Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jeff Bezos berinvestasi di startup e-commerce Indonesia Ula-Tech Grunge

Diperbarui ke PDT pada 3 Oktober pukul 20.15: Sekarang dalam sebuah pernyataan, Ula Tech Crunch mengkonfirmasi laporan tersebut, mengklaim bahwa $ 87 juta telah dikumpulkan dalam putaran keuangan Seri B. Menurut TechCrunch, proses ini diselenggarakan bersama oleh Ventures, Tencent, dan P Capital. Jeff Bezos berinvestasi di babak baru.

“Kami memulai pada tahun 2020 dengan tujuan tunggal untuk memberdayakan pengecer kecil dan tetangga dengan teknologi untuk meningkatkan pendapatan mereka. CEO Nibun Mehra mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Jelajahi investor baru yang datang dengan keahlian global dan berbagi pola pikir jangka panjang perusahaan. Kami berterima kasih kepada mereka karena mempercayai pekerjaan browser dan berharap untuk belajar dari pengalaman mereka dengan meninjau ritel di pasar negara berkembang lainnya.

Kisah asli kami adalah sebagai berikut:

bahasa Indonesia Tur Memulai E-Commerce, Yang telah mengumpulkan lebih dari $ 30 juta sejak didirikan tahun lalu dan telah menarik banyak investor top, kini telah memenangkan kepercayaan orang terkaya di dunia.

Pendiri Amazon telah berinvestasi dalam putaran keuangan baru startup selama satu setengah tahun, yang merupakan yang pertama di kawasan Asia Tenggara, banyak yang berpengalaman dalam sumber dan banyak hal memberitahu saya.

Perusahaan P-Capital Group yang berbasis di Jakarta, Sequoia Capital India, Lights Beat Venture Partners dan Kona Capital termasuk di antara investor yang ada yang sedang dalam pembicaraan untuk menyelesaikan putaran baru lebih dari $ 80 juta.

Jeff Bezos telah setuju untuk berinvestasi dalam berselancar melalui Ekspedisi Bezos kantor keluarganya, yang dikatakan orang anonim karena masalah ini bersifat pribadi. P Capital Group, Tencent dan Process Ventures memimpin putaran, yang berakhir bulan ini.

Ketertarikan Bezos dalam menjalankan platform e-commerce bisnis-ke-bisnis datang pada saat Amazon mempertahankan kehadirannya yang tidak masuk atau terbatas di sebagian besar negara Asia Tenggara.

READ  Badminton: Harapan terbaik Marcus-Kevin untuk bersinar untuk Indonesia for

Perwakilan hubungan masyarakat Brows tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Tur membantu pengecer kecil mengatasi inefisiensi yang mereka hadapi dalam rantai pasokan, inventaris, dan modal kerja. Ini mengoperasikan pasar e-commerce grosir, yang memungkinkan pemilik toko untuk hanya menyimpan barang yang mereka butuhkan, dan juga memberi mereka modal kerja.

Startup ini didirikan oleh Nipun Mehra (mantan eksekutif Flipkart di India dan mantan mitra Sequoia Capital India), Alan Wang (sebelumnya bekerja dengan Amazon), Terry Shakti (sebelumnya mengawasi operasi perusahaan barang konsumen P&G di Indonesia) dan Ricky Dengara (dahulu).