April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jay Pasachoff, yang menghabiskan hidupnya mengejar gerhana, akan terlewatkan pada 8 April

Jay Pasachoff, yang menghabiskan hidupnya mengejar gerhana, akan terlewatkan pada 8 April

Gerhana matahari total, saat alam semesta menyatu dengan dunia yang tersusun seperti bola besar, mungkin merupakan salah satu pengalaman paling mendalam yang bisa Anda dapatkan tanpa memakan makanan ilegal.

Ada yang berteriak, ada pula yang menangis. Delapan kali, saya telah melewati siklus terang dan gelap, kematian dan kelahiran kembali, dan merasakan cahaya menghilang dan melihat mahkota matahari melebarkan sayapnya yang pucat dan berbulu melintasi langit. Itu tidak pernah menjadi tua. Saat Anda membaca artikel ini, saya bersiap-siap untuk pergi ke Dallas, bersama keluarga dan teman lama saya, untuk melihat gerhana kesembilan.

Seorang teman lama tidak akan hadir: Jay M. Passachoff, yang sudah lama menjadi profesor astronomi di Williams College. Saya telah berdiri bersamanya di bawah bayang-bayang bulan sebanyak tiga kali: di pulau Jawa di Indonesia, di Oregon, dan di sebuah pulau kecil di lepas pantai Turki.

Saya sangat menantikan untuk bertemu dengannya lagi minggu depan. Namun Jay meninggal pada akhir tahun 2022, mengakhiri karirnya selama setengah abad sebagai penginjil kosmik oportunistik, yang sama bertanggung jawabnya dengan siapa pun atas sirkus sains, keajaiban, dan pariwisata yang sensasional seperti yang terjadi pada gerhana matahari.

“Kami adalah pecinta naungan,” tulis Dr. Pasachoff di New York Times pada tahun 2010. Dan karena kita pernah berdiri di dalam bayangan, yaitu bayangan Bulan, maka pada saat terjadi gerhana matahari, kita wajib melakukannya berulang kali, setiap kali Bulan bergerak antara Bumi dan Matahari.”

Ketika gerhana terjadi, Jay terlihat mengenakan celana oranye keberuntungannya dan memimpin ekspedisi untuk rekan-rekannya, pelajar (banyak di antaranya menjadi astronom profesional dan pemburu gerhana), turis, dan teman-teman ke seluruh penjuru benua. Banyak orang yang mengikuti tamasyanya diperkenalkan dengan kejar-kejaran penuh adrenalin selama beberapa menit atau detik ajaib sambil berharap tidak turun hujan. Dia adalah orang yang mengenal semua orang dan memegang kendali dalam memberikan tiket kepada murid-muridnya ke bagian paling terpencil di dunia, sering kali untuk pekerjaan mengoperasikan kamera dan instrumen lainnya, dan melibatkan mereka dalam proyek sains.

READ  Teleskop Webb menemukan planet ekstrasurya "Jupiter panas" yang tidak sesuai harapan

“Jay mungkin bertanggung jawab menginspirasi lebih banyak mahasiswa sarjana untuk berkarir di bidang astronomi dibandingkan siapa pun,” kata Stuart Vogel, pensiunan astronom radio di Universitas Maryland.

Kematiannya mengakhiri serangkaian kesuksesan luar biasa dalam mengejar kegelapan. Ia melihat 75 gerhana, termasuk 36 gerhana total. Secara keseluruhan, menurut Log pemburu gerhanaPasachov menghabiskan lebih dari satu jam, 28 menit, dan 36 detik (dia sangat memperhatikan detailnya) di bawah bayangan bulan.

“Itu lebih besar dari kehidupan,” kata Scott McIntosh, wakil direktur Pusat Penelitian Atmosfer Nasional, yang mengatakan salah satu topi Dr. Pasachoff dari penerbangan gerhana tergantung di dinding kantornya di Boulder, Colorado.

Saat dunia bersiap menghadapi gerhana total terakhir yang akan terjadi di 48 negara bagian terbawah dalam 20 tahun ke depan, rasanya aneh jika gerhana tersebut tidak terlihat. Dan bukan hanya aku saja yang merindukannya.

“Dia mungkin orang paling berpengaruh dalam karier saya, dan ketidakhadirannya sangat terasa,” kata Dan Seaton, fisikawan surya di Southwest Research Institute di Boulder.

Dr Pasachoff adalah mahasiswa baru Harvard berusia 16 tahun pada tahun 1959 ketika dia melihat gerhana pertamanya, di lepas pantai New England dengan pesawat DC-3 yang disewa oleh mentornya, profesor Harvard Donald Menzel. Dia terpikat.

Pasca Ph.D. Dari Harvard, Dr. Pasachoff akhirnya bergabung dengan Williams College pada tahun 1972 dan segera mulai merekrut pemburu gerhana.

Daniel Steinbring, sekarang seorang profesor emeritus di Oberlin College, adalah mahasiswa baru ketika dia direkrut untuk ekspedisi gerhana di lepas pantai Pulau Prince Edward.

Hari terjadinya gerhana mulai mendung. Dr Pasachov, di bawah bimbingan mentor lamanya, Dr. Menzil, menyewa seorang pilot dan sebuah pesawat kecil. Dia mengirim murid mudanya ke bandara dengan kamera Nikon yang mewah dan memintanya untuk memotret gerhana sambil tergantung di pintu pesawat yang terbuka.

READ  Kapsul Starliner Boeing sedang dalam perjalanan untuk meluncurkan misi OFT-2 ke stasiun luar angkasa pada 19 Mei

“Saya bisa melihat gerhana tanpa halangan. Dan tahukah Anda, di sini saya satu-satunya orang dari Williams yang bisa melihat gerhana.”

Setahun kemudian, pada tahun 1973, Steinbring mendapati dirinya berada di tepi Danau Turkana di Kenya bersama Dr. Pasachoff dan tim dari 14 universitas lain menunggu gerhana terlama abad ini, totalnya sekitar tujuh menit. Dia mengatakan momen itu mengubah hidupnya.

“Itu membuat saya merasa, jika ini adalah pekerjaan yang dilakukan para astronom untuk mencari nafkah, maka saya ikut serta,” katanya.

Murid-murid lamanya mengatakan bahwa Dr. Pasachov melakukan yang terbaik untuk memberi tahu penduduk setempat agar tidak takut dengan gerhana dan bagaimana melihatnya dengan aman.

Dr Pasachov bangga dengan persiapannya, memobilisasi dukungan ilmiah lokal dan komunikasi lainnya, peralatan, perumahan dan logistik lainnya bertahun-tahun sebelum gerhana sebenarnya.

“Jay selalu punya rencana cadangan,” kata Dennis Di Cicco, editor lama majalah Sky & Telescope.

Pada tahun 1983, Dr. Pasachov tiba di Indonesia dalam ekspedisi gerhana yang disponsori oleh National Science Foundation. Dia menemukan bahwa alat perekam digital tempat semua datanya disimpan rusak.

Dr Pasachoff menelepon istrinya, Naomi, seorang sejarawan sains yang juga bekerja di Williams College dan berada di rumahnya di Massachusetts, yang telah menyaksikan 48 gerhana. Dia mencoba memesan alat perekam baru, namun diberitahu bahwa dokumen yang diperlukan untuk mengirimkan alat tersebut ke Jawa akan memakan waktu beberapa hari. Tuan De Cicco didesak untuk bertugas. Dalam waktu 24 jam, dia memperbarui paspornya, mengambil alat perekam dan naik pesawat ke Indonesia. Tuan De Cicco tiba hanya satu hari sebelum gerhana.

Gerhana matahari kini menjadi bisnis besar dan tidak terlalu membutuhkan pemberitaan, kata Kevin Reardon, alumnus Williams yang kini menjadi ilmuwan di National Solar Observatory dan University of Colorado Boulder, dalam sebuah wawancara. “Sekarang, semua orang tahu bahwa gerhana itu besar.”

Bahkan dengan observatorium surya baru yang kuat dan pesawat ruang angkasa yang didedikasikan untuk mengamati Matahari, masih ada ilmu pengetahuan yang harus dilakukan selama gerhana di Bumi, seperti mengamati corona yang terus bergerak Jay.

Dr Pasachoff bangga karena jarang melewatkan gerhana, dan memuji cuacanya karena tidak pernah berawan. Dia selalu berhasil mendapatkan tempat terbaik, dan Mazatlan, Meksiko tampak sangat menjanjikan untuk tahun 2024.

Namun dia mengirimi saya email pada tahun 2021 yang mengatakan bahwa kanker paru-parunya telah menyebar ke otaknya, dan menawarkan materi untuk berita kematiannya.

Namun, dia menulis, “Saya belum menyerah pada gagasan untuk pergi ke gerhana Antartika pada tanggal 4 Desember, dan saya memiliki tiga jalur penelitian untuk itu.” Dia memang pergi dan mengirimkan kembali gambar menakutkan matahari di atas cakrawala es, perjalanan terakhirnya dalam kegelapan. Namun, tetaplah merencanakan gerhana yang akan datang.

“Anda tahu, ada satu gerhana, lalu gerhana berikutnya, dan gerhana berikutnya,” kata Dr. Reardon. “Dia ingin melihat setiap gerhana dan dia tidak ingin berpikir akan ada gerhana terakhir.”

Dia akan sendirian dalam bayang-bayang pada 8 April.