Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia: Perubahan bea masuk, bea materai, barang terlarang dan telekomunikasi

Tarif pajak impor baru atas impor dari negara-negara EFTA

Menyusul disetujuinya Comprehensive Economic Partnership Agreement antara Republik Indonesia (IE-CEPA) dan Uni Eropa untuk Perdagangan Bebas (EFTA), Peraturan Menteri Keuangan (Kemenkeu) No. 152/PMK.010/2021 (PMK-152/2021) terkait bea masuk yang dikenakan kepada negara-negara EFTA mulai 1 November 2021.

Impor dari negara-negara EFTA ke Indonesia dikenakan tarif pajak impor yang lebih rendah dibandingkan dengan tarif umum (negara yang paling disukai), yang bervariasi tergantung pada jenis produk dan periode penerapannya. Lampiran PMK-152/2021 memberikan daftar tarif pajak impor yang berlaku untuk setiap kode HS.

Pajak impor atas barang tertentu dikenakan skema tariff quota (TRQ). Bea masuk atas barang yang dikenai TRQ diproses sebagai berikut:

  • pajak 50% untuk biaya umum untuk barang yang memenuhi syarat untuk penjatahan; Dan
  • Pajak 60% untuk biaya umum untuk barang yang diklasifikasikan sebagai out-quota.

Biaya prioritas in-quota adalah pajak impor prioritas pada rencana TRQ, yang ditetapkan untuk barang-barang impor yang tidak melebihi alokasi tahunan rencana TRQ. Dalam skema TRQ, bea masuk prioritas dipungut atas barang impor yang melebihi kuota tahunan skema TRQ.

Daftar baru barang terlarang untuk ekspor dan impor

Permenkeu No. untuk mengatur pengangkutan barang terlarang dan mendukung kinerja Ekosistem Logistik Nasional. Menerbitkan daftar barang terlarang untuk ekspor dan impor per 43/KM.4/2021 (PMK-43/2021). Ke Indonesia, mulai 15 November 2021, dengan detail backlink.

Pengelompokan barang-barang yang dilarang ekspor ke Indonesia antara lain beberapa barang jadi dari kayu, karet, napal, pupuk bersubsidi, hasil tambang, cagar budaya, dan besi tua.

Kelompok klasifikasi barang yang dilarang ekspor dan impornya dari Indonesia antara lain gula, beras, bahan perusak ozon (BPO), bahan berbahaya dan beracun, dan obat-obatan yang menggunakan merkuri.

READ  PAL Indonesia memproduksi fregat di bawah lisensi Popcock

Pengangkatan Pemungut Pajak Meterai dan Pengelolaan Penerimaan Bea Materai

Peraturan Undang-Undang Bea Meterai Baru No. terkait tata cara penunjukan pemungut materai dan pengelolaan bea materai. 151/PMK.03/2021 (PMK-151/2021) akan dilaksanakan mulai 27 Oktober 2021. Kembali sebagai berikut:

  • Penerbitan dokumen tertentu oleh Wajib Pajak yang memenuhi kriteria penerbitan obligasi berupa cek dan/atau berjumlah lebih dari 1.000 dokumen per bulan
  • Beberapa dokumen adalah dokumen transaksi obligasi, dalam bentuk apapun dengan nama apapun, termasuk dokumen transaksi kontrak berjangka; Surat laporan, dengan salinan surat yang dinyatakan; Dan dokumen yang menyatakan jumlah uang tunai lebih dari Rp5 juta ($349), pada saat penerimaan uang tunai atau persetujuan pelunasan utang;
  • Wajib Pajak yang memenuhi persyaratan di atas dapat secara resmi dipertimbangkan oleh Direktur Jenderal Pajak (DJP). Jika Wajib Pajak belum ditunjuk untuk memenuhi persyaratan, Wajib Pajak dapat menyampaikan pemberitahuan secara online;
  • Mengumpulkan jumlah bea materai yang dilaporkan dan membayarnya masing-masing pada tanggal 10 dan 20 bulan berikutnya;
  • Mencantumkan rincian instruksi manual, pemberitahuan/pembatalan penunjukan sebagai pemungut materai, pengembalian bea meterai dan over-registrasi, formulir laporan bea materai.

Aturan penandatanganan pelaporan bea meterai, sanksi/sanksi administrasi dan koreksi bea meterai menentukan peraturan perundang-undangan perpajakan umum yang berlaku.

Pemberitahuan IMEI dan prosedur pendaftaran

Direktur Jenderal Bea dan Cukai (Ditjen Bea dan Cukai) baru-baru ini mengeluarkan Peraturan No. PER-13/SM/2021 (PER-13/2021) diterbitkan pada tanggal 9 Desember 2021, nomor peraturan DJBC sebelumnya. Pembatalan 5/2020 (PER-5). ) Tata cara pemberitahuan dan pendaftaran kode International Mobile Equipment Identity (IMEI) untuk perangkat (perangkat) telekomunikasi. Perangkat telekomunikasi memerlukan pemberitahuan dan catatan ini untuk terhubung ke jaringan seluler nasional.

Notifikasi IMEI berlaku untuk perangkat yang menerima prosedur kepabeanan yang berlaku di kantor DJBC. Prosedur untuk mengirimkan pemberitahuan IMEI untuk perangkat di PER-13 sangat mirip dengan prosedur yang diuraikan dalam PER-5. Namun, PER-13 kini mewajibkan IMEI disampaikan ke sistem kendali IMEI melalui situs online Sistem Pelayanan Sistem (SKP) DJBC.

READ  Indonesia memudahkan embargo batubara setelah 10 hari

Rekor IMEI ditentukan sebagai berikut:

  • Perlengkapan yang dibawa oleh penumpang atau personel pengangkut harus diserahkan melalui Formulir Registrasi Elektronik DJBC;
  • wisatawan asing, pejabat atau perwakilan negara asing dan perwakilan organisasi internasional di Indonesia, untuk perangkat yang didaftarkan melalui kontak dan komunikasi untuk IMEI; Dan
  • Untuk perangkat yang diimpor dengan referensi inventaris (CN-22 / CN-23 atau PIBK) melalui penyedia layanan pos.

Fabian Abi Kagra

Mitra, Layanan Konsultasi GNV

Irma Badubara

Direktur, Layanan Konsultasi GNV

Materi di situs ini adalah untuk lembaga keuangan, investor profesional dan penasihat profesional mereka. Ini hanya untuk informasi. Silakan baca milik kami Syarat dan ketentuan Dan Kebijakan pribadi Sebelum menggunakan situs. Semua produk tunduk pada undang-undang hak cipta yang ketat.

© 2021 EuroMoney Corporate Investor PLC. Lihat untuk bantuan FAQ kami.