Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kalajengking laut "binatang besar" telah terungkap melalui penemuan fosil

Kalajengking laut “binatang besar” telah terungkap melalui penemuan fosil

Ilustrasi ini menunjukkan seperti apa rupa kalajengking laut, monster sepanjang satu meter.

Museum Queensland / Alison Douglas

Kalajengking laut sudah tidak ada lagi, fakta yang mungkin patut Anda syukuri karena kalajengking darat tidak memiliki reputasi yang baik. Para peneliti telah menyelidiki sebuah fosil yang telah berkeliaran selama bertahun-tahun di Museum Queensland di Australia dan menemukan bahwa fosil itu milik kelompok predator menakutkan yang telah lama punah.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat, Dr Museum menggambarkan kalajengking laut sebagai Sebuah “binatang besar” yang berpotensi mencapai 3 kaki (1 meter) panjangnya. Dia tinggal di danau atau sungai di sekitar tempat yang sekarang menjadi kota Theodore di Australia. Ini adalah fosil pertama kalajengking laut yang diidentifikasi di Queensland.

Kami telah bertemu dengan beberapa fosil kalajengking laut sebelumnya, terutama Spesies seukuran anjing ditemukan di dekat China. Kalajengking laut secara resmi dikenal sebagai eurypterids. Yang baru sekarang disebut Woodwardopterus freemanorum.

Fosil Woodwardopterus freemanorum dan ilustrasi fosilnya.

Museum Queensland

Fosil itu awalnya ditemukan pada 1990-an dan pertama kali diperiksa oleh museum pada 2013. Penutupan COVID memberi Andrew Rosefields, kurator Museum Ilmu Bumi Queensland, kesempatan untuk mengunjungi kembali makhluk “kondisi dingin” yang belum teridentifikasi.

“Ketika spesimen yang terpisah-pisah tiba di koleksi kami, awalnya ditempatkan di ‘keranjang yang sangat keras,'” kata Roosevelds, “tetapi penutupan memberikan kesempatan untuk mempelajari dan mengevaluasi kembali beberapa koleksi fosil kami, dan fosil khusus ini telah selalu membuatku penasaran.” Rozefelds adalah rekan penulis buku ini Makalah penelitian tentang kalajengking laut diterbitkan dalam Journal of Historical Biology.

Rozefelds dan penulis utama Markus Poschmann, seorang ahli di bidang Eropa, memperkirakan fosil tersebut berusia 252 juta tahun yang lalu. Ini terjadi sekitar waktu kalajengking laut hilang, menjadikan Woodwardopterus freemanorum salah satu spesies terakhir yang diketahui dari jenisnya. “Fosil baru yang membingungkan ini membantu menjembatani kesenjangan dalam pengetahuan kita tentang kelompok hewan ini di Australia, dan di seluruh dunia,” kata Roosevelds.

Kalajengking laut adalah kerabat kalajengking modern dan laba-laba lainnya. Yang ditemukan di Theodore bisa menjadi salah satu pemangsa terbaik pada masanya, tapi itu bukan sesuatu yang kita manusia modern harus khawatirkan untuk terjerat. Wah.

READ  Dua gen penting telah diidentifikasi untuk tanaman yang menjajah Bumi 470 juta tahun yang lalu