Juni 15, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Johnson & Johnson mengajukan tawaran penyelesaian talk baru senilai $6,5 miliar

Johnson & Johnson mengajukan tawaran penyelesaian talk baru senilai $6,5 miliar

Johnson & Johnson mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan meminta puluhan ribu orang yang menggugat perusahaan tersebut atas tuduhan bahwa produk bedak talk menyebabkan kanker bagi mereka untuk menyetujui penyelesaian baru senilai $6,5 miliar, yang merupakan upaya ketiga mereka untuk menyelesaikan tuntutan hukum tersebut.

Perusahaan mengatakan proposal tersebut akan menyelesaikan hampir semua klaim saat ini dan masa depan bahwa produk bedak talk menyebabkan kanker ovarium. Seperti dua upaya sebelumnya – pada tahun 2021 dan 2023 – kesepakatan baru ini akan mencoba menggunakan elemen sistem kebangkrutan untuk menyelesaikan klaim.

Dua upaya sebelumnya ditolak oleh hakim dengan alasan bahwa pengadilan pailit bukanlah tempat yang tepat bagi mereka. Johnson & Johnson mengatakan pihaknya berencana untuk mengajukan banding atas penolakan kebangkrutan terbaru tersebut ke Mahkamah Agung, namun perusahaan tersebut tidak merinci pada hari Rabu mengapa mereka yakin upaya baru tersebut akan bertahan dari tantangan hukum yang serupa dengan yang sebelumnya.

Perwakilan Johnson & Johnson menolak berkomentar setelah pengumuman tersebut.

Perusahaan ini berusaha mengakhiri saga hukum yang telah berlangsung lebih dari satu dekade mengenai tanggung jawabnya atas bedak bayi, salah satu produk terpopulernya, yang diklaim ribuan orang menyebabkan kanker ovarium dan mesothelioma karena terkontaminasi asbes. Perusahaan tersebut selalu membantah tuduhan tersebut, namun dalam beberapa tahun terakhir mereka telah berhenti menjual bedak bayi berbahan dasar talk di seluruh dunia.

Tahun lalu, Johnson & Johnson mengusulkan penyelesaian sebesar $8,9 miliar untuk menyelesaikan 40.000 tuntutan hukum melalui anak perusahaan yang dibentuk pada tahun 2021 untuk menanggung tanggung jawab atas tuntutan hukum terkait bedak talk. Rencananya adalah unit tersebut mengajukan perlindungan kebangkrutan, dan kemudian pergi ke pengadilan untuk membayar penyelesaiannya.

READ  Perekonomian Jepang sedang meluncur ke dalam resesi dan menempati peringkat keempat dalam peringkat global

Lindsey Simon, seorang profesor kebangkrutan di Emory University School of Law, mengatakan alasan mengapa pengadilan kebangkrutan merupakan cara yang menarik untuk menyelesaikan tuntutan hukum class action adalah karena pengadilan tersebut mengizinkan perusahaan untuk menutup kasus yang diajukan oleh penggugat yang tidak menyetujui tawarannya, seperti serta dari penggugat di masa depan.

“Kemampuan undang-undang kebangkrutan untuk memaksa 25 persen orang tersebut menerima kesepakatan yang berdampak pada hak-hak mereka – penggugat saat ini dan di masa depan – adalah obat yang ampuh,” katanya. “Ini adalah manfaat besar yang tidak bisa dianggap enteng. Setelah hal ini terlaksana, tidak ada jalan untuk kembali.”

Seorang hakim menolak pengajuan kebangkrutan tersebut pada bulan Juli, dengan mengatakan bahwa Johnson & Johnson sebenarnya tidak berada dalam kesulitan keuangan apa pun, yang merupakan prasyarat untuk mengajukan kebangkrutan. Upaya pertama untuk menyelesaikan masalah kebangkrutan dihalangi oleh hakim karena alasan yang sama.

Penyelesaian terakhir juga bergantung pada reorganisasi Bab 11, oleh unit yang disebut Manajemen LLT. Perusahaan, yang sebelumnya dikenal sebagai LTL Management, baru-baru ini didirikan kembali di Texas, tempat Johnson & Johnson bersiap untuk mengajukan, dari New Jersey. Pengadilan Texas di masa lalu telah mengambil sikap yang lebih lunak mengenai standar di mana sebuah perusahaan dapat mengajukan kebangkrutan.

Berdasarkan proposal baru, penggugat memiliki waktu tiga bulan untuk memberikan suara mengenai rencana tersebut. Jika 75% penggugat memilih mendukung, pengajuan kebangkrutan Bab 11 yang “sudah dikemas sebelumnya” akan diajukan.

Memberikan penawaran kepada penggugat menghindari “bentroknya insentif finansial bagi sebagian kecil pengacara penggugat yang akan menerima biaya hukum berlebihan di luar proses reorganisasi,” Eric Haas, kepala litigasi di Johnson & Johnson, mengatakan dalam pernyataan yang dirilis Rabu. “

READ  Pepecoin (PEPE) Short seller kehilangan jutaan karena nilai Meme Coin mendekati $1 miliar

“Setiap kebangkrutan berdasarkan petisi dan pemungutan suara ini akan dianggap palsu dan diajukan dengan itikad buruk berdasarkan Kode Kebangkrutan,” kata Andy Burchfield, pengacara di Firma Hukum Beasley Allen yang mewakili penggugat, dalam sebuah pernyataan Rabu.