filipina menawarkan suite “bekerja” di resor Boracay, sementara Malaysia minggu ini mengumumkan peraturan untuk mengizinkan nomaden digital yang memenuhi syarat untuk tinggal hingga 12 bulan.

(Selain judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)