Agustus 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jika AS serius bersaing dengan China, dibutuhkan Indonesia

Ketika Presiden Biden bertemu dengan utusan Indonesia-nya, Joko Widodo, di Glasgow bulan lalu, dia memuji kepemimpinan “penting” Indonesia di Indo-Pasifik dan “komitmen kuatnya terhadap nilai-nilai demokrasi.”

Tetapi fakta keterlibatan Amerika dengan negara demokrasi terpadat ketiga di dunia itu, lebih dari sekadar kata-kata hangat ini, memungkiri bahwa Indonesia adalah kekuatan utama Asia Tenggara dan kekuatan penyeimbang utama dalam persaingan geopolitik di zaman kita. Dan Cina.

Pemerintahan Biden menghabiskan sebagian besar tahun pertamanya di kantor untuk mendapatkan dukungan di antara sekutu dan sekutu yang berbagi keprihatinan dengan Washington tentang Beijing, tetapi dihancurkan oleh Donald Trump yang berusia empat tahun. Periode komitmen itu penting dan perlu. Tetapi jika tujuan sebenarnya dari persaingan strategis dengan China adalah untuk memastikan “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” – tanpa mengejar perebutan kekuatan besar untuk keuntungannya sendiri – Amerika Serikat tidak dapat mempercayai beberapa teman tercepatnya untuk berbagi pandangan dunianya. .

Washington perlu bergerak lebih dekat ke negara-negara non-blok dan terkadang berperang, kekuatan baru seperti Indonesia dan mereka seharusnya tidak bergantung pada China.

Indonesia, negara yang bangga dengan 275 juta orang, sangat menyadari bahaya intervensi asing, dari pemerintahan kolonial yang didukung AS pada 1950-an hingga 1960-an hingga konspirasi dan pemberontakan dengan kekerasan, dan dengan iri mempertahankan otonominya dalam urusan internasional.

[Setelah kemerdekaan dari Belanda pada tahun 1945, Indonesia menetapkan kebijakan luar negeri yang “independen dan aktif”. Ia masih menolak untuk menandatangani aliansi dengan kekuatan lain, tetap menjadi anggota setia Gerakan Non-Blok dan bertindak dalam kemarahan atas ancaman yang dirasakan terhadap kedaulatannya.

Hubungan dengan Washington sudah ada sejak beberapa dekade lalu. Amerika Serikat mengakhiri konflik berkepanjangan dengan Sukarno, presiden pendiri Indonesia, dan mendukung penggulingannya, memicu pemberontakan Jenderal Suharto yang pendiam yang memerintah sebagai diktator selama 32 tahun hingga 1998. Presiden Bill Clinton menyadari pada tahun 1998 bahwa ia menekan Indonesia untuk menerima hukuman talangan IMF dan kemudian memberikan referendum independen untuk Timor Timur.

READ  Indonesia bantu anak sekolah mengaji dalam bahasa isyarat

Saat ini, Indonesia mempertahankan hubungan dekat dengan musuh AS, Rusia dan Iran. Dan hubungannya dengan China semakin berkembang. Di bawah Presiden Djokovic, juga dikenal sebagai Djokovic, Cina telah menjadi salah satu investor terbesar di Indonesia, menghabiskan miliaran dolar untuk pembangunan jalan raya baru, pembangkit listrik, dan kereta api berkecepatan tinggi. Itu juga memasok 80 persen vaksin Pemerintah-19 ke Indonesia.

Sementara militer Indonesia bekerja sama dengan Amerika Serikat dalam program kontra-terorisme dan pembangunan, militer Indonesia juga waspada terhadap inisiatif pertahanan baru AS, seperti kemitraan AUKUS, yang bertujuan untuk melengkapi negara tetangga Australia dengan kapal selam bertenaga nuklir.

Sekaranglah saatnya untuk mengesankan Indonesia dengan Washington dan sekutunya. Bukan untuk menghapus Indonesia dari Cina, Tuan Pembangunan Ekonomi dan Sosial. Tujuannya adalah untuk mendukung rencana Djokovic – sebelum dia mundur pada 2024, dan dia ingin menegaskan kembali warisannya – dan membantu negara itu menjadi kutub kekuatan alternatif. Untuk menantang persepsi yang berkembang di Asia bahwa hanya China yang memegang kunci masa depan kawasan.

Sejauh ini, Washington menunjukkan ambisi terbatas untuk meningkatkan hubungan dengan Indonesia. Meskipun ada peringatan akan munculnya valuta asing strategis Beijing dengan Jakarta, hal itu belum membawa dampak ekonomi yang signifikan.

Tapi hubungan dekat dengan China, satu sisi persaingan negara adidaya, Mr. Bukan berarti Joko memilih. Sebaliknya, ia mendekati kebijakan luar negeri dengan pragmatisme pemilik pabrik furnitur dan walikota dan bersedia bekerja dengan mereka yang dapat membantunya mencapai tujuan utama seperti meningkatkan ekonomi.

Kurt Campbell, yang memimpin kebijakan Indo-Pasifik di Gedung Putih, pernah mengatakan kepada saya bahwa jika Anda memberi peringkat negara-negara paling penting bagi Amerika Serikat, tetapi kurang paham, Indonesia akan berada di tempat pertama. Negara terpadat keempat di Indonesia, negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, dan kepulauan terbesar di dunia: Secara umum, daftar tertinggi diperlukan untuk membangkitkan minat.

READ  Tangguh BOP Indonesia di Tengah Tekanan Global: Kementerian

Meskipun pemerintahan Biden mulai berakselerasi di Asia Tenggara, di tengah masalah domestik dan daftar panjang tantangan kebijakan luar negeri, Indonesia tampaknya kembali keluar dari agenda. Pedoman strategis keamanan nasional sementara presiden, yang dirilis pada bulan Maret, menyatakan bahwa Singapura dan Vietnam adalah mitra penting Asia Tenggara dalam mendukung serangan AS terhadap China, tetapi bukan Indonesia.

Ketika Wakil Presiden Kamala Harris dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin melakukan perjalanan terpisah ke Asia Tenggara awal tahun ini, mereka memboikot Indonesia – surat kabar berbahasa Inggris terkemuka di negara itu, The Jakarta Post, menyebutnya “snap.”

Kabar baiknya adalah, Pak. Joko tidak tahan dengan kebencian itu. Saat menulis biografi politik bahasa Inggris pertamanya, saya melihat dia bekerja dengan pedagang kaki lima hingga jutawan serta pengkhotbah Islam garis keras yang datang untuk mendapatkan apa yang diinginkannya.

Rencana Menteri Luar Negeri Anthony Blingen untuk Jakarta minggu ini adalah revisi yang sangat dibutuhkan untuk kelalaian sebelumnya. Namun kunjungan tidak menciptakan hubungan, apalagi para menteri China sering bertatap muka dengan rekan-rekan Indonesia. Pemerintahan Biden harus menggunakan kunjungan ini untuk meluncurkan serangkaian serangan menarik untuk mendekatkan demokrasi terbesar ketiga di dunia itu.

Pak. Seperti Pitton, Tn. Joko juga seorang pelaku, bukan pemikir. Oleh karena itu, Amerika Serikat harus fokus pada bidang kerja sama praktis dengan Indonesia – perdagangan dan investasi, pendanaan untuk rencana Jakarta untuk mengendalikan pembakaran batu bara dan deforestasi, dan dukungan yang lebih besar untuk kampanye vaksinasi Pemerintah Indonesia ke-19.

Sementara membantu Indonesia keluar dari krisis ekonomi dan kesehatan yang dipicu oleh epidemi akan mengikis kepercayaan Beijing, Mr. Akan menerima dukungan Joko. Mendukung pemulihan Indonesia akan memperkuat argumen bahwa demokrasi – bukan kediktatoran – dapat diperluas ke negara-negara berkembang di Asia.

READ  Indonesia bertujuan untuk menghasilkan $2 miliar dalam ekspor rempah-rempah dan jamu pada tahun 2024

Jika pemerintahan Biden ingin menghapus pajak China di Washington sebagai kekuatan yang tidak dapat diandalkan dan menurun, struktur ekonomi Indo-Pasifik yang diusulkannya harus menghasilkan pertumbuhan nyata awal tahun depan. Sebagai ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Indonesia juga mendapat perhatian tersendiri.

Indonesia yang kuat, kaya, demokratis tidak akan selalu setuju dengan Amerika Serikat – tetapi akan menambah penyeimbang penting bagi China di Asia.