September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

IPO Rush Indonesia menandai awal dari ‘satu dekade emas’ dalam teknologi

Jakarta. Sejak penawaran umum perdana blockbuster dari selebriti unicorn e-commerce awal bulan ini, harga sahamnya melonjak untuk dua hari pertama pergerakan band, diikuti oleh band yang lebih rendah. Namun, para ahli pasti tertarik dengan gelombang IPO teknologi pertama di Indonesia.

IPO Pugalabak, Bursa Efek Indonesia (BEI) mencapai rekor tertinggi sepanjang masa sebesar Rs. Ini mengumpulkan $ 21,9 triliun ($ 1,5 miliar) dalam modal dan menarik sekitar 150 investor institusi dan 100.000 investor ritel di hari perdagangan pertama.

Keberhasilan penawaran ini tidak mengejutkan. Selama setahun terakhir, ada spekulasi tinggi tentang IPO tiga perusahaan e-commerce, yang semuanya telah menjadi nama rumah tangga yang sangat didambakan dengan status unicorn atau dekorasi. Selain Pugalbak, dua pecinta teknologi ini adalah penghubung baru antara Travelaloka, platform pemesanan perjalanan dan Kodo, prosesor penyembuhan perjalanan Kozak, dan pasar online Tocopedia.

GoTo dan Traveloka diperkirakan akan menerbitkan saham pada kuartal ketiga tahun ini. Hoyson, Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Komisi Jasa Keuangan (OJK), mengatakan tiga perusahaan teknologi bersedia mencatatkan sahamnya di bursa dengan total nilai $21 miliar.

John Teja, Managing Director Perusahaan Efek Ciptadana Securidas, berencana untuk go public dengan startup teknologi lainnya setelah IPO Pukalbak yang memecahkan rekor.

“Dalam jangka pendek, saham teknologi baru akan lebih sensitif dibandingkan dengan saham biasa,” ujarnya. “Kami tidak melihat kesuksesan jangka pendek satu hingga tiga tahun, tetapi sepuluh hingga dua puluh tahun.”

Prediksi Teja didasarkan pada beberapa hal. Jumlah infrastruktur digital dan pengguna seluler di Tanah Air masih terus bertambah. Saham teknologi dengan pertumbuhan tinggi juga sangat menarik bagi ribuan investor yang menganggap mereka memiliki strategi investasi yang agresif. Generasi milenial kini membentuk lebih dari 80 persen populasi investor ritel Indonesia.

READ  Militer Indonesia Tunda 'Tes Keperawanan' untuk Staf Wanita - The New Indian Express

Dia menyamakan terburu-buru IPO Indonesia yang akan datang di akhir 90-an dengan gelembung dot-com di Amerika Serikat, dari mana banyak perusahaan teknologi seperti Amazon muncul sebagai perusahaan publik dan mendominasi pasar beberapa dekade kemudian.

“Jadi, sepuluh tahun ke depan bisa menjadi dekade emas bagi industri teknologi dan pasar modal bagi perusahaan teknologi dan digital di Indonesia,” kata John.

Efek menetes ke bawah

Raditya Brahmana, mitra di Ventura Discovery, cabang investasi benih perusahaan modal ventura Asia Tenggara Ventura Capital, mengatakan masuknya perusahaan teknologi besar ke pasar modal dapat memiliki efek “trik” pada sektor teknologi Indonesia lainnya. .

“Banyak perusahaan, dengan kapitalisasi pasar kurang dari $100 juta atau akan segera menjadi unicorn, umumnya berharap untuk go public,” katanya. Ada permintaan yang cukup bahwa BEI di Indonesia perlahan-lahan menjadi cara paling andal untuk keluar dari startup ini. Ini bukan strategi keluar yang mungkin dilakukan sebelumnya.

Angka BEI terbaru menunjukkan bahwa 1,49 juta investor baru masuk ke pasar modal dalam lima bulan pertama tahun ini saja. Hingga Mei ini, ada 5,37 juta investor pasar modal, meningkat 38 persen dibanding tahun lalu.

Investor institusional juga telah menyatakan kepercayaan mereka pada pasar teknologi Indonesia. Multipolar, perusahaan teknologi yang terdaftar dari joint venture Lipo Group Indonesia, baru-baru ini mengumumkan rencananya untuk menjadi “Tech Super Holding”, termasuk berinvestasi dalam reputasi.

“Kami senang menjadi bagian dari sektor yang memiliki pengaruh besar terhadap perekonomian Indonesia,” kata Adrian Zuhrmann, CEO perusahaan, usai IPO Pugalbak.

Namun IPO ini akan berdampak lebih luas tidak hanya pada investor di pasar modal, tetapi juga pada ekosistem teknologi tanah air.

READ  Indonesia sedang naik daun IPO dengan mencatatkan 14 perusahaan milik negara

Radia dari Ventura Discovery mengatakan angel investor dan pemodal ventura semakin tertarik untuk berinvestasi di perusahaan Asia Tenggara, terutama perusahaan Indonesia.

“Big tech IPO yang berlangsung di Asia Tenggara, kebanyakan menggunakan Indonesia sebagai cerita utama,” ujarnya. “IPO blockbuster ini terlalu besar untuk diperhatikan.”

Dia melanjutkan: “Sentimen terhadap Asia Tenggara lebih besar dari sebelumnya.

Ia mencontohkan, masih ada potensi pasar yang besar untuk digali, dan ke depan, tidak hanya UKM tetapi juga Warung akan tersedia di aplikasi mobile.

Tantangan yang akan datang

Daftar Bhogalbak tidak terbantahkan karena perusahaan berusia sepuluh tahun itu melaporkan kerugian tahunan sebesar $ 1,3 triliun pada tahun 2020. Menurut analis pasar saham Reza Priyambada, tantangan utama perusahaan adalah “mengeksekusi” dan menumbuhkan pangsa pasarnya.

Pada kuartal pertama tahun 2021, data dari jaringan serupa penyedia intelijen digital menunjukkan bahwa Indonesia berada di peringkat ketiga dalam lalu lintas (7,79 persen), di belakang Tokopedia (33,1 persen) dan Shopi (29,8 persen), pasar online terbaik di Indonesia.

Reza mengatakan: “Melihat kerugian, wajar bagi bisnis e-commerce untuk memiliki biaya operasional yang tinggi karena iklan, yang dapat memengaruhi laptop dengan harga tokonya dan untuk pengiriman gratis.

Ke depan, dengan tambahan dana IPO ini, investor akan melihat seberapa efektif mereka dapat menggunakannya untuk membiayai pertumbuhan bisnis dan memperluas pangsa pasar mereka.

John dari Siptadana mengatakan kinerja pasar online bergantung pada fundamental makroekonomi Indonesia.

Dengan adanya pembatasan perdagangan akibat wabah yang dimulai pada Juli lalu, Teja memperkirakan kinerja kuartal III Indonesia tidak akan sebaik kuartal sebelumnya.

“Jika ekonomi melambat, pasti ada koreksi di saham-saham teknologi,” katanya.

Meskipun demikian, antusiasme para ahli untuk kinerja penerbangan jangka panjang sangat tinggi. Seperti yang dikatakan Rathidya: “Semua orang berakar untuk ketenaran, bahkan saingan mereka.”

READ  Indonesia muncul sebagai pasar terbesar Mitsubishi di Q1