Juni 8, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jepang memperingatkan pemadaman listrik, seruan tegas untuk menghemat energi saat suhu turun

Jepang memperingatkan pemadaman listrik, seruan tegas untuk menghemat energi saat suhu turun

Rumah dan bangunan mati listrik di daerah tersebut setelah gempa bumi di Paviliun Toshima di Tokyo, Jepang, 17 Maret 2022. REUTERS/Issei Kato/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Krisis listrik di Jepang timur
  • Kekurangan pasokan listrik setelah kerusakan akibat gempa minggu lalu
  • Dingin yang tidak masuk akal menyebabkan krisis energi

TOKYO (Reuters) – Jepang pada Selasa mengeluarkan seruan darurat kepada warga, bisnis, dan otoritas lokal untuk menghemat energi, memperingatkan kemungkinan pemadaman listrik setelah gempa besar membuat banyak pembangkit listrik terhenti dan cuaca dingin yang luar biasa mendorong permintaan.

Dengan salju di Tokyo dan suhu yang turun tajam hingga empat derajat Celcius (39 Fahrenheit), Tokyo Electric Power Co. (9501.T) Dia mengatakan 2-3 juta rumah bisa kehilangan listrik setelah jam 8 malam (1100 GMT) pada tingkat penggunaan energi mereka saat ini.

“Pada tingkat ini, kita semakin mendekati situasi di mana kita harus mengalami pemadaman listrik yang serupa dengan yang terjadi setelah gempa (minggu lalu),” kata Menteri Ekonomi, Perdagangan dan Industri (Mite) Koichi Hagiuda.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pada konferensi pers yang diadakan dengan tergesa-gesa, Hagioda menyerukan tambahan 5% atau lebih penghematan energi per jam dari pukul 3 hingga 8 malam, setara dengan sekitar 2 juta kilowatt-jam.

Kamera Bic Dealer Elektronik (3048.) Dikatakan telah mematikan sekitar setengah dari TV di lebih dari 30 tokonya di Jepang timur.

Gempa berkekuatan 7,4 pada Rabu lalu di lepas pantai timur laut – daerah yang sama yang dihancurkan oleh gempa bumi dan tsunami pada 2011 – untuk sementara memutus aliran listrik ke hampir dua juta rumah tangga, termasuk ratusan ribu di ibu kota, Tokyo.

READ  Donor jauh dari target PBB untuk bantuan Suriah

Ketua Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengimbau warga Jepang timur yang terkena dampak krisis listrik untuk menghemat energi.

“Kami meminta kerja sama Anda … seperti menyetel termostat sekitar 20 derajat Celcius (68 Fahrenheit) dan mematikan lampu yang tidak perlu,” kata Matsuno dalam konferensi pers.

Dia menambahkan bahwa permintaan untuk penghematan energi tidak mungkin melampaui hari Selasa mengingat perkiraan kenaikan suhu dan penambahan lebih banyak pembangkit listrik tenaga surya dengan kondisi cuaca yang membaik.

“Saya sering menggunakan pemanas, jadi saya akan mencoba melakukan bagian saya untuk menghemat energi,” kata Shuntaro Ishinabe, seorang mahasiswa berusia 22 tahun, kepada Reuters.

Gempa minggu lalu melumpuhkan enam pembangkit termal di Tepco dan Tohoku Electric Power Co’s (9506.T) Hagiuda mengatakan kerusakan peralatan dapat tetap menganggur selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

TEPCO mengatakan bahwa 100% dari kapasitas pembangkit listrik diharapkan dapat digunakan untuk memenuhi permintaan puncak di wilayah layanannya antara pukul 4-5 sore. Ia telah memerintahkan tujuh utilitas regional untuk menyediakan pasokan listrik 1,42 juta kilowatt untuk meredakan krisis.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Yuka Obayashi dan Kantaro Komiya); Pelaporan tambahan oleh Ritsuko Shimizu, Sakura Murakami, dan Irene Chang; Ditulis oleh Chang Ran Kim Pengeditan oleh Christian Schmolinger dan Michael Berry

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.