Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia Putar Balik Ubah Pembatasan Ekspor Minyak Sawit dengan Retribusi

Indonesia Putar Balik Ubah Pembatasan Ekspor Minyak Sawit dengan Retribusi

Jakarta (17 Maret): Indonesia akan menaikkan tarif ekspor produk minyak sawit dan sebaliknya menaikkan tarif ekspornya, kata menteri perdagangannya pada hari Kamis, mengejutkan pasar dengan memperketat pembatasannya pada kebijakan putar balik satu minggu.

Sebagai pengekspor minyak goreng terbesar di dunia, perusahaan diharuskan menjual 30% dari volume ekspor produk minyak sawit yang direncanakan, naik dari 20% yang diberlakukan pada Januari, dengan tujuan untuk memastikan pasokan domestik yang disebut bea pasar domestik (DMO). ).

Dalam sidang parlemen, Menteri Perdagangan Mohammad Ludfi ​​mengatakan ada kekurangan pasokan akibat kebijakan tersebut dan DMO akan ditarik. Persyaratan ini disetujui dan disetujui pada hari Kamis.

Sebagai gantinya, pajak ekspor sawit dan pagu pajak akan dinaikkan maksimal US$375 menjadi US$575 hingga US$675 per ton. Untuk setiap kenaikan US$50 pada harga acuan minyak sawit, pungutan akan dinaikkan menjadi US$20, tambah Lutfi.

Pajak CPO maksimal akan dipungut saat harga mencapai US$ 1.500 per ton. Harga CPO Indonesia untuk Maret sebesar US$ 1.432,24 per ton.

“Itu mekanisme pasar dan bisa menjaga stabilitas pasokan ke masyarakat,” kata Ludfi.

Harga minyak sawit mentah dunia yang digunakan untuk minyak goreng Indonesia telah melonjak ke rekor tertinggi tahun ini, di tengah meningkatnya permintaan dan melemahnya produksi dari produsen utama Indonesia dan Malaysia serta batas ekspor Indonesia.

Indonesia pertama-tama mengendalikan harga minyak goreng – yang terbuat dari minyak sawit mentah olahan – yang naik lebih dari 40% awal tahun ini, di tengah kenaikan harga global.

Konsumen mengeluh bahwa minyak goreng tidak tersedia di banyak pengecer di seluruh negeri, meskipun ada pembatasan ekspor.

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) mengatakan pencabutan larangan itu disambut baik, tetapi kelompok itu masih menunggu rincian kenaikan pajak ekspor, kata Sekretaris Jenderal Eddie Martono.

READ  Geerts dan Benistant berbicara Indonesia GP

Pada sidang hari Kamis, beberapa anggota parlemen mengkritik Kementerian Perdagangan karena kelas kebijakannya yang salah arah, dan seringnya perubahan dalam kebijakan minyak sawitnya menyebabkan volatilitas pasar.

“Sejak Januari hingga saat ini, setidaknya enam peraturan menteri telah diterbitkan tentang minyak goreng, tidak ada satupun yang berdampak positif bagi kesejahteraan rakyat,” kata Mufti Ayman Nurul Anam, Anggota DPR.

Pemerintah pekan ini menaikkan batas harga minyak goreng kemasan, sekaligus mensubsidi minyak goreng curah.

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian mengatakan pada hari Kamis bahwa lebih dari US $ 500 juta telah dialokasikan untuk total subsidi minyak goreng selama enam bulan ke depan, dengan perkiraan pasokan sekitar 202 juta liter per bulan.

Menjelaskan keputusan untuk menghapus pembatasan volume ekspor, Lutfi mengatakan ada ketidakseimbangan harga antara DMO dan harga pasar. Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Dia menambahkan, Indonesia telah menyetujui ekspor 3,5 juta ton minyak sawit dan produk olahannya dalam 30 hari terakhir.