Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jepang: Seorang pria dijatuhi hukuman mati karena kebakaran di Kyoto yang menewaskan 36 orang

Jepang: Seorang pria dijatuhi hukuman mati karena kebakaran di Kyoto yang menewaskan 36 orang

  • Ditulis oleh Francis Mao dan Shaima Khalil
  • Di Singapura dan Tokyo

Komentari foto tersebut,

Shinji Aoba menyalakan api pada tahun 2019 yang menewaskan 36 orang di studio animasi Kyoto.

Seorang pria Jepang telah dijatuhi hukuman mati karena serangan pembakaran di sebuah studio animasi di Kyoto pada tahun 2019, yang menewaskan 36 orang dan melukai puluhan lainnya.

Kecelakaan ini, salah satu yang paling mematikan di Jepang dalam beberapa dekade terakhir, menewaskan sebagian besar seniman muda dan mengejutkan dunia animasi.

Shinji Aoba, 45, mengaku bersalah atas serangan itu namun pengacaranya meminta hukuman yang lebih ringan dengan alasan “ketidakmampuan mental”.

Namun hakim menolak hal ini, dan memutuskan bahwa Oba mengetahui apa yang dia lakukan.

“Saya telah memutuskan bahwa terdakwa tidak gila atau lemah mental pada saat melakukan kejahatan tersebut,” kata Ketua Hakim Masuda pada hari Kamis di Pengadilan Distrik Kyoto.

“Kematian 36 orang sangat serius dan tragis. Ketakutan dan rasa sakit yang dirasakan para korban yang meninggal tak terlukiskan,” kata Japanese Broadcasting Corporation (NHK) mengutip ucapannya.

Beberapa animator – seniman muda – tewas setelah terjebak di lantai atas studio saat api menjalar.

Serangan tersebut merupakan salah satu yang paling mematikan dalam beberapa dekade terakhir dan memicu duka nasional di Jepang. Publik dan media di negara tersebut mengikuti kasus ini dengan cermat.

Jaksa menuntut hukuman mati bagi Ohba, dengan mengatakan bahwa dia memiliki motif untuk menyerang studio tersebut setelah dia yakin karyanya telah dicuri. Ia mengatakan bahwa Kyoto Animation Company – yang dikenal sebagai KyoAni – telah menjiplak sebuah novel yang ia ikuti dalam kompetisi tersebut.

Pada bulan Juli 2019, dia masuk ke studio pada hari kerja, menyemprotkan bensin ke lantai dasar dan membakarnya sambil berulang kali berteriak “mati.”

Dia kemudian mengatakan selama pengakuan bersalahnya pada bulan September 2023 bahwa dia tidak berpikir banyak orang akan mati.

“Saya merasa tidak punya pilihan lain selain melakukan apa yang saya lakukan,” katanya saat itu.

“Saya merasa sangat menyesal dan perasaan itu termasuk rasa bersalah.”

Aoba sendiri menderita luka bakar di lebih dari 90% tubuhnya akibat kebakaran tersebut, dan baru ditangkap setelah dia pulih dari operasi.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Oba mengatakan kepada pengadilan tahun lalu bahwa dia tidak yakin akan banyak orang yang terbunuh

“Khayalan bahwa KyoAni Studio telah mencuri karyanya memengaruhi motifnya,” kata jaksa penuntut di pengadilan.

Namun mereka mengatakan dia tidak berada di bawah kendali khayalan tersebut dan memiliki kapasitas penuh serta pemahaman atas tindakannya.

Pada hari Kamis, hakim membacakan penjelasan panjang lebar mengenai kesaksian para korban sebelum mengumumkan putusan. Lebih dari separuh tenaga kerja studio animasi yang berjumlah 70 orang tewas dalam peristiwa tersebut, dan 32 lainnya terluka.

Hakim Masouda mengatakan: “Beberapa dari mereka melihat rekan-rekan mereka terbakar, dan beberapa dari mereka menderita dampak psikologis, dan tersiksa oleh perasaan bersalah dan penyesalan.”

Keluarga korban terlihat di ruang sidang, banyak di antara mereka tampak emosional saat hakim membacakan rincian kejahatan Aoba, NHK melaporkan.

Oba tetap menundukkan kepalanya saat hakim membacakan hukuman mati, lapor outlet tersebut.

Jepang menerapkan hukuman mati untuk kejahatan paling serius, seperti pembunuhan berulang kali. Terpidana sering kali tetap berada dalam hukuman mati selama bertahun-tahun, atau bahkan puluhan tahun. Hukuman mati dilakukan dengan cara digantung.

Studio KyoAni di Kyoto adalah institusi yang dicintai, terkenal karena memproduksi film dan novel grafis yang sangat dihormati oleh penggemar dan kritikus – termasuk K-On! Dan kesedihan Haruhi Suzumiya.

Penjelasan video,

Saksikan: Kebakaran terjadi di kantor pusat studio animasi pada Juli 2019

READ  Ibu dari penembak Shinzo Abe mengatakan dia merasa menyesal karena menyebabkan masalah di Gereja Unifikasi