Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Inilah Fintex dengan pendanaan terbaik di Indonesia

Selama bertahun-tahun, Indonesia memiliki potensi untuk muncul sebagai salah satu pasar tekfin terpanas di Asia Tenggara, menarik investor lokal dan asing dan memajukan teknologi untuk mengatasi kumpulan besar individu yang tidak memiliki bank dan lebih sedikit bank.

Pada tahun 2021, Indonesia akan menjadi pemodal Fintech terkuat kedua di ASEAN, dengan $904 juta atau 26% dari seluruh investasi Fintech di kawasan ini. Informasi Dari acara UOB, PwC Singapore dan Singapore Fintech Association. Tahun ini, banyak start-up Fintech yang tumbuh cepat terus mendapatkan momentum dengan mendapatkan modal dalam jumlah yang signifikan.

Untuk mengetahui para pemimpin Fintech Indonesia dan superstar yang akan datang, hari ini kita melihat beberapa perusahaan Fintech swasta yang didanai dengan baik dan apa yang telah mereka lakukan.

Untuk listing ini, kami telah menggunakan informasi yang diungkapkan dan data yang tersedia secara umum, dan telah mengecualikan perusahaan Fintech yang beroperasi di Indonesia, tetapi FinAccel, operator buy-in Singapura, dan situs pembayaran kemudian (BNPL) Kredivo dan Modalku, Singapore Peer-to-Peer ( P2P) Lembaga pendanaan merek lokal.

Xendit – US$ 538 juta

Didirikan pada tahun 2014, Xendit menawarkan solusi pembayaran untuk bisnis di seluruh Indonesia, Filipina, dan Asia Tenggara, serta memfasilitasi proses pembayaran untuk usaha kecil dan menengah (UKM) dan startup e-commerce hingga perusahaan besar.

Xendit memungkinkan bisnis melakukan pembayaran dari berbagai metode, termasuk kartu kredit dan debit, dompet elektronik, akun virtual dan cicilan online, penggajian, platform integrasi mudah yang didukung oleh layanan pelanggan 24/7, dan banyak lagi.

Xendit Klaim Samsung memiliki lebih dari 3.000 pelanggan, termasuk retailer terbesar di Asia Tenggara, seperti Indonesia, GrabPay, Ninja Van Philippines, Qoala, Unicef ​​Indonesia, Cashalo, dan Shopback.

Xendit Telah mengangkat Lebih dari US $ 538 juta dalam pendanaan dan start-up dihormati US$1 miliar.

Total – $ 320 juta

அகுலகு

Didirikan pada tahun 2016, Akulagu adalah platform perbankan dan keuangan digital terkemuka di Asia Tenggara, dengan kehadiran di Indonesia, Filipina, dan Malaysia. Akulaku bertujuan untuk memenuhi kebutuhan keuangan sehari-hari pelanggan kurang mampu di pasar negara berkembang melalui perbankan digital, keuangan digital, investasi digital, dan layanan pialang asuransi.

READ  'Timur' menunjukkan mengapa perang kemerdekaan Indonesia adalah jembatan antara Perang Dunia II dan Vietnam

Selain kartu kredit virtual global dan platform e-niaga, perusahaan juga mengoperasikan aset, platform manajemen kekayaan online, dan bank digital seluler yang didukung neo-niaga perbankan, Neobank.

Perusahaan Klaim 26 juta pengguna pada tahun 2021 dan 4,8 pengguna aktif bulanan. Tahun lalu, total pendapatan Akulagu meningkat 122% menjadi US$598 juta dan volume produk domestik bruto (GMV) meningkat 136% menjadi US$5,8 miliar.

Unit ini telah mengumpulkan sekitar $ 320 juta. Berdasarkan Untuk Dealroom, ini adalah startup Fintech paling berharga di Indonesia, dihormati $ 2 miliar.

Ajay – US$245 juta

Ajay

Didirikan pada tahun 2018, Ajaib adalah broker online yang memungkinkan masyarakat Indonesia untuk membeli dan menjual saham, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), dan reksa dana. Platform investasi ini membidik investor jutawan untuk pertama kalinya di Indonesia, dengan tujuan meningkatkan konten finansial.

Ajay tidak menawarkan perdagangan bebas komisi, tetapi memiliki biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan pesaingnya. Bahkan perusahaan Klaim Pialang saham online pertama di Indonesia yang menghilangkan persyaratan modal minimum.

Ajay Mengatakan Ini telah muncul sebagai perusahaan pialang terbesar ketiga di Indonesia dalam hal jumlah transaksi, dengan lebih dari 1 juta investor berdasarkan situsnya.

Startup ini bergabung dengan Unicorn Club setelah mengumpulkan $ 153 juta pada Oktober 2021, sehingga total pendanaannya menjadi lebih dari $ 245 juta. Intelijen CB Dan ruang transaksi.

KoinWorks – US$180 juta

KoinWorks

KoinWorks membantu pemasar e-commerce, pengecer sosial, dan pekerja lepas memulai dan mengembangkan bisnis mereka. Startup menawarkan kepada mereka berbagai produk untuk mengakses kredit dan meningkatkan produktivitas, termasuk layanan neobanking UKM terintegrasi, modal kerja, faktorisasi, akses pembayaran awal (EWA) dan manajemen keuangan.

Sistem operasi KoinWorks adalah pasar terintegrasi untuk UKM yang mengintegrasikan perangkat lunak manajemen akun, sistem point of sale (POS), sistem manajemen sumber daya manusia (HRMS) e-commerce dan aplikasi anggaran, dan produk KoinWorks lainnya.

READ  MAS Holdings meluncurkan fasilitas energi terbarukan pertama di Indonesia

KoinWorks Klaim Situs pengguna dengan lebih dari 1,5 juta pelanggan di seluruh Indonesia. Peluncuran tersebut menutup pendanaan Seri C US$108 juta pada Januari 2022, sehingga total pendanaannya menjadi US$180 juta. Berdasarkan Untuk TechCrunch.

Bindu – US$ 156 juta

பிந்து

Diluncurkan pada tahun 2020, Pintu adalah platform pertukaran cryptocurrency startup. Pintu mendukung lebih dari 50 cryptocurrency dan mencakup beberapa integrasi pembayaran untuk memudahkan pengguna menyetor dan menarik uang.

Ini termasuk Pintu Earn, Pintu Earn, yang menawarkan hasil tahunan 15%, Pintu Academy, yang memungkinkan Anda untuk menyimpan token Pintu milik situs, dan Pintu Academy, platform pendidikan yang mengajarkan pedagang cryptocurrency awal bagaimana berinvestasi saat mengelola risiko.

Pintu memiliki 5 juta pengguna, CMO Pimu Timothy Martin Dikatakan CoinDesk awal bulan ini. Awal Tertutup Pendanaan Seri B US$ 113 juta pada bulan ini membuat total pendanaannya menjadi US$ 156 juta, Berdasarkan Untuk TechCrunch.

Lummo – US$150 juta

Lummo

Lummo menawarkan solusi software-a-service (SaaS) yang memungkinkan pengusaha dan merek untuk membuat situs web ritel mereka sendiri, menjual langsung ke konsumen melalui WhatsApp dan situs media sosial lainnya, dan memungkinkan pembukuan digital.

Diluncurkan pada tahun 2019 sebagai BukuKas, startup ini merupakan aplikasi pembukuan untuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Kemudian memperluas bisnisnya dengan meluncurkan Toko (berganti nama menjadi LummoSHOP) pada tahun 2020, menciptakan bisnis direct-to-consumer (D2C) online.

Lummo Klaim Dari Desember 2020 hingga Desember 2021 GMV-nya mengalami pertumbuhan 11 kali lipat. Krishnan Menon, Pendiri dan CEO Lummo, Dikatakan Bloomberg telah mendaftarkan tujuh juta usaha kecil untuk menggunakan situsnya sejak awal tahun ini dan akhir 2019.

Lummo Tertutup Seri C mensponsori US$80 juta pada Januari 2022, sehingga total investasinya menjadi lebih dari US$150 juta. Perusahaan ini bernilai US$ 500 juta.

READ  Anggota parlemen Indonesia mendesak orang untuk berhenti menyebarkan penyakit kaki dan mulut

Bulang – US$ 113 juta

bluang

Didirikan pada tahun 2019, Pluang adalah startup teknologi kaya yang menciptakan kelas multi-aset, toko serba ada untuk investasi dan keuangan pribadi. Ini menyediakan akses ke berbagai kelas properti melalui produk tabungan mikro dan investasi mikro, sambil memastikan pengalaman yang sederhana dan bebas gesekan sambil memungkinkan investor ritel Indonesia untuk berinvestasi dalam berbagai kelas aset.

Produk tabungan mikro dan investasi mikro Bluwang terintegrasi dengan super apps regional seperti Kozak, Dana, Tocopedia dan Pukalbak. Perusahaan Klaim Lebih dari empat juta pengguna terdaftar di Indonesia.

Pada Januari 2022, Bluewang menutup US$55 juta dalam putaran keuangan seri B, sehingga total pendanaannya menjadi US$113 juta. Intelijen CB Dan ruang transaksi.

Julo – US$105 juta

Juli

Didirikan pada tahun 2016, Zulo adalah perusahaan pinjaman digital yang menawarkan pinjaman pribadi tanpa jaminan yang terjangkau kepada konsumen dengan menghubungkan pemberi pinjaman dengan pemberi pinjaman perusahaan.

Zulo telah membuat situs penulisan kredit dan penilaian risiko berbasis data digital untuk memproses aplikasi pinjaman konsumen dan dengan cepat menentukan nilai kredit mereka menggunakan aplikasi seluler.

Zulo mengatakan jumlah total dana yang dicairkan pada tahun 2021 meningkat lebih dari tiga kali lipat dibandingkan tahun sebelumnya. Awal telah melayani Lebih dari 350.000 pelanggan dan lebih dari lima juta pengguna telah mengunduh aplikasinya.

Juli Tertutup $80 juta dalam pendanaan pada April 2022, meningkatkan total pendanaannya menjadi US$105 juta, Berdasarkan Ke Ruang Dealer.

Kredit Gambar Khusus: Revisi Hapus percikan

Cetak Ramah, PDF & Email