November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jepang mengeluarkan peringatan langka, Korea Utara meluncurkan rudal tanpa peringatan di atas pulau

Jepang mengeluarkan peringatan langka, Korea Utara meluncurkan rudal tanpa peringatan di atas pulau


Seoul, Korea Selatan
CNN

Jepang Warga didesak untuk berlindung pada Selasa pagi setelahnya Korea Utara Ini meluncurkan rudal balistik tanpa peringatan ke negara itu untuk pertama kalinya dalam lima tahun, dalam eskalasi besar dan berpotensi berbahaya dari tes senjata baru-baru ini oleh rezim Kim Jong Un.

Peluncuran itu, yang memicu reaksi langsung dari Tokyo dan Seoul, dilakukan di tengah serangkaian uji coba rudal, dengan lima peluncuran dalam 10 hari terakhir, dan seterusnya. Pembaruan pelatihan militer antara Amerika Serikat dan sekutu regionalnya.

Rudal jarak menengah diluncurkan dari Mupyong-ri dekat perbatasan tengah Korea Utara dengan China sekitar pukul 07:23 waktu setempat, menurut Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS). Ia terbang sekitar 4.600 kilometer (2.858 mil) selama 20 menit Diperkirakan ketinggian maksimum 1.000 kilometer (621 mil) di atas wilayah Tohoku Jepang di pulau utama Honshu sebelum jatuh ke Samudra Pasifik, sekitar 3.000 kilometer (1.864 mil) di lepas pantai negara itu, kata pejabat Jepang.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengecam keras peluncuran rudal balistik Korea Utara, menggambarkannya sebagai “keterlaluan” dalam sambutannya kepada wartawan di kediaman resminya.

Peluncuran Selasa adalah uji coba rudal ke-23 di negara itu tahun ini, termasuk rudal balistik dan jelajah.

Tidak ada laporan kerusakan pada pesawat atau kapal di dekat lintasan rudal, menurut pihak berwenang Jepang, tetapi rudal yang tidak diumumkan itu ditembakkan. sebuah Rare J-alert, sistem yang dirancang untuk memberi tahu publik tentang keadaan darurat dan ancaman di Jepang.

Dalam keadaan darurat seperti itu, peringatan dikirim melalui sirene, melalui stasiun radio komunitas dan pengguna smartphone individu. Pada hari Selasa, peringatan dikirim sekitar pukul 7:30 pagi waktu setempat kepada orang-orang di Prefektur Aomori, Hokkaido dan pulau Izu dan Ogasawara di Tokyo, menurut pejabat Jepang.

READ  Para menteri luar negeri G7 menjanjikan "komitmen tak tergoyahkan" untuk kedaulatan Ukraina dalam menghadapi bala bantuan Rusia

Sebuah tweet yang diposting oleh Kantor Perdana Menteri Jepang mendesak penduduk untuk berlindung di gedung-gedung dan “tidak mendekati sesuatu yang mencurigakan yang ditemukan dan segera menghubungi polisi atau pemadam kebakaran.”

Pemerintah lain dengan cepat mengecam peluncuran tersebut, dengan Presiden Korea Selatan Yoon Seok Yeol Dia menyebutnya sebagai provokasi “sembrono”, menambahkan bahwa Korea Utara akan menghadapi tanggapan tegas dari militer Korea Selatan dan sekutunya.

Gedung Putih juga “sangat” mengutuk tes itu, dengan juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adrian Watson menyebutnya sebagai tindakan “mengganggu stabilitas” yang menunjukkan “pengabaian terang-terangan Korea Utara terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB dan standar keamanan internasional.”

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan sekutu melakukan latihan pengeboman presisi sebagai tanggapan, yang melibatkan pesawat tempur F-15K Korea Selatan yang menembakkan amunisi udara-ke-permukaan ke target hipotetis di lapangan tembak di semenanjung Korea barat. Korea Selatan dan Amerika Serikat melakukan latihan serupa di bulan Maret Menanggapi peluncuran rudal balistik lain oleh Korea Utara.

Kepala Staf Gabungan mengatakan Kim Sung-kyeom, ketua Kepala Staf Gabungan, dan Paul LaCamera, komandan Pasukan AS di Korea, mengadakan pertemuan setelah peluncuran dan menegaskan kembali penguatan postur pertahanan bersama terhadap segala ancaman dan provokasi. dari Korea Utara.

Komando Indo-Pasifik AS juga mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa komitmen AS untuk membela Jepang dan Korea Selatan “tetap tegas”.

Ankit Panda, rekan senior dalam program kebijakan nuklir di Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di Washington, mengatakan uji coba rudal reguler adalah bagian dari rencana Korea Utara untuk mempertahankan tenaga nuklirnya.

“Sangat mungkin bahwa Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Jepang akan membatalkan pesan dari uji coba rudal ini bahwa Korea Utara terus menegaskan dirinya untuk menunjukkan bahwa ia memiliki kemampuan untuk mengirimkan senjata nuklir ke target termasuk wilayah AS di Guam, dan “Pengurangan risiko” agar krisis tidak semakin meluas, tambahnya, harus menjadi prioritas saat ini.

READ  The Platinum Jubilee of Queen Elizabeth: Panduan Anda untuk Perayaan

“Jika krisis seperti itu terjadi, itu akan diimplementasikan di bawah kemampuan nuklir Korea Utara yang jauh lebih maju, yang saya yakini akan sangat membatasi pilihan yang mungkin dimiliki Amerika Serikat dan Korea Selatan, untuk menanggapi atau mengelola eskalasi dengan Korea Utara, ” dia berkata.

Para ahli mengatakan kepada CNN bahwa peluncuran hari Selasa dapat menandai intensifikasi provokasi oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

“Pyongyang masih berada di tengah siklus provokasi dan pengujian dan kemungkinan akan menunggu sampai setelah kongres Partai Komunis China pada pertengahan Oktober untuk ujian yang lebih signifikan,” kata Leif Eric Easley, profesor studi internasional di Universitas Eha Womans. . di Seoul.

“Rezim Kim sedang mengembangkan senjata seperti hulu ledak nuklir taktis dan rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam sebagai bagian dari strategi jangka panjang untuk melewati Korea Selatan dalam perlombaan senjata dan mendorong perpecahan antara sekutu AS.”

Empat peluncuran rudal sebelumnya dalam rentang waktu seminggu terjadi pada akhir September dan awal Oktober, sekitar waktu yang sama dengan peluncuran Wakil Presiden AS Kamala Harris. Kunjungan resmi Ke Jepang dan Korea Selatan, angkatan laut AS, Jepang dan Korea Selatan juga melakukan latihan bersama.

Tes Korea Utara Itu juga datang sebagai kepentingan internasional Masih sangat fokus pada Invasi Rusia ke Ukraina Seperti yang ditunjukkan oleh Moskow dan Beijing Mereka enggan berpihak pada Barat untuk menyalahkan Pyongyang.

Mei, Rusia dan Cina Memveto resolusi yang dirancang AS di Dewan Keamanan PBB Untuk meningkatkan sanksi terhadap Korea Utara atas uji coba senjatanya, dalam pemungutan suara yang menurut Amerika Serikat kemungkinan akan mendorong program Pyongyang untuk mengembangkan sistem rudal berkemampuan nuklir.

READ  Pemilu Prancis: Macron kehilangan mayoritas absolut di parlemen dalam 'kejutan demokrasi'

Washington dan Badan Energi Atom Internasional keduanya memiliki diperingatkan tahun ini Korea Utara mungkin sedang mempersiapkan uji coba nuklir, yang pertama sejak 2017.

Jeffrey Lewis, direktur Program Nonproliferasi Asia Timur di Institut Middlebury, mengaitkan uji coba rudal dengan kemungkinan uji coba nuklir.

Korea Utara akan terus melakukan uji coba rudal hingga putaran modernisasi saat ini berakhir. “Saya tidak berpikir (pengujian) peledakan nuklir sudah terlambat,” katanya kepada CNN.