Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia menawarkan 10 blok migas termasuk S. China Sea pada tahun 2023

Indonesia menawarkan 10 blok migas termasuk S. China Sea pada tahun 2023

FOTO FILE: Pemandangan unit kilang IV perusahaan minyak milik negara Pertamina di Cilacap, Jawa Tengah, Indonesia pada 13 Januari 2016. (Reuters)

JAKARTA: Indonesia berencana memberikan 10 lapangan kerja minyak dan gas tahun ini, termasuk satu blok di Laut China Selatan, untuk meningkatkan produksi energi dan membuat penemuan baru, kata seorang pejabat senior Kementerian Energi, Senin.

Pada 2022, Indonesia menawar 13 lapangan minyak dan gas dan menunjuk kontraktor untuk 6 di antaranya.

Targetnya mencapai 1 juta barel lifting minyak mentah (bph) pada 2030 dan 12.000 juta standar kaki kubik (mmscfd) lifting gas pada 2030. Tahun lalu, minyak dan gas meleset dari target di tengah penundaan proyek dan penutupan yang tidak terduga.

Di antara ladang minyak dan gas yang direncanakan Indonesia untuk diserahkan tahun ini adalah wilayah kerja di ladang gas raksasa Natuna D Alpha di Laut Cina Selatan, kata pejabat Kementerian Energi Tutuka Ariadji kepada wartawan.

“Tahun ini, Mei, kami sudah siap memulai penawaran. Kami juga perlu mengukur minat blok Naduna ini sebelum dibuka ke publik,” ujarnya.

Tahun lalu, Indonesia menyetujui rencana untuk mengembangkan ladang gas Natuna senilai $3 miliar di Laut China Selatan.

Dutuka juga berharap megaproyek gas mangkrak seperti Indonesia Deepwater Development (ITD) dan Masela segera dimulai kembali.

Raksasa minyak Chevron hampir mencapai kesepakatan dengan investor untuk mentransfer sahamnya di IDD, menurut regulator minyak dan gas hulu SKK Migas.

Duduka pekan lalu menolak membocorkan detail pembahasan peran IDD.

Sementara itu, pemerintah Indonesia masih bernegosiasi dengan Shell untuk mengambil alih kerja samanya di proyek migas Pertamina Masela.