Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia untuk meningkatkan jangkauan budaya dengan program bahasa di universitas Saudi

Indonesia untuk meningkatkan jangkauan budaya dengan program bahasa di universitas Saudi

Orang-orang Pakistan ‘terisolasi’, didorong ke bawah dek dalam bencana kapal migran Yunani: Survivors

LONDON: Warga Pakistan di atas kapal yang tenggelam di Yunani pada 14 Juni mungkin telah diisolasi dan didorong ke geladak, The Observer melaporkan pada Minggu.

500 orang lainnya dikhawatirkan hilang. Media lokal di Pakistan melaporkan bahwa setidaknya 298 warganya tewas dalam bencana tersebut.

Catatan korban selamat mengatakan kepada penjaga pantai Yunani bahwa penumpang di kapal dipisahkan berdasarkan kewarganegaraan, dengan warga Pakistan, wanita, dan anak-anak dipaksa masuk ke bawah dek.

Mereka yang diizinkan tinggal di geladak atas memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup, karena kerumunan di bawah geladak mencegah orang melarikan diri saat kapal tenggelam.

Korban melaporkan dianiaya oleh kru ketika warga negara Pakistan muncul di bawah dek meminta air.

Jaringan penyelundupan Mesir dikatakan bertanggung jawab atas perjalanan itu, dengan sembilan tersangka akan diadili pada hari Senin.

Diyakini bahwa tidak ada yang selamat dari tenggelamnya kapal akibat keputusan untuk menjaga wanita dan anak-anak di bawah dek untuk “dilindungi” oleh para pria. Islamabad mengatakan 12 dari 78 kasus yang dikonfirmasi adalah warga Pakistan.

Kapal mengalami masalah yang signifikan sebelum terbalik, menyebabkan enam penumpang tewas tanpa air bersih di dalamnya.

Pertanyaan juga diajukan tentang penjaga pantai Yunani dan apakah mereka “menutupi” perannya dalam insiden tersebut.

Mengutip kesaksian seorang penyintas, pemerintah Yunani mengatakan tidak ada permintaan bantuan yang dikirim dari kapal karena para penumpang telah menetapkan Italia sebagai tujuan utama mereka.

Tapi Nawal Soufy, seorang aktivis Maroko-Italia, mengatakan beberapa orang di kapal itu memohon untuk diselamatkan, meskipun tidak jelas apakah permohonan mereka telah disampaikan oleh awak kapal ke penjaga pantai Yunani.

READ  Eni mengumumkan penemuan gas yang signifikan di Cekungan Kudei di Indonesia

Kontroversi lain berpusat pada penggunaan tali oleh penjaga pantai Yunani untuk menstabilkan kapal, dengan tuduhan bahwa tali ini menggeser bobot dan menyebabkan terbalik.

Penjaga Pantai awalnya membantah menggunakan tali, mengatakan itu menjaga “jarak yang masuk akal” dari kapal, tetapi juru bicara pemerintah kemudian mencabut klaim tersebut.

Maurice Stierl dari Institute for Migration Research and Cultural Studies mengatakan: “Hellenic Coast Guard berbicara tentang perubahan berat yang tiba-tiba. Jadi apa yang menyebabkan perubahan berat yang tiba-tiba? Apakah ada kepanikan di kapal?

“Apakah sesuatu terjadi saat mencoba memberi mereka sesuatu? Atau diseret? Dan apakah tarikan ini menyebabkan perahu terbalik?”