Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia yang bergantung pada batu bara mulai memanfaatkan potensi matahari yang sangat besar

Meningkatnya kebutuhan listrik

Asosiasi Tenaga Surya Indonesia (ISEA) memprediksi kapasitas terpasang panel surya atap akan melebihi 1.000 MW tahun depan dan akan meningkat dari 3.000 MW menjadi 5.000 MW per tahun mulai tahun 2025.

“Orang-orang menjadi lebih sadar akan pentingnya energi terbarukan,” kata Amaranga Lupis, salah satu pendiri Engineering, Procurement and Construction (EPC) Solarkitta. “Dari epidemi, budaya bekerja dari rumah telah terbentuk dan permintaan listrik di rumah meningkat.”

Lupis memprediksi pertumbuhan besar-besaran dalam instalasi tenaga surya selama lima tahun ke depan. “Masyarakat akan lebih tertarik dan akan berinvestasi pada hal-hal yang lebih bermanfaat bagi lingkungan,” ujarnya.

Tentu saja, energi matahari adalah sumber energi yang kecil di Indonesia, menjadikannya pengekspor batubara termal terbesar di dunia yang digunakan untuk pembangkit listrik.

Batubara memasok sekitar 60 persen dari 73.000 megawatt pembangkit listrik di Indonesia, dibandingkan dengan 180 megawatt tenaga surya, yang mencakup pembangkit listrik tenaga surya dan sel PV atap pribadi.

Namun, Kementerian Energi Indonesia memiliki kapasitas 400.000 MW tenaga surya.

Karena tenaga surya yang dihasilkan dari panel lebih murah daripada listrik yang dijual dari PLN, jatuhnya harga sel PV China telah mendorong peningkatan instalasi swasta.

Ilham Risky, pendiri Solar Founder Badara Energy, mengatakan bahwa sistem Barat hanya 10 kali lebih mahal daripada yang tersedia sebelumnya.

Lubis Solarkita mengatakan sistem keuangan baru, seperti sewa panel surya untuk pengguna bisnis, juga telah membantu bisnis berinvestasi di bawah sinar matahari.

READ  Kuil Dewa Kandy Banon, Indonesia