Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Johnny Marr mengkritik Donald Trump karena memainkan lagu Smith di rapat umum

Johnny Marr mengkritik Donald Trump karena memainkan lagu Smith di rapat umum

Donald Trump sering membuat marah para musisi dengan menggunakan lagu-lagu mereka tanpa izin selama kampanye politiknya. Baru-baru ini, Johnny Marr memicu kemarahan setelah muncul rekaman mantan presiden yang memainkan single Smiths tahun 1982, “Please, Please, Please Let Me Get What I Want” di rapat umum Trump di South Dakota tahun lalu.

Kemarin, satu pengguna Mar dengan cepat menjawab, menulis: “Uh… benar… oke. Tidak pernah dalam sejuta tahun saya berpikir ini bisa terjadi. Anggap saja omong kosong ini sudah ditutup sekarang.”

Postingan aslinya adalah tanggapan terhadap reporter Ben Jacobs yang buku“Karena Trump dijadwalkan untuk tampil di Laconia, tambahan baru pada musik pra-relinya adalah The Smiths.”

Marr ikut menulis “Please, Please, Please Let Me Get What I Want” bersama Morrissey, vokalis Smiths, pada tahun 1984. Meskipun Morrissey baru-baru ini menjadi tokoh yang memecah belah dan menyatakan dukungannya kepada partai politik sayap kanan Inggris, Marr telah diucapkan. Melawan politisi sayap kanan yang menyukai keluarga Smith. Ketika mantan Perdana Menteri Inggris David Cameron memilih “Pria Tampan Ini” sebagai salah satu lagu favoritnya di program Desert Island Discs BBC pada tahun 2010, Marr memilih kicauan“Berhentilah mengatakan kamu menyukai The Smiths, tidak, jangan. Aku melarangmu untuk menyukaiku.”

Beberapa musisi telah menentang penggunaan lagu-lagu mereka oleh Trump. The Rolling Stones mengeluarkan perintah gencatan dan penghentian untuk mencegah tim kampanye Trump memainkan lagu-lagu mereka, sementara pihak Prince dan David Bowie keberatan jika calon calon dari Partai Republik itu menggunakan musik mereka selama acara-acara publik. Pada tahun 2020, keluarga Tom Petty mengirimkan surat penghentian dan penghentian kepada kampanye Trump setelah dia memainkan “I Won't Back Down” di sebuah rapat umum.

“Trump sama sekali tidak berwenang menggunakan lagu ini untuk mempromosikan kampanye yang mengabaikan terlalu banyak orang Amerika dan akal sehat mereka,” kata ahli waris dan pemegang hak Petty, putri Adria dan Anakim, mantan istri Jane dan janda Dana, dalam sebuah pernyataan. penyataan. izin Tak lama setelah rapat umum Trump di Oklahoma.

Umum

“Almarhum Tom Petty dan keluarganya menentang rasisme dan diskriminasi dalam bentuk apa pun. Tom Petty tidak akan pernah ingin lagunya digunakan dalam kampanye kebencian. Dia senang menyatukan orang-orang.”

Meskipun banyak artis yang frustrasi dengan penggunaan musik mereka oleh Trump, mereka tidak dapat berbuat banyak secara hukum. Kampanye dapat memperoleh lisensi khusus dari raksasa penerbitan BMI dan ASCAP, yang memungkinkan jutaan lagu ditampilkan secara publik di acara kampanye, yang berarti artis dapat bekerja sama dengan BMI dan ASCAP untuk menghapus lagu mereka dari bawah payung tersebut. Mar belum mengonfirmasi apakah dia akan mengambil tindakan hukum terhadap kampanye Trump.

READ  Taylor Swift mempersembahkan '1989 (Taylor's Edition)' dengan tulisan tangan - Billboard