Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Iran menempatkan kamera di tempat umum untuk mengidentifikasi dan menghukum wanita yang tidak bercadar

Iran menempatkan kamera di tempat umum untuk mengidentifikasi dan menghukum wanita yang tidak bercadar

(Reuters) – Dalam upaya lain untuk mengekang peningkatan jumlah perempuan yang menentang aturan berpakaian wajib, otoritas Iran telah memutuskan untuk memasang kamera di tempat-tempat umum dan jalan-jalan untuk mengidentifikasi dan menghukum perempuan yang tidak bercadar, kata polisi Sabtu.

Setelah diidentifikasi, pelanggar akan menerima “pesan teks peringatan tentang konsekuensinya,” kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan tersebut, yang dibawa oleh kantor berita Mizan yang berafiliasi dengan peradilan dan media pemerintah lainnya, mengatakan langkah tersebut bertujuan untuk “mencegah perlawanan terhadap hukum cadar,” menambahkan bahwa perlawanan tersebut mencemari citra spiritual negara dan menyebarkan ketidakamanan.

Semakin banyak wanita Iran yang melepaskan jilbab sejak kematian seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun dalam tahanan polisi moral September lalu. Mahsa Amini ditangkap karena melanggar aturan cadar. Pasukan keamanan dengan keras menekan pemberontakan.

Namun, dengan risiko ditangkap karena melanggar aturan berpakaian wajib, perempuan masih banyak muncul di mal, restoran, toko, dan jalan-jalan di seluruh negeri. Video wanita telanjang yang melawan polisi moral menjadi viral di media sosial.

Pernyataan polisi yang dikeluarkan pada hari Sabtu meminta pemilik bisnis untuk “dengan rajin memantau kepatuhan mereka terhadap norma-norma sosial melalui pemeriksaan yang rajin”.

Di bawah hukum Islam Iran, yang diberlakukan setelah revolusi 1979, perempuan diharuskan menutupi rambut mereka dan mengenakan pakaian panjang dan longgar untuk menyembunyikan sosok mereka. Pelanggar menghadapi teguran publik, denda, atau penangkapan.

Pernyataan Kementerian Dalam Negeri menyebut cadar sebagai “salah satu pilar beradab bangsa Iran” dan “salah satu prinsip praktis Republik Islam,” dan mengatakan dalam pernyataan 30 Maret bahwa tidak akan ada pencabutan dalam hal ini.

Dia mengimbau warga untuk menghadapi perempuan yang tidak bercadar. Dalam beberapa dekade terakhir, arahan semacam itu telah mendorong militan untuk menyerang perempuan. Pekan lalu, sebuah video viral menunjukkan seorang pria melemparkan yogurt ke dua wanita yang tidak mengenakan pakaian di sebuah toko.

READ  Ilmuwan rudal hipersonik ditangkap di Rusia karena pengkhianatan

[email protected] Diedit oleh Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.