September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia targetkan produksi 600.000 mobil listrik

Jakarta. Pemerintah Indonesia ingin menjadi pusat manufaktur kendaraan listrik di wilayah tersebut, yang bertujuan untuk memproduksi 600.000 mobil listrik dan 2,5 juta sepeda motor listrik pada tahun 2030, kata seorang pejabat, Rabu.

E.V. Negara ini sedang mempersiapkan rencana ambisius untuk memainkan peran kunci dalam rantai distribusi global baterai lithium ion sejalan dengan industri.

“Baterai adalah komponen paling berharga dalam EV, menyumbang 35 persen dari biaya produksi,” kata Menteri Perindustrian Agas Kumiwang kepada Daily Summit, sebuah forum investasi utama yang menyatukan pejabat tinggi pemerintah dan eksekutif bisnis dari berbagai perusahaan. sektor.

“Keunggulan utama Indonesia di sektor EV adalah baterai lithium-ion berbasis nikel karena kami memiliki cadangan nikel terbesar di dunia,” kata Agas dalam pertemuan virtual yang diselenggarakan oleh investor surat kabar bisnis terkemuka, Daily.

E.V. yang berkembang pesat EV menjelaskan berbagai penawaran untuk menarik lebih banyak investasi dalam bisnis. Pemerintah telah merilis apa yang disebut peta jalan. Menurut peta jalan, penjualan EV dibebaskan dari pajak barang mewah dan pajak impor, sementara konsumen juga menikmati cicilan bunga yang lebih rendah.

Selain itu, E.V. Agas mengatakan pemilik berhak mendapatkan peningkatan kemampuan listrik rumah dengan diskon.

Insentif ini termasuk kerja antar-lembaga dari bank sentral, PLN, Kementerian Keuangan, Polri, dan Kementerian Perindustrian.

Agas mengatakan sembilan perusahaan siap mendukung industri baterai di Indonesia, mulai dari pemasok bahan baku hingga produsen produk akhir.

Industry Badrai Indonesia (IPI), salah satu pembuat baterai, mengatakan kepada ketuanya Webinar bahwa produksi massal akan dimulai pada tahun 2025.

“Sebuah pabrik akan memproduksi baterai 10 gigawatt-hour pada 2022,” kata Toto Nugroho.

IPI merupakan konsorsium empat BUMN pertambangan dan energi, termasuk Bertamina, Andom, PLN dan industri pertambangan Indonesia.

READ  'Timur' menunjukkan mengapa perang kemerdekaan Indonesia adalah jembatan antara Perang Dunia II dan Vietnam

Hyundai
EV di Indonesia telah mendirikan pabrik senilai $1,5 miliar di kota Sikarang, Jawa Barat. Perusahaan pertama yang mengumumkan rencana produksi adalah produsen mobil Korea Selatan Hyundai.

Perusahaan telah mengatakan bahwa EV pertama buatan Indonesia akan segera dirilis pada bulan Maret tahun depan.

Pabrik saat ini sedang mengembangkan dua model mobil bensin konvensional dengan mesin pembakaran internal (ICE).

“Tahun depan, kami berencana meluncurkan dua model ICE dan satu model EV. Pada Maret 2022, kami akan meluncurkan EV yang dibongkar total di Indonesia,” kata CEO Hyundai Motor Asia Pasifik Lee Kang Hyun kepada Webinar.

Hyundai mengatakan pabrik Jawa Barat memiliki kapasitas 200.000 unit per tahun.

Lee mengatakan penjualan EV global akan meningkat dari 2 juta unit tahun lalu menjadi 30 juta pada dekade berikutnya.

Raksasa mobil Jepang EV Meski terlihat kurang antusias terhadap pertumbuhan, mereka menjanjikan investasi baru dalam produksi mobil hybrid di Indonesia.

Menteri Agas mengatakan selama pertemuan dengan pembuat mobil Jepang pada bulan Maret bahwa Toyota telah menjanjikan $ 28,3 triliun, Honda telah menjanjikan $ 5,2 triliun dan Suzuki telah menjanjikan $ 1,2 triliun, dan Mitsubishi telah menjanjikan $ 11,2 triliun pada tahun 2024.