Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kaledonia Baru: Australia dan Selandia Baru mengirimkan penerbangan evakuasi di tengah kerusuhan

Kaledonia Baru: Australia dan Selandia Baru mengirimkan penerbangan evakuasi di tengah kerusuhan

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Kaledonia Baru telah dilanda kerusuhan sejak anggota parlemen di Perancis meloloskan reformasi yang memberikan hak pilih kepada puluhan ribu masyarakat non-pribumi di wilayah Pasifik.

  • pengarang, Simon Atkinson
  • Peran, Berita BBC, di Brisbane

Australia dan Selandia Baru mengatakan mereka telah mendapat izin untuk mengirim pesawat ke Kaledonia Baru untuk menjemput penumpang yang terdampar setelah kerusuhan yang memaksa penutupan bandara internasional.

Australia mengerahkan dua pesawat pada hari Selasa untuk mengevakuasi sekitar 300 warganya yang telah mendaftar untuk mendapatkan bantuan di wilayah Prancis di Samudra Pasifik.

Pemerintah di Wellington mengatakan penerbangan pertama dari serangkaian usulan penerbangan juga akan meninggalkan Selandia Baru dan membawa pulang sekitar 50 orang.

Kerusuhan dimulai pekan lalu setelah anggota parlemen di Paris memberikan suara mengenai perubahan yang akan memungkinkan lebih banyak penduduk Perancis untuk memilih dalam pemilihan lokal, sebuah langkah yang menurut para pemimpin masyarakat adat akan melemahkan pengaruh politik masyarakat adat.

Empat warga sipil, termasuk setidaknya tiga penduduk asli Kanak, tewas dalam kerusuhan tersebut bersama dua petugas polisi.

Lusinan orang terluka dan lebih dari 200 orang telah ditangkap sejauh ini.

Baik Australia dan Selandia Baru mengatakan mereka akan memprioritaskan pengangkutan orang-orang dengan “kebutuhan paling mendesak”, dengan daftar penumpang yang disusun oleh staf konsuler.

Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong mengatakan wisatawan dari “negara lain” juga akan terbantu.

Selain kebakaran dan penjarahan, wisatawan yang terdampar selama lebih dari seminggu juga melaporkan kekurangan makanan.

Sekitar 290 warga Selandia Baru diyakini berada di Kaledonia Baru.

Turis Australia Maxwell Winchester mengatakan kepada AFP bahwa dia dan istrinya Tiffany “bahagia” dengan kemungkinan kembali ke rumah setelah ditahan di sebuah resor dekat Noumea selama lebih dari seminggu.

“Kami menyadari bahwa kami mungkin tidak akan menggunakan penerbangan ini karena akan digunakan oleh orang-orang dengan kebutuhan lebih tinggi, tetapi setidaknya kami tahu bahwa kami memiliki jalan keluar dalam beberapa hari ke depan,” tambahnya.

Komisi Tinggi Perancis di Kaledonia Baru mengatakan gendarmerie Perancis yang berusaha mendapatkan kembali kendali atas jalan sepanjang 60 kilometer (37 mil) antara Noumea dan Bandara Internasional Latontota telah “menetralisir” 76 penghalang jalan dan kini menyingkirkan puing-puing seperti kendaraan yang terbakar.

Saran perjalanan Pemerintah Australia telah memperingatkan orang-orang agar tidak mencoba mencapai bandara sendiri, dengan mengatakan bahwa rute tersebut “belum dianggap aman”.

Pemerintah setempat mengatakan bandara tersebut tetap ditutup untuk penerbangan komersial, dan keputusan kapan akan dibuka kembali akan dievaluasi ulang pada hari Kamis.

Diperkirakan sekitar 3.200 orang menunggu untuk keluar atau masuk Kaledonia Baru.

Komisi Tinggi Perancis di Kaledonia Baru mengatakan pada hari Selasa bahwa Perancis telah mengirim 1.050 petugas polisi tambahan melalui udara untuk meningkatkan keamanan di wilayah tersebut, dengan 600 bala bantuan tambahan tiba “dalam beberapa jam mendatang.”

Dia menambahkan bahwa tentara dikerahkan untuk melindungi bangunan-bangunan umum.

Awal pekan ini, Presiden Prancis Emmanuel Macron memperingatkan bahwa tentara harus tetap ditempatkan di Kaledonia Baru “untuk beberapa waktu.”