November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jenis flu baru: Bisakah ‘kipas lambat’ membantu Indonesia mengalahkan panas?

JAKARTA – Indonesia yang sudah nyaman untuk ditinggali dengan suhu rata-rata 31C, akan semakin panas seiring dengan kenaikan suhu global. Bank Dunia memperingatkan bahwa pembacaan termometer akan naik menjadi 0,3 C setiap dekade, secara bertahap meningkatkan panas di populasi terbesar di dunia.

Salah satu solusi yang jelas adalah AC tinggi. Tetapi teka-tekinya adalah bahwa ketika mereka mendinginkan orang, perangkat penghasil karbon memicu pemanasan global, yang meningkatkan kebutuhan akan AC dan mengakumulasi lebih banyak tekanan di iklim.

Namun, beberapa orang melihat negara ini matang untuk jenis pendinginan yang berbeda: kipas berkecepatan rendah berkecepatan tinggi (HVLS).

Dari langit-langit dan dinding atau dari posisi independen, mereka memiliki motor dan bilah yang lebih panjang yang lebih hemat energi daripada kipas konvensional, menciptakan aliran udara yang halus dan stabil. Menurut sebuah studi oleh Honley Wood University, sebuah sekolah online di bidang konstruksi, mereka mengurangi suhu yang dirasakan hingga 7 C, yang dapat mengurangi konsumsi AC hingga 30%.

Magnovent, produsen Spanyol, memasuki Indonesia awal tahun ini dan membuka apa yang tertulis Showroom dan gudang HVLS khusus pertama di negara ini di pulau Bali.

“China adalah pasar terbesar di Asia untuk penggemar HVLS, tetapi mereka telah mengembangkannya di sana, jadi kami memilih Indonesia sebagai gantinya,” kata CEO Jonathan Garcia. “Ini negara tropis dengan populasi lebih dari 270 juta, jadi permintaannya tinggi. Dan di Bali, ada banyak resor dengan ruang terbuka besar yang membutuhkan solusi ventilasi, bukan AC.”

McNovent yakin dapat mengungguli pesaing dengan memberikan jaminan internal, layanan, dan dukungan penjualan. Perusahaan mengutip motor brushless sebagai solusi pendinginan paling keren di pasar. Pengadopsi awal di Indonesia termasuk Masjid Istiklal di Jakarta, terbesar di Asia Tenggara, Kedutaan Besar Jakarta di Australia dan konsulatnya di Bali, rantai restoran KFC dan Laboratorium Desain 2M di Bali.

READ  Indonesia mematahkan penantian empat dekade untuk emas Paralimpiade di Tokyo

Penggemar HVLS ditemukan pada tahun 1998, ketika para peneliti di University of California, Riverside mencoba menemukan cara yang lebih baik untuk mendinginkan sapi perah selama musim panas. Setahun kemudian, sebuah perusahaan yang berganti nama menjadi Big Ass Solutions mulai mendistribusikan kipas angin di seluruh Amerika Serikat – dan melakukan investasi penelitian dan pengembangan yang signifikan untuk membuat perangkat lebih senyap dan lebih efisien.

Penjualan meningkat rata-rata 30% per tahun. Pada 2017, Lindsay Goldberg, sebuah perusahaan ekuitas swasta berbasis di New York yang mendistribusikan penggemar di 180 negara, diakuisisi seharga $ 500 juta.

Perusahaan ini memiliki kantor di Singapura, Malaysia dan Australia, meskipun tidak di Indonesia, di mana ia menjual penggemar melalui pihak ketiga. Kipas HVLS ukuran perumahan mulai dari $ 500, yang lebih tinggi dari kipas konvensional dan AC termurah di Indonesia, sedangkan unit komersial dan unit yang lebih besar dengan diameter hingga 7 meter dapat berharga hingga $ 10.000. Teknologi Lingkungan Kale China menjual kipas HVLS ke pihak ketiga di Indonesia.

Badan Energi Internasional menggambarkan kebutuhan akan pendinginan sebagai “salah satu masalah energi terpenting di zaman kita.” Diperkirakan bahwa “permintaan energi untuk pendinginan ruang akan lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2050”, terutama didorong oleh pertumbuhan ekonomi China, India dan Indonesia.

Menurut IEA, AC dan kipas angin menggunakan 10% listrik dunia. Penggemar HVLS menggunakan 10% hingga 25% dari kekuatan kipas konvensional, menurut studi dari acara Magnovent.

Beberapa perusahaan dan peneliti mendorong AC yang lebih hemat energi, yang saat ini beroperasi pada 14% efisiensi teoritis maksimum dibandingkan dengan pencahayaan LED.

Diluncurkan pada tahun 2018 oleh miliarder Inggris Richard Branson, kompetisi ini mengumpulkan hingga $ 3 juta Untuk penemu AC paling efisien. Diumumkan pada bulan April, Pemenang bersama, Gray Electric Appliances of China dan Daikin of Japan, berbagi hadiah utama $ 1 juta dengan mitra masing-masing, menciptakan prototipe dengan dampak perubahan iklim yang lima kali lebih kecil dari unit standar yang digunakan saat ini. Menurut Global Cooling Prize, teknologi ini dapat mengurangi pemanasan global lebih dari 0,5 C pada tahun 2100.

Solusi lain untuk krisis panas global termasuk merancang bangunan yang menggunakan lebih sedikit udara, ventilasi yang lebih baik, dan insulasi yang lebih baik. Banyak kota di Amerika membutuhkan atau mendorong atap ringan dalam konstruksi baru, sementara di beberapa bagian Sydney setiap halaman belakang harus memiliki setidaknya satu pohon.

Stok pendingin Indonesia tinggi. USAIT memperkirakan bahwa biaya perubahan iklim di negara itu akan mencapai 132 triliun rupee ($ 9,3 miliar) pada tahun 2050, lebih dari setengahnya adalah pertanian – sektor pekerjaan terbesarnya.

Dengan perkiraan peningkatan cepat demam berdarah di Jakarta, perawatan kesehatan berbiaya tinggi dan pekerja dengan produktivitas rendah akan mengalami penurunan sepertiga lagi. Menurut laporan ilmiah tahun lalu, perubahan iklim dan penuaan populasi akan meningkatkan kematian terkait panas di antara orang tua di ibu kota sebesar 12 hingga 15 pada tahun 2050 – atau 350.000 kematian per tahun.

“Di negara tropis seperti Indonesia, penggunaan ventilasi sangat penting untuk mengurangi jumlah AC,” kata Manuel Masoni, presiden 2M Design Lab. “Magnovent menarik bagi saya karena mereka mengatakan itu bisa dilakukan dengan konsumsi energi yang sangat rendah. Ini mengurangi tagihan listrik saya hingga sepertiga, jadi saya sangat merekomendasikannya kepada pelanggan perumahan dan komersial kami.”

De Pidonto, salah satu pemilik Black Sand Brewery di Bali, tidak menjual dengan mudah. Tetapi dua kipas HVLS 4,5 meter yang diimpor dari China pada tahun 2019 sekarang membantu menjaga pelanggannya tetap tenang saat ia minum bir kerajinan di ruang rahasianya yang besar.

READ  Ribuan meninggalkan Indonesia di tengah krisis Pemerintah-19 Go Berita Dunia

“Awalnya saya tidak suka mereka, saya skeptis mereka akan memberikan ventilasi yang cukup, tetapi mereka bekerja dengan baik,” kata De Pidonto.

“Kerumunan penggemar kecil adalah sebaliknya, tetapi saya menghemat uang untuk harga pembelian dan biayanya jauh lebih sedikit untuk menjalankannya,” katanya. “Ini adalah elemen yang sangat menarik untuk bangunan; tanpa mereka, tempatnya tidak akan sama. Saya sedang berpikir untuk menambahkan satu lagi.”

Tetapi apa yang disebut ‘gelembung poli’ lambat lepas landas.

“Kami belum mencapai target penjualan kami di Indonesia. Masih jauh dari selesai,” kata Magnovents Garcia. “Pemerintah tidak membantu karena industri utama yang kami targetkan – manufaktur, logistik, peternakan komersial, pusat pemrosesan makanan, dan bandara – tidak memiliki anggaran tahun ini.”

Kesadaran konsumen yang rendah adalah keuntungan lain yang dihadapi pengacara HVLS. Sebagian besar orang Indonesia memiliki preferensi yang jelas untuk AC dan belum pernah mendengar tentang kipas lambat.

“AC adalah bagian besar dari mood di Indonesia,” kata Garcia. Di Jakarta orang pergi ke mobil ber-AC, gedung-gedung ber-AC, rumah-rumah ber-AC.

“Kami perlu mengajari mereka tentang penggemar HVLS, betapa sehatnya mereka, karena mereka menggunakan udara alami dan Anda menghemat lebih banyak listrik. Kami menyebarkan pesan-pesan itu di media sosial.”