Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Israel dan Hizbullah saling baku tembak artileri dan roket

Israel dan Hizbullah saling baku tembak artileri dan roket

BEIRUT (Reuters) – Israel dan kelompok militan Hizbullah yang kuat di Lebanon saling baku tembak artileri dan roket pada Minggu setelah serangan paling mematikan yang dilakukan militan Palestina terhadap Israel selama bertahun-tahun.

Pada hari Sabtu, serangan multi-cabang oleh militan Palestina di kota-kota Israel menyebabkan sekitar 500 warga Israel tewas, dan lebih dari 300 warga Palestina tewas dalam pemboman balasan Israel.

Skala serangan tersebut menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan terjadinya konflik yang lebih luas antara Israel dan faksi-faksi lain yang menentangnya di wilayah tersebut, termasuk Hizbullah Lebanon, sebuah partai bersenjata yang didukung Iran dan sebelumnya pernah bentrok dengan Israel.

Hizbullah Lebanon mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka menembakkan peluru kendali dan peluru artileri ke tiga lokasi di Peternakan Shebaa “sebagai solidaritas” dengan rakyat Palestina.

“Sejarah kami, senapan kami, dan rudal kami ada bersama Anda,” kata Hashem Safi al-Din, seorang pejabat senior Hizbullah, dalam sebuah acara di pinggiran selatan Hizbullah di pinggiran Beirut sebagai bentuk solidaritas terhadap para pejuang Palestina.

Tentara Lebanon mengatakan bahwa peluru dan rudal ditembakkan dari Lebanon selatan ke “wilayah pendudukan Lebanon” tanpa menyebutkan pihak yang bertanggung jawab, dan bahwa tanggapan Israel terhadap tembakan tersebut menyebabkan beberapa orang terluka.

Pernyataan yang dimuat di situs X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, menyebutkan bahwa unit tentara dikerahkan di sepanjang perbatasan selatan.

Israel telah menguasai Peternakan Shebaa, sebidang tanah seluas 15 mil persegi (39 kilometer persegi), sejak tahun 1967. Baik Suriah maupun Lebanon mengklaim Peternakan Shebaa sebagai milik Lebanon.

Militer Israel dalam keadaan siaga tinggi sepanjang hari Minggu dan mengatakan pihaknya menembakkan artileri ke suatu daerah di Lebanon di mana penembakan lintas batas telah terjadi.

READ  Finlandia menduga jangkar kapal Tiongkok menyebabkan kerusakan pada pipa gas Baltik berita Dunia

Channel 12 TV mengatakan bahwa Pasukan Pertahanan Israel menembakkan rudal Patriot ke Israel utara.

Tentara Israel mengatakan bahwa mereka mengidentifikasi target yang digambarkan sebagai “bukan pesawat musuh” yang mendekati wilayah Israel dan “meluncurkan rudal pencegat ke arah itu.”

Ketakutan akan ‘api’

Militer Israel juga mengatakan bahwa salah satu drone miliknya mengebom posisi Hizbullah di Har Dov, kawasan Shebaa, dan kemudian melepaskan tembakan peringatan ke sejumlah “tersangka” di kawasan tersebut.

Sumber keamanan Lebanon mengatakan kepada Reuters bahwa sebuah tenda yang didirikan oleh Hizbullah di Peternakan Shebaa dihantam dan para pejuang Hizbullah telah mendirikan tenda baru.

Baku tembak lainnya terjadi sepanjang hari itu, dengan dua sumber keamanan Lebanon mengatakan bahwa roket yang ditembakkan dari Lebanon sekali lagi menghantam posisi Israel di Peternakan Shebaa, dan Israel membalasnya dengan tembakan artileri ke desa Kfar Shuba.

Misi penjaga perdamaian PBB di Lebanon selatan, yang dikenal sebagai UNIFIL, mengatakan pihaknya “mendeteksi beberapa rudal yang ditembakkan dari Lebanon tenggara menuju wilayah yang diduduki Israel” serta tembakan artileri dari Israel ke Lebanon sebagai tanggapannya.

Juru bicara PBB Andrea Tenenti mengatakan: “Kami menjalin kontak dengan pihak berwenang di kedua sisi Garis Biru, di semua tingkatan, untuk mengatasi situasi dan menghindari eskalasi yang lebih berbahaya.”

Garis Biru adalah garis pemisah antara Lebanon dan Israel, dan merupakan titik di mana pasukan Israel mundur ketika mereka meninggalkan Lebanon selatan pada tahun 2000.

Pasukan UNIFIL mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah memperkuat kehadiran mereka di Lebanon selatan setelah terjadinya perkembangan di Israel dan Gaza, termasuk operasi untuk melawan tembakan roket.

READ  Erdogan mengatakan bahwa pemimpin Negara Islam itu dibunuh di Suriah oleh intelijen Turki

kata Koordinator Khusus PBB untuk Lebanon Joanna Veronica di Channel

(Laporan oleh Laila Bassam, Aziz Taher, Karamallah Daher dan Maya Gebaili di Lebanon dan Ari Rabinovich di Yerusalem – Disiapkan oleh Muhammad untuk Arab Bulletin) Penyuntingan oleh William Mallard dan Barbara Lewis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru