September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia mengatakan Fortescu menginvestasikan miliaran di Tsinghuan Borneo

Fortesque dapat menginvestasikan $ 12 miliar, sementara itu memiliki “potensi” untuk memompa $ 30 miliar ke Tsinghua, menurut slide dari Luhatt selama presentasi pada hari Selasa.

Kawasan peleburan logam baru terletak di dekat proyek pembangkit listrik tenaga air Cyan 11.000 MW

“Total investasi, termasuk bendungan, akan menjadi $ 100 miliar, yang akan selesai dalam 10 tahun,” kata menteri, dengan rencana untuk meletakkan air tanah pada Oktober.

Fortesque dan Tsinghuan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

September lalu, Fortescue Future Industries (FFI), anak perusahaan Fortescue, menandatangani perjanjian dengan manajemen FFI untuk melakukan studi kelayakan penggunaan sumber daya tenaga air dan panas bumi Indonesia untuk operasi industri, potensi pasokan domestik dan ekspor.

FFI mengumumkan proyek energi hijau global yang ambisius, sebagian besar melalui hidrogen hijau. Ia berencana untuk mendanai sebagian besar proyeknya dari neraca, menginvestasikan sekitar $ 1 miliar per tahun dengan uangnya sendiri.

Tsingshan sudah memiliki investasi besar di Indonesia mulai dari kawasan industri hingga pengolahan baja.

Produsen nikel Indonesia akan mulai memproses bijih nikel laterit yang digunakan dalam baterai lithium dan akhirnya menjadi pusat global untuk produksi dan ekspor kendaraan listrik (EV).

Penambang dan perusahaan EV sangat ingin memastikan bahwa rantai pasokan baterai mereka memenuhi persyaratan ramah lingkungan dan enggan berinvestasi dalam proyek berbahan bakar batu bara, yang umumnya diandalkan oleh pabrik peleburan nikel di Indonesia.

Kawasan peleburan logam baru terletak di pulau Kalimantan, Indonesia, dekat Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Air Cyan 11.000 MW di Provinsi Kalimantan Utara.

(Bernadette Christina Munde, Melanie Burton, Tom Daly dan Fathin Ungu; Penyuntingan Ed Davis)