Juni 15, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Industri perjalanan Kamboja akan didorong oleh penerbangan langsung dari Indonesia

Industri perjalanan Kamboja akan didorong oleh penerbangan langsung dari Indonesia

Setidaknya dua maskapai penerbangan Indonesia siap menambah penerbangan langsung, kemungkinan mulai kuartal pertama tahun ini dengan satu jadwal penerbangan dalam seminggu dari Indonesia ke Phnom Penh.

Maskapai nasional Indonesia Garuda Indonesia dan AirAsia Indonesia diharapkan mengoperasikan penerbangan langsung ke Indonesia, sementara maskapai terdaftar Kamboja juga diharapkan beroperasi.

Pada 21 Juni, Citilink, anak perusahaan Garuda Indonesia, akan meluncurkan penerbangan langsung antara Jakarta dan Phnom Penh. Dengan koneksi baru ini, jaringan bandara internasional Kamboja memperluas konektivitasnya ke 9 dari 10 negara ASEAN.

Tetapi penerbangan dihentikan setelah beberapa bulan.

PT Citilink Indonesia, beroperasi sebagai Citilink, adalah maskapai penerbangan bertarif rendah yang berkantor pusat di Jakarta, Indonesia. Garuda didirikan pada Juli 2001 sebagai merek berbiaya rendah di Indonesia.

Sementara itu, pada Juli 2021, Menteri Luar Negeri Sekretariat Negara Bidang Penerbangan Sipil Che Aung mengatakan maskapai baru dari China telah mengajukan permohonan untuk menghubungkan penerbangan ke Bandara Internasional Phnom Penh.

Aoun mengatakan tiga maskapai telah mengusulkan untuk menghubungkan penerbangan ke Bandara Internasional Siem Reap, sementara tiga penerbangan baru telah mengajukan permohonan untuk menghubungkan ke Bandara Internasional Sihanoukville.

Stephen King, kepala komersial Bandara Kamboja, mengatakan kepada Khmer Times minggu lalu bahwa “kami terus melakukan diskusi serius dengan sejumlah maskapai, termasuk Garuda dan AirAsia, tentang peluang di Kamboja.

READ  Indonesia: KPPU mempengaruhi pembuatan kebijakan