Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Inflasi Inggris turun di bawah 10% untuk pertama kalinya sejak Agustus

Inflasi Inggris turun di bawah 10% untuk pertama kalinya sejak Agustus

Data inflasi Inggris melukiskan gambaran ekonomi Inggris.

Gambar Bloomberg/Kontributor/Getty

LONDON – Tingkat inflasi Inggris turun tajam pada bulan April, karena harga energi turun dan dampak invasi Rusia ke Ukraina mulai menarik diri dari perbandingan harga konsumen tahunan.

Inflasi harga konsumen utama mencapai 8,7% tahun-ke-tahun, Kantor Statistik Nasional mengatakan Rabu, turun dari 10,1% pada bulan Maret tetapi lebih tinggi dari perkiraan konsensus 8,2% dari jajak pendapat ekonom Reuters.

Biro Statistik Nasional mengatakan dalam laporannya bahwa “harga listrik dan gas menyumbang 1,42 poin persentase terhadap penurunan inflasi tahunan di bulan April, karena kenaikan April lalu turun dari perbandingan tahunan, tetapi komponen ini masih menyumbang 1,01 poin persentase terhadap inflasi tahunan. “

“Harga makanan dan minuman non-alkohol terus meningkat di bulan April dan berkontribusi terhadap inflasi tahunan yang lebih tinggi, namun tingkat inflasi tahunan untuk makanan dan minuman non-alkohol menurun, dari 19,2% pada tahun ini hingga Maret 2023, menjadi 19,1% pada tahun hingga April 2023 .”

Namun, Kantor Statistik Nasional mengatakan perkiraan model indikatifnya menunjukkan bahwa tingkat inflasi tahunan untuk makanan dan minuman non-alkohol masih tertinggi kedua dalam lebih dari 45 tahun.

Secara bulanan, harga konsumen naik 1,2%, di atas perkiraan konsensus 0,8%.

Indeks harga konsumen termasuk biaya perumahan untuk pemilik rumah (CPIH) naik 7,8% dalam 12 bulan hingga April 2023, turun dari 8,9% di bulan Maret, sementara CPI inti (tidak termasuk harga energi, makanan, alkohol, dan tembakau yang mudah menguap) naik 6,8. %, naik dari 6,2% di bulan Maret, yang akan menjadi perhatian Bank of England.

Inflasi Inggris tetap tinggi bahkan ketika ekonomi menentang ekspektasi resesi, mendorong Bank of England menaikkan suku bunga untuk kali ke-12 berturut-turut, menjadi 4,5% pada pertemuan terakhirnya awal bulan ini.

READ  Lira Turki menurun karena Erdogan menjamin kemenangan

Ekonom secara luas mengharapkan kenaikan lebih lanjut pada pertemuan mereka berikutnya karena inflasi tetap lebih stabil di Inggris daripada di ekonomi utama yang sebanding, sementara pasar tenaga kerja tetap ketat dan Gubernur Andrew Bailey memperingatkan spiral harga upah.

Pada hari Selasa, Bailey mengakui kepada anggota parlemen bahwa ada “pelajaran yang sangat besar yang bisa dipetik” dari kegagalan bank untuk memprediksi kekuatan dan persistensi inflasi.

Saat rumah tangga Inggris terus bergulat dengan melonjaknya tagihan makanan dan energi, pekerja di berbagai sektor telah melancarkan pemogokan massal dalam beberapa bulan terakhir di tengah ketidaksepakatan mengenai gaji dan ketentuan.

Arah yang benar, tetapi jauh untuk pergi

Suren Theroux, direktur ekonomi di Institute of Chartered Accountants di Inggris dan Wales, mengatakan kembalinya tingkat headline satu digit mengindikasikan Inggris telah “berbalik arah” dalam memerangi inflasi.

Dia mengharapkan penurunan yang lebih besar selama musim panas, ketika regulator energi Inggris Ofgem diperkirakan akan menurunkan batas harga energi, yang mengarah ke tagihan yang lebih rendah mulai Juli.

“Dampak negatif pada permintaan pelanggan dari pasar pekerjaan yang dingin, pajak yang lebih tinggi dan efek tertunda dari suku bunga yang lebih tinggi dapat berarti bahwa inflasi turun lebih cepat dari perkiraan Bank of England,” katanya.

“Penurunan inflasi pada bulan April cukup besar bagi MPC untuk mempertahankan suku bunga bulan depan, tetapi jika terus mengambil risiko pengetatan yang berlebihan, itu dapat memperburuk krisis biaya hidup dan menekan bisnis.”

Richard Carter, kepala penelitian bunga tetap di Quilter Cheviot, mengatakan penurunan hari Rabu menunjukkan segala sesuatunya menuju ke “arah yang benar,” tetapi mencatat masih ada “jalan yang sangat panjang” karena inflasi tetap “sangat tinggi.”

READ  Chesapeake Energy dan Southwestern Energy mengumumkan merger

Namun, Carter mencatat bahwa penurunan tajam seperti itu tidak mungkin terjadi dalam beberapa bulan mendatang, terutama jika proyeksi Dana Moneter Internasional baru-baru ini tentang ekonomi Inggris yang lebih tangguh akurat.

“Sementara Bank of England tidak membuat janji bahwa itu mendekati akhir dari siklus kenaikan suku bunga, akan lega melihat inflasi akhirnya bergerak,” kata Carter.

“Selama pertumbuhan upah terus meningkat, Bank akan mempertahankan opsi untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut – terutama jika inflasi inti tetap tinggi.”