April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Islam Politik: Para pengkhotbah di Malaysia dan Indonesia tidak takut untuk mengguncang jutaan umat online

Para pengkhotbah di Indonesia memanfaatkan kekuatan media sosial

Pemilu baru-baru ini di Indonesia adalah cara Ustaz Haigal Hasan untuk berbagi kecenderungan politiknya dengan para pengikutnya, meskipun ia mengatakan kepada CNA bahwa ia awalnya tidak ingin menggunakan media sosial untuk berdakwah tentang politik.

“Awalnya, konten media sosial saya sangat inspiratif dan kemudian saya memperluas dakwah saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia “tidak punya pilihan” selain terlibat dalam politik, terutama selama pemilihan presiden dan legislatif bulan lalu.

Ustas Haigal memenangkan pemilihan presiden pada upayanya yang ketiga, dan menggunakan kesempatan ini untuk menunjukkan dukungannya kepada Menteri Pertahanan saat ini, Prabowo Subianto.

Ustaz Haigal menjadi lebih vokal secara politik di media sosial selama pemilihan gubernur Jakarta tahun 2017: masyarakat terpolarisasi antara dua kandidat: mantan menteri pendidikan Anis Baswedan, seorang Muslim keturunan Arab, dan petahana Basuki Dijaja Poornama, seorang Kristen keturunan Tionghoa.

“Saat itu, saya merasa lebih mendukung Pak Anees Baswedan sebagai gubernur, bukan Basuki.

“(Dan) di tahun 2019 ini saya terus (berkhotbah saat Pilpres) mengatakan bahwa Pak Prabowo adalah orang yang tepat untuk memimpin (Indonesia),” kata Ustaz Haigal. Tahun itu, Prabowo kalah dari Presiden petahana Joko Widodo.

Politik identitas mencemari pemilu presiden dan legislatif tahun 2019 serta pemilu gubernur Jakarta tahun 2017, kata para pengamat sebelumnya.

Kini setelah Prabowo ditetapkan menjadi presiden Indonesia berikutnya, Ustaz Haigal mengatakan dia akan mengkritik presiden yang akan datang jika dia melakukan “sesuatu yang buruk” yang tidak sesuai dengan ajaran Islam.

“Saya mencintainya, jadi saya akan mengkritiknya. Tetap pada yang baik dan kritik yang buruk,” ujarnya.

Menyadari pengaruh yang ia berikan, Ustads Haikal mengatakan media sosial telah memungkinkannya menjangkau orang-orang yang tidak dapat ia jangkau.

READ  27 petugas pemilu tewas sepanjang pemilu Indonesia 2024

“Kalau saya khutbah di masjid, jumlahnya sekitar 500 orang. Tapi di media sosial kita bisa menjangkau jutaan orang,” ujarnya.