Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Investor masih memperkirakan The Fed akan segera menurunkan suku bunga meski ada dua laporan yang menunjukkan inflasi meningkat

Investor masih memperkirakan The Fed akan segera menurunkan suku bunga meski ada dua laporan yang menunjukkan inflasi meningkat

Investor mengabaikan dua laporan minggu ini yang menunjukkan inflasi tahunan meningkat pada bulan lalu, dan bertaruh bahwa Federal Reserve akan terus memangkas suku bunga dalam waktu dekat.

Laporan pertama dan paling diawasi ketat, Indeks Harga Konsumen, mencatat bahwa inflasi naik menjadi 3,4% untuk tahun yang berakhir pada Desember 2023, naik dari 3,1% pada bulan sebelumnya, lebih panas dari perkiraan para ekonom. Indeks harga produsen, yang mengukur inflasi grosir, naik menjadi 1% dari 0,8% pada bulan sebelumnya.

Secara bulanan, yang memberikan gambaran yang lebih akurat mengenai letak inflasi, CPI naik 0,3% di bulan Desember. Lebih penting lagi, The Fed memandang inflasi tahunan yang sehat jika terjadi pertumbuhan harga sebesar 2%, sehingga kenaikan harga tidak disambut baik.

Namun investor mengabaikan kenaikan inflasi dan masih memperkirakan penurunan suku bunga pertama The Fed akan dilakukan pada bulan Maret. Faktanya, setelah laporan menunjukkan bahwa inflasi bergerak, meski sedikit, ke arah yang salah pada bulan Desember, peluang penurunan suku bunga pada bulan Maret meningkat.

Investor sekarang melihat sekitar 80% kemungkinan bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga pada pertemuan bulan Maret, menurut alat FedWatch CME Group, yang menghitung probabilitas menggunakan harga suku bunga berjangka di pasar jangka pendek yang ditargetkan oleh The Fed. Ini naik dari 68% satu minggu lalu.

Greg McBride, kepala analis keuangan di Bankrate, mengatakan Pemeriksa Washington Ada sedikit ketidaksesuaian antara ekspektasi investor terhadap penurunan suku bunga dan angka inflasi.

“Tidak ada hal ekonomi yang memaksa The Fed untuk segera menurunkan suku bunganya,” katanya. “Pasar tenaga kerja masih bertahan, dan bahkan anggota Fed telah menyatakan bahwa pertumbuhan upah akan turun sedikit lagi, dan waktu di bulan Maret mungkin terlalu dini. Namun, ekspektasi investor terus membantah hal tersebut.”

READ  Obligasi dan saham dolar Turki jatuh karena Erdogan menempati posisi pertama dalam putaran kedua

AS telah “melihat film ini berkali-kali sebelumnya,” kata McBride, dengan investor dan pasar mengharapkan The Fed untuk bersikap lebih dovish, namun The Fed akhirnya menolak gagasan tersebut – yang membuat pasar malu. Keriangan.

“Sepertinya kami sedang bersiap untuk episode berikutnya,” katanya.

Namun, penting untuk dicatat bahwa meskipun terjadi kenaikan yang tidak diharapkan pada bulan Desember, inflasi telah menurun secara signifikan selama setahun terakhir. Inflasi mencapai puncaknya sekitar 9% pada Juni 2022 dan pada Januari 2023 turun menjadi 6,4% dan pada September 2023 tercatat 3,7%.

Namun, The Fed dan Ketua The Fed Jerome Powell ingin menghindari skenario yang menghancurkan perekonomian di mana mereka meremehkan daya tahan inflasi saat ini dan akhirnya memangkas suku bunga terlalu dini.

Selama wabah inflasi pada tahun 1970an, inflasi kembali meningkat setelah The Fed berhenti melakukan intervensi. McBride mengatakan Powell dan para pejabat senior memikirkan sejarah itu.

“Mereka sangat sadar akan hal itu, dan ini adalah tindakan yang telah diambil oleh The Fed agar tidak terulang kembali. Mereka telah banyak membicarakan kesalahan yang dibuat pada tahun 1970an dan keinginan untuk tidak mengulanginya – hal ini tentu saja ada dalam radar mereka.” layar,” katanya.

Ketidakselarasan antara investor dan The Fed berlanjut sepanjang tahun 2024. Dalam perkiraan terbarunya, The Fed sendiri memperkirakan total akan terjadi tiga kali penurunan suku bunga pada tahun ini. Sementara itu, investor memperkirakan angka ini dua kali lipat dan memperkirakan penurunan suku bunga sekitar enam kali lipat.

“Laporan CPI hari ini adalah pengingat bahwa inflasi, meskipun membaik, masih belum terkendali,” kata Steve White, kepala strategi investasi di Bank of Korea Financial. “Tren menuju inflasi yang lebih rendah, sebagian besar, masih utuh, namun jalur penurunan suku bunga yang mendekati ekspektasi The Fed, yang saat ini berjumlah tiga pada tahun ini, tampaknya lebih masuk akal dibandingkan sikap pasar yang lebih agresif.”

READ  Jackpot Powerball meningkat menjadi $1,55 miliar setelah tidak ada yang menang

White mengatakan ekspektasi The Fed tampak lebih masuk akal dibandingkan ekspektasi pasar.

Salah satu alasan The Fed mungkin akan memangkas suku bunga lebih dari perkiraan adalah jika terjadi resesi, sebuah skenario yang telah berusaha keras dihindari oleh bank sentral. Menurunkan suku bunga akan mendorong pertumbuhan, meskipun banyak investor memperkirakan resesi terburuk hanya akan terjadi sedikit, dan pada saat yang sama mengantisipasi tahun yang positif bagi pasar saham.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut dari Washington Examiner

“Jika kita melakukan enam kali penurunan suku bunga, itu karena ada yang tidak beres dalam perekonomian,” kata McBride. “Jika kita melakukan enam kali penurunan suku bunga, itu karena perekonomian telah jatuh ke dalam resesi, dan dalam hal ini Anda tidak akan mendapatkan pertumbuhan pendapatan di saham.”

Investor akan mendengarkan dengan cermat kata-kata pejabat senior The Fed dalam beberapa minggu mendatang, terutama pernyataan yang akan diambil Powell setelah pertemuan The Fed berikutnya pada akhir bulan ini. Data bulan Januari akan sangat penting dalam menunjukkan apa yang mungkin terjadi selanjutnya dalam kebijakan moneter.