Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia telah dipanggil untuk menyelamatkan ratusan Rohingya yang terdampar di laut

JAKARTA/NEW DELHI: Aktivis pada hari Sabtu meminta pemerintah Indonesia untuk menyelamatkan ratusan pengungsi Rohingya yang terdampar di atas kapal di Samudera Hindia selama berminggu-minggu.

Dua kapal yang membawa pengungsi, termasuk wanita dan anak-anak, memasuki perairan Indonesia di dekat provinsi utara Aceh pada Jumat malam, kata Amnesty International, mendesak pemerintah untuk mengizinkan mereka turun dengan selamat.

“Informasi menyebutkan ada anak-anak yang dibawa di kedua perahu tersebut. Tidak ada upaya penyelamatan yang dilakukan hingga siang hari pada hari Sabtu. Seorang pengungsi dari salah satu kapal dilaporkan meninggal karena kelaparan,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

“Di Indonesia, Australia dan banyak orang di seluruh dunia siap merayakan Natal. Semangat kemanusiaan Natal harus tetap ada di saat seperti ini…kami memohon kepada pemerintah Indonesia untuk menyelamatkan kapal-kapal tersebut dan membiarkan mereka mendarat dengan selamat.

Dua kapal diyakini telah meninggalkan pantai Cox’s Bazar, pemukiman pengungsi Rohingya terbesar di Bangladesh, pada akhir November untuk mencoba menyeberangi Laut Andaman ke negara tuan rumah lainnya.

lebih cepatBENAR

Dua kapal yang membawa pengungsi, termasuk wanita dan anak-anak, memasuki perairan Indonesia di dekat provinsi utara Aceh pada Jumat malam, kata Amnesty International, mendesak pemerintah untuk mengizinkan mereka turun dengan selamat.

Pada awal Desember, 154 pengungsi di salah satu kapal diselamatkan oleh Perusahaan Maritim Vietnam dan diserahkan ke Angkatan Laut Myanmar, sementara 104 orang di kapal lainnya diselamatkan oleh Angkatan Laut Sri Lanka pada 18 Desember.

PBB Badan pengungsi pada hari Sabtu mengutip laporan yang belum dikonfirmasi bahwa setidaknya 20 orang telah tewas di salah satu kapal yang hilang karena mendesak negara-negara di kawasan itu untuk “membantu menyelamatkan nyawa”.

READ  Utang luar negeri Indonesia turun menjadi $413,6 miliar pada Januari 2022

Mohammad Rezuan Khan, seorang aktivis Rohingya di Cox’s Bazar, mengatakan dalam pesan siaran kepada wartawan bahwa saudara perempuan dan keponakannya berada di salah satu kapal di dekat perairan Indonesia, yang telah “ditarik ke perairan Indonesia oleh Angkatan Laut India”.

“Kami meminta pemerintah Indonesia untuk segera mengizinkan mereka turun,” kata Khan kepada Arab News.

“Sangat penting di daratan mana mereka mencapai dan di daratan mana mereka mendarat, karena mereka sudah berada di laut selama hampir sebulan, jadi situasinya sangat buruk saat ini.”

Dia mengatakan ada 160 orang di dalamnya dan kapal itu telah menggelepar di lepas pantai Thailand, Malaysia, Indonesia dan India sejak awal Desember setelah mesinnya rusak.

Sementara permohonan bantuan semakin putus asa, para aktivis mengatakan negara-negara di Asia Selatan belum mengirimkan bantuan resmi atau memberikan indikasi apa pun yang mereka inginkan.

Visnu Pramandita, juru bicara Badan Keselamatan Maritim Indonesia, mengatakan kepada Arab News bahwa pihak berwenang belum menemukan kapal di perairan negara itu.

Reza Maulana dari Geutanyoe, sebuah organisasi kemanusiaan berbasis di Aceh yang bekerja dengan pengungsi Rohingya di Indonesia, mengatakan masalah teknis atau politik tidak boleh dijadikan argumen untuk menghindari tindakan kemanusiaan.

“Ini di luar semua teknologi,” katanya. “Menyelamatkan pengungsi yang berisiko sangat penting, apa pun yang terjadi.”

Priyali Sur, pendiri Proyek Azadi yang berbasis di Chennai, yang mendukung pengungsi, mengatakan dia menemukan foto seorang anak laki-laki yang diduga tenggelam bersama keluarganya di atas kapal.

“Semua negara ini sekarat di laut, meninggalkan seluruh populasi untuk berjuang sendiri,” kata Sur.

Arab News tidak dapat segera memverifikasi foto atau laporan tentang tenggelamnya kapal tersebut.

READ  Kejuaraan Dunia M4 telah resmi dikonfirmasi akan diadakan di Indonesia

Pada 2017, lebih dari 730.000 Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh menyusul tindakan brutal oleh militer Myanmar, yang disebut PBB sebagai genosida.

Di kamp-kamp yang jorok dan penuh sesak di Cox’s Bazar, pengungsi Rohingya menghadapi ketidakpastian yang semakin kompleks, mendorong mereka untuk melakukan perjalanan berbahaya dengan harapan mendapatkan kehidupan yang lebih baik.

“Saya pikir perlu ada komunikasi global untuk mencari tahu apa yang bisa kita lakukan dalam hal pemukiman kembali komunitas ini,” kata Chur.

“Ketika para pengungsi Ukraina mulai berdatangan, banyak negara menerima mereka secara terbuka. Mengapa Rohingya tidak?”