Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jerman melonggarkan aturan ganti kelamin

Jerman melonggarkan aturan ganti kelamin

  • Ditulis oleh Jessica Parker
  • Koresponden Berlin

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Orang dewasa di Jerman kini dapat menyatakan perubahan terhadap laki-laki, perempuan, atau beragam

Parlemen Jerman mengesahkan undang-undang yang memudahkan warga negara dan penduduk untuk mengubah gender mereka secara legal.

Mereka juga mengenakan denda yang besar – dalam keadaan tertentu – karena mengungkapkan nama atau jenis kelamin seseorang yang telah didaftarkan sebelumnya tanpa persetujuan.

Sebelumnya, mengubah jenis kelamin terdaftar Anda memerlukan surat keterangan dokter dan persetujuan pengadilan keluarga.

Kini orang yang berusia di atas 18 tahun dapat bertransisi menjadi laki-laki, perempuan atau beragam, sebuah pilihan gender ketiga yang sudah ada berdasarkan hukum Jerman.

Tiga bulan setelah permohonan perubahan ini, pelamar harus datang langsung ke kantor pendaftaran.

Anda juga dapat meminta agar tidak ada rincian mengenai gender Anda yang dicatat sama sekali.

Pengungkapan nama sebelumnya atau jenis kelamin sah seseorang yang disengaja dan jahat dapat mengakibatkan denda hingga €10.000.

Namun, terdapat pengecualian – misalnya, jika hal tersebut merupakan persyaratan hukum karena proses pengadilan atau penyelidikan polisi.

Nama depan harus mewakili jenis kelamin resmi yang baru – jadi entri laki-laki memerlukan nama depan yang diakui, sedangkan entri perempuan memerlukan nama depan perempuan yang diakui.

Anak-anak berusia 14 hingga 18 tahun memerlukan persetujuan orang tua atau wali sah mereka, sedangkan anak-anak di bawah 14 tahun memerlukan orang tua atau wali sah mereka untuk membuat pernyataan.

Tidak ada perubahan atau pembalikan lebih lanjut yang dapat dilakukan dalam waktu 12 bulan setelah penerimaan pesanan.

Permohonan dari laki-laki ke perempuan atau lintas spesies yang diajukan kurang dari dua bulan sebelum Darurat Pertahanan Nasional akan ditangguhkan.

Aturan baru ini akan mulai berlaku pada 1 November setelah dijanjikan dalam perjanjian koalisi “lampu lalu lintas”.

Rektor Olaf Scholz berkata: “Kami menunjukkan rasa hormat terhadap kaum trans, interseks, dan non-biner – tanpa mengambil apa pun dari orang lain. Inilah cara kami terus memajukan modernisasi negara kami. Ini termasuk mengakui realitas kehidupan dan mewujudkannya melalui hukum.”

Nikki Slavik dari Partai Hijau, seorang transgender, mengatakan ini adalah “langkah pertama” menuju masyarakat yang memungkinkan penentuan nasib sendiri bagi kaum transgender.

Kelompok konservatif dan partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD) termasuk di antara mereka yang menentang rencana tersebut dan memperingatkan bahwa undang-undang tersebut dapat disalahgunakan.

Kekhawatiran juga diungkapkan mengenai dampaknya terhadap generasi muda. “Anak di bawah umur, tanpa konsultasi yang tepat, dapat memilih jalan yang mungkin mereka sesali di kemudian hari,” kata Marieke Wolf dari CDU.

Undang-undang penentuan nasib sendiri disetujui dengan 374 suara mendukung, 251 menentang, dan 11 abstain.