Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

J&T Express Indonesia beroperasi di Meksiko, sangat bergantung pada ekspansi ke luar negeri

J&T Express, perusahaan logistik last mile Indonesia, meluncurkan jaringannya di Meksiko pada hari Kamis untuk menandai perjalanannya ke pasar Amerika Latin sebagai bagian dari rencana ekspansi globalnya.

Dengan ini, J&T Express kini hadir di 11 negara di dunia. Ini termasuk Uni Emirat Arab dan Arab Saudi, tempat perusahaan baru saja masuk.

J&T telah meluncurkan 12 pusat penyortiran dan 26 distribusi di Meksiko, yang mencakup 32 negara bagian di negara tersebut. Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa versi Meksiko dari aplikasi seluler J&T Express akan segera diluncurkan.

“Diluncurkan di Meksiko, ini merupakan langkah integral dalam perluasan jaringan global kami, yang selanjutnya menunjukkan manfaat model sponsor regional dalam ekspansi global kami,” kata Charles Hoo, Wakil Presiden, J&T Express Group.

Meksiko berfungsi sebagai saluran strategis penting J&T Express untuk pasar Amerika Latin, menurut Presiden J&T Express Mexico Ryan Zhang, yang juga merupakan pusat logistik di wilayah Meksiko dan rumah bagi kantor pusat beberapa perusahaan Amerika Latin.

Momentum Works, konsultan ventura teknologi, mengatakan dalam laporannya pada tahun 2021 bahwa dua tahun terakhir telah melihat serentetan bakat, modal, dan ide bisnis dari negara-negara yang sangat kompetitif seperti China dan India. Ambil contoh, Sea Group (termasuk Karena dan Shoby) dan J&T di Asia Tenggara. Kedua perusahaan dimulai di Asia Tenggara, tetapi dengan model bisnis Cina, sekarang secara aktif berkembang di Amerika Latin.

Meski pelaku logistik di Asia Tenggara sedikit mengalami hambatan, investasi modal ventura di bidang logistik di Amerika Latin baru dimulai dalam dua tahun terakhir. Namun, peningkatan permintaan pengiriman cepat baru-baru ini mengubah lanskap, catat Momentum Works.

READ  Lights, Camera, Fashion: IN2MOTIONFEST - Indonesia International Moderate Fashion Festival 2022 Mengumumkan Tanggal dan Tempat

Ada celah dan peluang di industri logistik Amerika Tengah dan Amerika Latin, dan ada banyak pengetahuan yang didapat dari pasar karena perbedaannya dengan pasar Asia, kata peneliti BRI Danareksa Sekuritas Niko Margaronis kepada DealStreetAsia.

“Startup masih dalam proses belajar dari pasar mereka,” kata Margaronis, mencatat bahwa J&T dapat bergerak ke tingkat yang lebih tinggi karena negara-negara Amerika Latin memiliki reputasi untuk produk daging mereka. “Dengan menghubungkan benua-benua mungkin ada ekonomi yang terukur. Mereka dapat membantu mitra besar seperti Shapiro untuk mendukung pengapalan dan pengapalan antarbenua. Saat ini, arus barang dari daratan China ke Asia Tenggara, mungkin untuk mendukung pemain e-commerce.

Bagi rencana pengembangan

Pada bulan Februari, J&T Express mendirikan kantor pusat regional MENA di Riyadh dan menciptakan kawasan industri Logistik Cerdas terbesar di wilayah tersebut bekerja sama dengan perusahaan modal ventura eWTP Arabia Capital.

J&T Express telah mengumpulkan $ 2,5 miliar di Hong Kong tahun ini, senilai $ 20 miliar, menjelang penawaran umum perdana (IPO).

Sponsor utama perusahaan – Boyu Capital, Hillhouse Capital Group, dan Sequoia Capital China – dan perusahaan game dan Internet Cina Tencent Holdings termasuk di antara investor dalam penggalangan dana terbaru, Reuters pertama mengutip beberapa sumber. Dalam perkembangan baru-baru ini, investor negara Singapura Temasek Holdings telah bergabung, Bloomberg News menambahkan.

Didirikan pada Agustus 2015, J&T Express telah berkembang pesat secara internasional. Dimulai di Malaysia dan Vietnam pada 2017, Filipina dan Thailand pada 2018, Singapura dan Kamboja pada 2019, dan perusahaan itu memasuki sektor logistik triliunan dolar China pada 2020.