Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

'Kami tidak takut pada siapa pun' Ukraina mengibarkan bendera untuk menentang ketakutan akan invasi Rusia

‘Kami tidak takut pada siapa pun’ Ukraina mengibarkan bendera untuk menentang ketakutan akan invasi Rusia

KIEV (Reuters) – Warga Ukraina mengibarkan bendera nasional dan memainkan lagu kebangsaan pada Rabu untuk menunjukkan persatuan dalam menghadapi ketakutan akan invasi Rusia yang dikatakan kekuatan Barat akan segera terjadi.

Spanduk kuning dan biru berkibar di luar sekolah, rumah sakit dan banyak toko untuk menandai “Hari Persatuan,” hari yang ditandai oleh Presiden Volodymyr Zelensky minggu ini setelah Rusia mengumpulkan pasukan di dekat perbatasan Ukraina.

Rusia telah membantah akan menyerang, tetapi telah memperingatkan bahwa mereka mungkin mengambil tindakan “teknis militer” yang tidak ditentukan jika tuntutan keamanannya, termasuk pembatasan pada NATO, tidak dipenuhi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Di Jalan Khreshchatyk utama Kiev, di mana bendera menghiasi kantor-kantor pemerintah, bisnis berjalan seperti biasa bagi banyak orang.

“Hanya hari biasa, tapi bendera ini ada di sini untuk menunjukkan bahwa kami tidak takut pada siapa pun. Mereka tidak menakuti kami,” kata Mikola, yang mengelola kedai kopi kecil di ibu kota.

Sebuah pengeras suara di kantor pemerintah setempat memainkan lagu-lagu patriotik, sementara saluran televisi pemerintah dan YouTube menyiarkan pidato dan pengingat negara Ukraina.

“Semua orang ingin menakut-nakuti kami dan kami di sini untuk tinggal,” kata Lyudmila, pensiunan, yang mengenakan bendera Ukraina kecil di lipatan mantelnya.

Di Stadion Olimpiade Kiev, lusinan orang mengibarkan bendera Ukraina sepanjang 200 meter, mengibarkannya mengikuti irama musik nasional.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Zelensky mengatakan bahwa orang-orang Ukraina bersatu di sekitar keinginan bersama “untuk hidup dalam damai, kebahagiaan, dalam keluarga, dan anak-anak dengan orang tua mereka.”

“Tidak ada yang bisa mencintai rumah kita sebanyak yang kita bisa. Dan hanya kita, bersama-sama, yang bisa melindungi rumah kita.” Kemudian, Zelensky dijadwalkan untuk memeriksa latihan militer di Rivne dan terbang ke wilayah Donbass timur untuk bertemu dengan pasukan operasi.

Zelensky, pengguna media sosial yang aktif, meminta warga Ukraina untuk memposting foto dan video bendera Ukraina dan menambahkan tagar. Di Instagram, pengguna memposting di bawah #UnityDay.

“Hari ini kami telah membuktikan bahwa kami orang Ukraina adalah bangsa yang bersatu dan rakyat yang bersatu,” kata Pavlo Horinov, seorang pejabat di Institut Negara untuk Kebijakan Keluarga dan Pemuda.

Zelensky telah lama mengatakan bahwa sementara dia yakin Rusia mengancam akan menyerang negaranya, kemungkinan invasi segera oleh sekutu Barat, sebagai tanggapan atas upaya Moskow untuk mengintimidasi Ukraina dan menabur kepanikan, telah dilebih-lebihkan.

Mikhailo Podolak, penasihat kepala staf Zelensky, mengatakan minggu ini bahwa presiden telah memilih 16 Februari sebagai hari libur nasional, sebagian, sebagai tanggapan atas laporan media tentang kemungkinan invasi pada hari Rabu.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan akan mengembalikan beberapa pasukan ke pangkalan mereka setelah latihan. Tetapi Amerika Serikat mengatakan ada indikasi bahwa lebih banyak pasukan sedang dalam perjalanan. Baca lebih lajut

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa lebih dari 150.000 tentara Rusia saat ini dikerahkan di dekat Ukraina.

Beberapa jam setelah Moskow mengumumkan penarikan, Ukraina mengatakan jaringan online Kementerian Pertahanan dan dua bank terperosok dalam serangan dunia maya. Kementerian mengatakan peretas masih membom situs Kementerian Pertahanan pada hari Rabu.

Meskipun Kiev tidak mengatakan siapa yang berada di balik insiden itu, sebuah pernyataan menunjukkan bahwa pihaknya menuding Rusia. Baca lebih lajut

(Laporan oleh Aleksandar Vasovic) Penyuntingan oleh Frank-Jacques Daniel

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.