Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia mengincar pusat pengelolaan kekayaan regional namun membutuhkan ‘kepercayaan’ untuk menarik investor

Indonesia mengincar pusat pengelolaan kekayaan regional namun membutuhkan ‘kepercayaan’ untuk menarik investor

“Jika Singapura, Abu Dhabi, dan Hong Kong bisa melakukannya, mengapa kita tidak?” Indonesia dapat memperoleh dana antara USD 100 juta hingga USD 1 miliar yang berasal dari kantor-kantor ini, yang digunakan oleh orang-orang kaya untuk mengelola aset dan investasi mereka.

Menteri senior tersebut mengatakan pekan lalu bahwa dia telah menerima lampu hijau dari Presiden Joko Widodo, yang menyetujui rencananya untuk membuka kantor keluarga di Bali.

Luhut mencatat tingginya proporsi bisnis milik keluarga di Indonesia menciptakan permintaan domestik yang signifikan terhadap layanan kantor keluarga yang dapat membantu filantropi dan perencanaan suksesi. Oleh karena itu, tambahnya, kantor-kantor ini akan membantu keluarga kaya mempertahankan asetnya di Indonesia dibandingkan memindahkannya ke luar negeri.

Deloitte Indonesia melaporkan pada tahun 2019 bahwa 95 persen bisnis di Indonesia adalah milik keluarga.

Kawasan Central Financial Business District di Singapura pada bulan April. Menurut Otoritas Moneter Singapura, negara kota ini memiliki 1.400 kantor keluarga tunggal pada akhir tahun lalu. Foto: AFP

Persaingan yang ketat

Menurut laporan tahun 2023 yang dibuat oleh perusahaan konsultan KPMG, 9 persen dari 20.000 kantor keluarga di seluruh dunia berlokasi di Asia, dan benua ini memiliki jumlah miliarder terbesar di dunia.

Secara khusus, Singapura dan Hong Kong telah terlibat dalam persaingan untuk menarik investor kaya dari Tiongkok daratan selama beberapa tahun terakhir.

Di Singapura, jumlah kantor keluarga tunggal meningkat dari 50 pada tahun 2018 menjadi 1.400 pada akhir tahun lalu, menurut Otoritas Moneter Singapura, sehingga menghasilkan aset swasta senilai miliaran dolar.

Sementara itu, laporan Deloitte pada bulan Maret memperkirakan terdapat lebih dari 2.700 kantor keluarga tunggal yang beroperasi di Hong Kong pada akhir tahun lalu.

Indonesia menghadapi persaingan yang ketat dari kedua pusat keuangan ini, kata para analis, terutama karena kedua negara tersebut telah membangun reputasi yang kuat dalam industri pengelolaan kekayaan selama beberapa dekade terakhir.

READ  "Visa Pengembara Digital" Indonesia yang baru akan memungkinkan Anda untuk hidup bebas pajak di Bali selama lima tahun

“Agar Indonesia dapat bersaing dengan Singapura atau Hong Kong dalam industri pengelolaan kekayaan, maka harus membangun kepercayaan terhadap sistem secara keseluruhan, terutama dalam hal tata kelola dan kapasitas kelembagaan untuk melindungi investor dan konsumen,” kata Sivage Dharma Negara. Koordinator Program Studi Indonesia di ISEAS – Yusof Ishak Institute, Singapura.

Maisya Sabira, penasihat bisnis dan investasi di konsultan pajak Tax Prime yang berbasis di Jakarta, mengatakan Singapura dan Hong Kong mendapat manfaat dari stabilitas politik yang relatif, struktur peraturan yang kuat, infrastruktur keuangan yang canggih, dan sistem hukum yang sama.

“Meskipun Indonesia memiliki potensi karena ukuran pasar dan pertumbuhan ekonominya, saat ini Indonesia menghadapi tantangan dalam hal kejelasan peraturan, masalah sistem hukum, kesenjangan infrastruktur, serta tata kelola dan transparansi,” katanya.

Peserta menerbangkan layang-layang raksasa selama Bali Battam Festival di Pantai Mertasari di pulau Bali, Indonesia pada 23 Juni. Foto: AFP

Perubahan hukum

Bali perlu melakukan transisi ke sistem common law untuk mendirikan kantor keluarga, karena kerangka hukum perdata yang ada saat ini tidak memiliki infrastruktur hukum yang diperlukan, terutama untuk persyaratan arbitrase internasional.

Meskipun Luhut mengatakan Jakarta akan mempertimbangkan langkah tersebut, para ahli berpendapat bahwa hal itu memerlukan perubahan institusional dan legislatif yang signifikan.

“Kemungkinan Jakarta mengambil langkah ini bergantung pada kemauan politik, dukungan pemangku kepentingan, dan kompleksitas implementasinya,” kata Gadot Sobriento, profesor akuntansi di Universitas Pinus di Bekasi, Indonesia.

Namun, Katot berpendapat bahwa perekonomian Indonesia yang besar dan lokasinya yang strategis dapat memberikan keunggulan kompetitif jika Indonesia dapat mengatasi tantangan peraturan dan menawarkan insentif pajak untuk menarik orang-orang kaya.

“Keunikan wisata budaya dan alam Indonesia di Bali dapat menawarkan proposisi unik dibandingkan pusat keuangan lainnya,” tambahnya.

Negara, seorang analis dari ISEAS – Yusof Ishak Institute, mengatakan Bali memerlukan “studi dan diskusi lebih lanjut” dengan para pemangku kepentingan mengenai apakah Bali memiliki infrastruktur keuangan untuk mendukung kantor-kantor baru ini, terutama dibandingkan dengan Jakarta, tempat sebagian besar aktivitas keuangan negara berada. . .

READ  Wushu diharapkan bisa menyumbangkan emas untuk Indonesia selamanya: Menteri

Pada akhirnya, untuk memantapkan dirinya dalam pengelolaan kekayaan, Indonesia perlu membangun reputasi yang kuat dalam kerangka keuangan dan hukumnya, kata Negara.

“Hal ini akan membutuhkan waktu yang lama untuk berkembang karena Indonesia masih menghadapi berbagai permasalahan terkait kerangka regulasinya,” tambahnya.