Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia siap memberdayakan pekerja di bidang AI dan analitik

Indonesia siap memberdayakan pekerja di bidang AI dan analitik

Jakarta – Indonesia ingin meningkatkan keterampilan tenaga kerjanya dalam bidang AI untuk membantunya menghadapi tantangan pekerjaan modern.

Anwar Sanusi, Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan, mendesak tenaga kerja Indonesia untuk meningkatkan dan meningkatkan keterampilan mereka guna memanfaatkan kekuatan teknologi baru.

Meskipun kemajuan terkini dalam AI, khususnya AI generatif, lebih kondusif bagi tempat kerja, kemajuan tersebut juga dapat menghadirkan tantangan seperti mengganti karyawan manusia dalam beberapa peran, katanya.

Namun, para pekerja tidak boleh terintimidasi oleh meningkatnya popularitas AI. Bahkan, Sanusi yakin alat-alat ini akan membuka peluang karir baru di bidang lain seperti analisis data, ilmu data, dan pembelajaran mesin.

“Era digitalisasi akan meningkatkan permintaan terhadap beberapa pekerjaan dan mengurangi jenis pekerjaan lainnya,” kata pejabat tersebut.

Baca juga: Bagaimana AI meningkatkan karir dan gaji di Asia Pasifik

AI meningkatkan peran tradisional

Dengan diterapkannya AI di tempat kerja, para pakar industri memperkirakan permintaan akan pekerjaan klerikal akan berkurang. Ini termasuk posisi pekerjaan seperti teller bank, kasir, petugas entri data, dan sekretaris.

Di sisi lain, perusahaan akan mempekerjakan lebih banyak orang dengan keahlian teknologi digital. Ini termasuk analis data dan AI, arsitek database, spesialis pemasaran digital, dan insinyur pembelajaran mesin.

Untuk membantu Indonesia menghadapi tantangan tempat kerja AI, Sanusi mengatakan perusahaan harus membantu melatih pekerja untuk memenuhi tuntutan era digital. Misalnya, perguruan tinggi dapat mendorong siswanya untuk mempelajari keterampilan di bidang teknologi digital sehingga mereka dapat meningkatkan kemampuan kerja mereka setelah lulus sekolah.

Baca Juga: Pekerja Singapura Pionir Revolusi AI

Indonesia menyediakan pelatihan teknis bagi pekerja dan pencari kerja

Badan Pengembangan Keterampilan Nasional Prakerja menawarkan kesempatan kepada masyarakat Indonesia untuk mengembangkan keterampilan yang relevan guna membantu mereka mendapatkan pekerjaan yang berarti. Melalui Program Pelatihan Kejuruan Kartu Pragerja, organisasi ini telah membantu meningkatkan keterampilan dan keterampilan kewirausahaan para pekerja melalui pelatihan.

READ  Enam tahun kemudian Indonesia terbebas dari ban buaya

Seiring dengan meningkatnya permintaan akan keterampilan berbasis teknologi, Pragerja menjangkau lebih banyak pekerja untuk memanfaatkan beragam dukungan pelatihan yang ditawarkan.

“Ini adalah tantangan utama yang kami hadapi di Pragerja sebagai bagian dari kebijakan pasar tenaga kerja yang aktif, dengan memberikan keterampilan, pengembangan, dan pelatihan ulang keterampilan untuk meningkatkan keterampilan dan produktivitas tenaga kerja,” kata Denny Purpasari, Direktur Eksekutif Kantor Manajemen Proyek Kartu Pragerja.

Baca Juga: AI Generatif Menghemat Waktu – Namun Akankah Ini Menyelamatkan Pekerjaan?

Apa itu Kartu Pragerja?

Pragerja menggunakan pembelajaran mesin untuk membantu peserta menemukan pelatihan keterampilan relevan yang mereka butuhkan. Menurut Purpasari, kursus sering kali didasarkan pada minat dan demografi individu.

Proyek Kartu Pragerja, khususnya, telah memungkinkan Pragerja mengembangkan portal unik yang mengintegrasikan berbagai layanan ketenagakerjaan di tanah air. Peserta dapat menggunakan ekosistem untuk mencari lowongan kerja di seluruh perusahaan dan asosiasi industri.

Kartu Pragerja telah mendapat dukungan signifikan dari berbagai pengambil kebijakan di Indonesia. Purpasari mengatakan bahwa mendapatkan dukungan politik dan pendanaan sangat penting agar proyek dapat mencapai tujuan yang diharapkan.

“Produktivitas suatu negara terletak pada sumber daya manusianya. “Upaya menjadikan masyarakat produktif tidak bisa mengandalkan filantropi dan lembaga,” kata Prakerja.

Parbasari Kartu membandingkan Pragerja dengan SkillsFuture, sebuah program serupa yang dirancang untuk meningkatkan angkatan kerja Singapura, dengan pendanaan untuk pelatihan dan hibah untuk membantu mendidik warga lanjut usia yang baru-baru ini digalakkan oleh pemerintah Singapura.

“Sistem pendidikan modern sudah mencakup pembelajaran orang dewasa. Ke depan, kita perlu memikirkan bagaimana mengintegrasikan sistem pendidikan dengan sistem pengembangan keterampilan, daripada semua orang terjebak dalam lubang dan mencapai tujuan dengan caranya sendiri,” kata Burpasari. .

READ  Industri Indonesia memperkirakan penurunan rupiah lebih lanjut; Harapkan lebih banyak tekanan karena biaya input naik

Bersiaplah untuk memulai perjalanan transformasi AI Anda di TechHR Singapura pada tanggal 18 Juli di Marina Bay Sands. Daftar sekarang!