Mei 29, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Investor OpenAI berupaya untuk mengembalikan Sam Altman sebagai CEO

Investor OpenAI berupaya untuk mengembalikan Sam Altman sebagai CEO

Buka Intisari Editor secara gratis

Investor OpenAI sedang berupaya untuk memecat dewan direksi perusahaan dan mengembalikan Sam Altman ke posisinya sebagai CEO startup AI, menurut orang-orang yang mengetahui langsung situasinya, dalam apa yang bisa menjadi kudeta balasan yang menakjubkan, mereka yakin akan terjadi. selesai akhir pekan ini.

Sekelompok investor, termasuk Microsoft dan perusahaan modal ventura terkemuka, serta karyawan di perusahaan tersebut, sedang menjajaki opsi untuk menyelesaikan krisis ini, menurut tiga orang yang mengetahui diskusi tersebut.

Opsi-opsi tersebut termasuk menghapus dewan direksi organisasi nirlaba yang mengawasi OpenAI dan menginstal ulang Altman, yang dipecat dari perusahaan induk ChatGPT pada hari Jumat, dan salah satu pendiri Greg Brockman, yang meninggalkan perusahaan beberapa jam kemudian, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Silicon Valley.

Ketika dewan dan pendukungnya menemui jalan buntu pada Sabtu malam, Altman memposting “Saya sangat menyukai tim openai” di X. Dalam satu jam, ratusan karyawan OpenAI saat ini — termasuk CEO sementara Mira Moratti dan COO Brad Lightcap — mempertimbangkannya. Mereka menyukai atau di-retweet, sering kali menggemakan sentimen Altman.

“Satu menit yang lalu [Altman was sacked] “Hal ini sedang diupayakan,” kata salah satu orang yang terlibat dalam upaya mengembalikan mantan presiden tersebut ke jabatannya. Investor besar di OpenAI, termasuk Thrive Capital, Tiger Global, dan Sequoia Capital, telah melakukan kontak dengan Microsoft dan Altman selama akhir pekan untuk menjajaki potensi langkah selanjutnya, menurut tiga orang yang mengetahui diskusi tersebut.

Seseorang, investor terkemuka di OpenAI, yakin dia dapat menyingkirkan dewan direksi dan mengembalikan Altman dan Brockman sebelum akhir pekan berakhir. Sumber tersebut menambahkan bahwa investor berharap Altman akan kembali ke perusahaan “yang telah menjadi pekerjaan hidupnya” dan Mira Moratti, yang dipromosikan dari chief technology officer menjadi CEO sementara pada hari Jumat, akan tetap di perusahaan tersebut.

READ  Apakah resesi akan datang? Tanda-tanda ekonomi mulai runtuh

Namun dana ventura lain melakukan lindung nilai atas taruhan mereka, dan berkomitmen untuk mendukung Altman apa pun yang dia pilih selanjutnya, apakah itu kembali ke OpenAI atau meluncurkan proyek baru, menurut dua investor dana ventura.

Vinod Khosla, pendukung awal proyek OpenAI, mengatakan pada Sabtu malam bahwa dia ingin melihat Altman kembali di OpenAI, “tetapi akan mendukungnya dalam apa pun yang dia lakukan selanjutnya.”

Microsoft, Thrive Capital, Tiger Global dan Sequoia menolak berkomentar. OpenAI tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

Dewan mengatakan mereka memecat Altman pada hari Jumat karena dia tidak “secara konsisten jujur” dalam percakapannya dengan mereka.

Investor dan karyawan dapat menolak dukungan lebih lanjut atau meninggalkan perusahaan sebagai upaya untuk memaksa dewan direksi mempekerjakan kembali mereka. Rencana untuk menjual saham karyawan senilai $1 miliar, yang akan segera habis masa berlakunya, juga masih dalam tahap pertimbangan karena adanya perpecahan antara dewan direksi dan investor. Thrive Capital akan memimpin penawaran tender tersebut, yang diharapkan memberi nilai OpenAI sebesar $86 miliar.

Keputusan mengejutkan dewan direksi OpenAI untuk memecat Altman dan menurunkan Brockman pada hari Jumat telah menarik perhatian pada struktur dan manajemen perusahaan yang tidak biasa. Dewan ini mengawasi entitas nirlaba yang memiliki perusahaan nirlaba.

Berbeda dengan organisasi nirlaba pada umumnya, yang kewajiban fidusianya berada pada pemegang saham, Dewan Direksi OpenAI terikat oleh piagam yang berjanji untuk memastikan pengembangan AI demi kepentingan seluruh umat manusia.

“Mereka telah merugikan perusahaan. Dalam perusahaan nyata ada tanggung jawab fidusia. Aturan pertama … [OpenAI’s] Sarannya adalah “jangan menyakiti”. . . “Mereka telah menyebabkan kerugian besar bagi perusahaan,” kata salah satu orang yang terlibat dalam upaya mengembalikan Altman.

READ  Byju menggugat pemberi pinjaman 'predator' atas pinjaman berjangka $1,2 miliar, tidak akan melakukan pembayaran lebih lanjut

Dewan Direksi termasuk Kepala Ilmuwan OpenAI Ilya Sutskever bersama dengan direktur independen Adam D’Angelo, CEO Quora; pengusaha teknologi Tasha McCauley; dan Helen Toner dari Pusat Keamanan dan Teknologi Berkembang Georgetown.

Dewan direksi OpenAI tidak mengatakan apa pun secara terbuka tentang alasan perpecahan dengan Altman setelah pernyataannya pada hari Jumat. Menurut investor, ketegangan mengenai kecepatan mantan CEO tersebut ingin menerapkan alat AI yang kuat membuat dewan direksi khawatir bahwa integritas alat tersebut dapat dikompromikan. “Mereka berdebat mengenai pergerakan yang terlalu cepat. Itu saja,” kata seorang investor.

Laporan tambahan dari Richard Waters di San Francisco