April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Iran menuduh Israel membunuh para pemimpin militer Iran dan lainnya dalam serangan udara terhadap konsulat di Suriah

Iran menuduh Israel membunuh para pemimpin militer Iran dan lainnya dalam serangan udara terhadap konsulat di Suriah

Omar Sanadiqi / AFP

Layanan darurat bekerja di gedung yang rusak akibat serangan udara di Damaskus, Suriah, Senin, 1 April 2024. (AP Photo/Omar Sanadiki)



CNN

Komandan militer utama Iran termasuk di antara tujuh pejabat Korps Garda Revolusi Islam yang tewas dalam serangan udara di gedung konsulat negara itu di Damaskus, Suriah, menurut pejabat Iran dan media pemerintah, yang menyalahkan Israel atas serangan itu.

Kementerian Luar Negeri Iran menyatakan komandan senior Garda Revolusi Iran, Mohammad Reza Zahedi, tewas dalam serangan tersebut. Haji Rahimi disebut sebagai komandan kedua yang tewas dalam serangan itu, menurut pernyataan IRGC yang diterbitkan oleh Kantor Berita Republik Islam Iran pada Senin malam.

Pernyataan Garda Revolusi Iran mencantumkan nama lima pejabat lainnya yang terbunuh: Hossein Aman Elahi, Mehdi Jalalati, Mohsen Sadaqat, Ali Agbabaei, dan Ali Salehi Rozbahani.

Orang-orang berkumpul di sekitar bangunan yang hancur di ibu kota Suriah, menurut foto dari lokasi kejadian. Rekaman setelah ledakan, yang diterbitkan oleh saluran resmi Press TV Iran, menunjukkan kerusakan parah, kebakaran dan asap di tempat kejadian.

Berbicara di depan kamera kepada wartawan di Damaskus, Duta Besar Iran Hossein Akbari mengklaim bahwa gedung konsulat, yang terletak di sebelah kedutaan Iran, “menjadi sasaran enam rudal dari pesawat tempur F-35 Israel.”

Dia menambahkan bahwa di antara korban tewas adalah pegawai kedutaan Iran dan penasihat militer. Tidak jelas apakah salah satu pejabat IRGC adalah staf diplomatik dan CNN tidak dapat memverifikasi secara independen tuduhan atau jumlah korban tersebut.

Dalam wawancara terpisah, Akbari menambahkan bahwa dua polisi Suriah termasuk di antara mereka yang terluka dalam serangan itu, yang menurutnya “mungkin merupakan pertama kalinya rezim Zionis membiarkan dirinya menyerang gedung resmi kedutaan Republik Islam Iran. yang bendera Republik Islamnya dikibarkan di atasnya.”

READ  Serangan Rudal Rusia Tewaskan Sedikitnya 22 Orang di Hari Kemerdekaan

Menanggapi pertanyaan CNN untuk mengomentari insiden tersebut, tentara Israel mengatakan bahwa mereka tidak mengomentari laporan asing. Namun, juru bicara militer mengatakan kepada CNN bahwa Israel yakin gedung Iran yang terkena serangan itu adalah “gedung militer Pasukan Quds” dan bukan konsulat.

Kantor Berita Mehr

Iran menuduh Israel membunuh komandan militer Iran Mohammad Reza Zahedi dan lainnya dalam serangan udara terhadap konsulat di Suriah.

Dia menambahkan: “Menurut informasi intelijen kami, ini bukan konsulat dan bukan kedutaan. Saya ulangi, ini bukan konsulat dan bukan kedutaan. “Ini adalah bangunan militer Pasukan Qods yang menyamar sebagai bangunan sipil di Damaskus,” kata juru bicara IDF Laksamana Daniel Hagari kepada Jim Sciutto dari CNN. CNN tidak dapat memverifikasi klaim ini.

Ketika ditanya apakah Israel terlibat dalam serangan itu, Hajari mengatakan: “Saya tidak akan mengomentari serangan itu tetapi saya ingin memberi tahu Anda bahwa dalam enam bulan terakhir, Iran telah berupaya untuk meningkatkan ketegangan di kawasan ini. Iran adalah aktor utamanya.”

“[Iran] “Mereka adalah pihak utama yang melakukan kekejaman di kawasan ini dengan menggunakan proksi di Lebanon, Suriah, Irak, dan Yaman,” kata Hajjari.

“Sampai pagi ini, sebuah drone Iran [unmanned aerial vehicle] Ini menargetkan pangkalan Israel di Eilat,” klaim Hagari. “Iran adalah aktor yang membawa eskalasi.”

The New York Times melaporkan bahwa empat pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya mengakui bahwa Israel melakukan serangan di Damaskus.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanaani memperingatkan kemungkinan adanya “tindakan timbal balik” setelah insiden tersebut.

Al-Kanaani mengatakan, menurut Kantor Berita Fars dari Garda Revolusi Iran, “Iran berhak mengambil tindakan timbal balik dan akan memutuskan jenis tanggapan dan hukuman terhadap agresor.”

READ  Amerika Serikat berencana mengirim tim konsuler ke Sudan untuk membantu orang Amerika yang melarikan diri

Menteri luar negeri Iran dan Suriah juga menuduh Israel merencanakan serangan tersebut, dan Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian menyebutnya sebagai “pelanggaran terhadap seluruh kewajiban dan perjanjian internasional” dan menuntut “tanggapan serius” dari komunitas internasional.

Louay Bishara/AFP/Getty Images

Personel darurat memadamkan api di lokasi serangan yang menimpa sebuah gedung di sebelah kedutaan Iran di ibu kota Suriah, Damaskus, pada 1 April 2024.

Menteri Luar Negeri Suriah Faisal al-Miqdad menggambarkan serangan itu sebagai “pelanggaran mencolok terhadap aturan internasional, khususnya Konvensi Wina tentang Hubungan Diplomatik tahun 1961,” menurut transkrip percakapan teleponnya dengan Amir Abdullahian.

Zahedi, komandan yang terbunuh, sebelumnya adalah komandan Angkatan Darat IRGC, komandan Angkatan Udara IRGC, dan wakil komandan operasi IRGC.

Kelompok Hizbullah Lebanon yang didukung Iran mengeluarkan pernyataan pada Selasa waktu setempat, menuduh Israel melakukan serangan tersebut, memperingatkan bahwa Israel akan menanggung akibatnya, dan bersumpah akan membalas dendam.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan Amerika Serikat “belum mendapat konfirmasi mengenai target atau pihak yang bertanggung jawab” pada konferensi pers pada hari Senin.

“Sebelum kita mengumpulkan informasi mengenai apa sebenarnya hal ini, saya tidak ingin membicarakannya secara spesifik,” tambah Miller. “Tapi tentu saja, kami selalu khawatir terhadap apa pun yang dapat menyebabkan eskalasi atau peningkatan konflik di kawasan.”

Kementerian Luar Negeri Rusia “dengan keras” mengutuk serangan itu dalam sebuah pernyataan yang diposting di situsnya pada hari Senin, dengan mengatakan bahwa “serangan apa pun terhadap fasilitas diplomatik dan konsuler sama sekali tidak dapat diterima.”

Dia juga meminta “kepemimpinan Israel untuk meninggalkan praktik tindakan militer yang provokatif di Suriah dan negara-negara tetangga lainnya, yang dapat menimbulkan konsekuensi yang sangat berbahaya di seluruh kawasan.”

READ  Konvoi bantuan kedua memasuki penyeberangan Rafah dari Mesir menuju Gaza

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.