Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kanada mengatakan permintaan maaf Paus kepada masyarakat adat tidak cukup: NPR

Kanada mengatakan permintaan maaf Paus kepada masyarakat adat tidak cukup: NPR

Paus Fransiskus, didampingi oleh Gubernur Jenderal Marie Simon, kanan, tiba di Benteng de Quebec pada hari Rabu di Kota Quebec, Kota Quebec, Quebec.

John Loescher/AFP


Sembunyikan teks

Tombol teks

John Loescher/AFP

Paus Fransiskus, didampingi oleh Gubernur Jenderal Marie Simon, kanan, tiba di Benteng de Quebec pada hari Rabu di Kota Quebec, Kota Quebec, Quebec.

John Loescher/AFP

KOTA QUEBEC – Pemerintah Kanada pada Rabu mengklarifikasi bahwa Paus Fransiskus Permintaan maaf kepada masyarakat adat Tentang pelanggaran di sekolah asrama yang dikelola gereja di negara itu tidak cukup jauh, menunjukkan bahwa rekonsiliasi atas sejarah yang penuh masih dalam pengerjaan.

Reaksi resmi pemerintah datang ketika Francis tiba di Kota Quebec untuk pertemuan dengan Perdana Menteri Justin Trudeau dan Gubernur Jenderal Marie Simon di kediamannya di Quebec, Benteng Benteng di puncak bukit, pada kunjungan kedua selama seminggu kunjungan Francis ke Kanada.

Kritik pemerintah Menggemakan beberapa orang yang selamat Ini berkaitan dengan penghilangan Fransiskus dari referensi apa pun tentang pelecehan seksual yang dialami anak-anak Aborigin di sekolah, serta keengganannya untuk menyebut Gereja Katolik sebagai institusi yang bertanggung jawab.

Fransiskus mengatakan dia sedang dalam “ziarah pertobatan” untuk menebus peran gereja dalam sistem sekolah perumahan, di mana generasi anak-anak Aborigin telah dipindahkan secara paksa dari rumah mereka dan dipaksa untuk menghadiri sekolah asrama yang dikelola gereja dan didanai pemerintah. o Asimilasi ke dalam komunitas Kristen Kanada. Pemerintah Kanada mengatakan pelecehan fisik dan seksual merajalela di sekolah, dengan siswa dipukuli karena berbicara bahasa ibu mereka.

Fransiskus pada hari Senin meminta maaf atas “kejahatan” staf gereja yang bekerja di sekolah dan atas dampak “bencana” dari sistem sekolah pada keluarga Pribumi. Dalam pidatonya kepada otoritas pemerintah Rabu, Fransiskus kembali meminta maaf dan mengkritik sistem sekolah sebagai “tidak beruntung”.

Francis mencatat bahwa sistem sekolah “diperkuat oleh otoritas pemerintah pada saat itu” sebagai bagian dari kebijakan inklusi dan pencabutan hak. Menanggapi kritik tersebut, ia menambahkan bahwa “lembaga Katolik lokal memiliki peran” dalam menerapkan kebijakan tersebut.

READ  Mengapa Donald Trump tidak bisa berhenti memuji Vladimir Putin

Masyarakat adat telah lama menuntut agar Paus bertanggung jawab tidak hanya atas pelanggaran yang dilakukan oleh para imam Katolik secara individu dan ordo keagamaan, tetapi juga atas dukungan institusional Gereja Katolik terhadap kebijakan Paus mengenai asimilasi dan pembenaran agama pada abad kelima belas atas ekspansi kolonial Eropa untuk menyebarkan agama Kristen. .

Lebih dari 150.000 anak-anak Aborigin di Kanada diambil dari rumah mereka dari abad ke-19 hingga 1970-an dan ditempatkan di sekolah-sekolah dalam upaya untuk mengisolasi mereka dari pengaruh keluarga dan budaya mereka.

Trudeau, seorang Katolik yang ayahnya, Pierre Trudeau, adalah perdana menteri saat menjalankan sekolah asrama baru-baru ini, bersikeras bahwa Gereja Katolik sebagai institusi yang harus disalahkan dan perlu berbuat lebih banyak untuk menebusnya.

Berbicara di hadapan Fransiskus, ia mencatat bahwa pada tahun 2015 Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada telah menyerukan permintaan maaf kepausan di tanah Kanada, tetapi kunjungan Fransiskus “tidak akan mungkin terjadi tanpa keberanian dan ketekunan” dari para penyintas First Nations, Inuit dan Metis. yang pergi ke Vatikan musim semi lalu untuk melobi Untuk meminta maaf.

“Kami meminta maaf atas peran Gereja Katolik Roma sebagai institusi yang dimainkan dalam pelecehan spiritual, budaya, emosional, fisik dan seksual yang diderita oleh anak-anak Pribumi di sekolah asrama yang dikelola Gereja,” kata Trudeau.

Pemerintah Kanada telah meminta maaf atas perannya dalam warisan sekolah. Mantan Perdana Menteri Stephen Harper mengeluarkan permintaan maaf resmi kepada sekolah asrama di Parlemen pada tahun 2008, menyebut mereka bab menyedihkan dalam sejarah Kanada dan mengatakan kebijakan asimilasi paksa telah menyebabkan kerusakan besar.

Sebagai bagian dari penyelesaian gugatan yang melibatkan pemerintah, gereja, dan hampir 90.000 siswa yang masih hidup, Kanada telah membayar miliaran dolar sebagai ganti rugi untuk ditransfer ke komunitas Aborigin. Gereja Katolik, pada bagiannya, telah membayar lebih dari $50 juta dan berencana untuk menambah $30 juta lagi selama lima tahun ke depan.

READ  Korea Utara mungkin telah menguji tipe baru ICBM

Trudeau mencatat bahwa gereja perlu berbuat lebih banyak, dan bahwa sementara kunjungan Fransiskus memiliki “dampak luar biasa” pada para penyintas, itu hanyalah langkah pertama.

Terlepas dari isi pidatonya, pernyataan Trudeau melanggar protokol perjalanan kepausan yang biasa. Menurut protokol diplomatik, Simon seharusnya hanya memanggil Paus sebagai wakil kepala negara. Simon, seorang Henokh dan orang pribumi pertama yang memegang sebagian besar posisi seremonial gubernur jenderal, berbicara kepada Fransiskus.

Tetapi Vatikan mengatakan kantor Trudeau telah meminta agar perdana menteri diizinkan membuat beberapa catatan pengantar, permintaan yang datang beberapa hari sebelum Fransiskus meninggalkan Roma tetapi setelah rencana perjalanan Paus selesai dan dicetak.

Seorang pejabat senior pemerintah Kanada mengatakan Trudeau biasanya membuat pernyataan selama kunjungan para pemimpin asing dan bahwa penting baginya untuk berbicara kepada warga Kanada selama kunjungan Fransiskus “terutama mengingat pentingnya masalah ini”. Namun, itu ditambahkan pada menit terakhir.

Sebelum Francis tiba di Kota Quebec, Menteri Hubungan Masyarakat dan Mahkota Mark Miller mengatakan “celah” dalam permintaan maaf Francis tidak dapat diabaikan.

Menggemakan kritik dari beberapa penyintas sekolah, Miller mencatat bahwa Francis tidak memasukkan pelecehan seksual dalam daftar pelecehan terhadap anak-anak Pribumi di sekolah. Pada hari Senin, Paus Fransiskus mendaftarkan pelecehan fisik, verbal, psikologis dan spiritual. Selain itu, Miller mencatat bahwa pada hari Senin, Francis berbicara tentang “kejahatan” yang dilakukan oleh orang-orang Kristen secara individu “tetapi bukan Gereja Katolik sebagai sebuah institusi.”

Phil Fontaine, seorang penyintas pelecehan seksual di sekolah dan mantan presiden nasional Majelis Bangsa-Bangsa Pertama, mengatakan rujukan tambahan pada hari Rabu untuk “lembaga-lembaga Katolik lokal” melampaui permintaan maaf asli Fransiskus dan signifikan dan paling dekat dengan permintaan maaf kepada Paus Fransiskus. seluruh gereja di Kanada.

READ  Pembaruan Langsung Covid: Sembunyikan otorisasi, buka kembali berita, dan banyak lagi

“Ini mencerminkan fakta bahwa Gereja Katolik di Kanada bukanlah satu institusi. Ini terdiri dari sekitar 73 institusi hukum yang berbeda, semuanya dituduh dalam tuntutan hukum,” kata Fontaine dalam sebuah pernyataan.

Kunjungan Fransiskus memicu perasaan campur aduk di antara para penyintas dan kerabat mereka, serta para pemimpin Aborigin dan anggota masyarakat. Beberapa orang menyambut permintaan maafnya sebagai hal yang tulus dan membantu dalam membantu mereka sembuh. Yang lain mengatakan itu hanya langkah pertama dalam proses panjang rekonsiliasi. Yang lain lagi mengatakan itu belum cukup jauh dalam mengambil tanggung jawab atas kesalahan institusional berabad-abad.

Francis sendiri telah mengakui bahwa luka akan membutuhkan waktu untuk sembuh dan bahwa kunjungannya serta permintaan maafnya hanyalah langkah pertama. Pada hari Rabu, dia berkomitmen pada dirinya sendiri dan gereja lokal Kanada “untuk bergerak maju dalam perjalanan persaudaraan dan kesabaran dengan semua orang Kanada, sesuai dengan kebenaran dan keadilan, bekerja untuk penyembuhan dan rekonsiliasi, dan selalu diilhami oleh harapan.”

“Kami menginginkan pembaruan hubungan antara Gereja dan masyarakat adat Kanada, sebuah hubungan yang ditandai oleh cinta yang telah menghasilkan buah yang indah dan luka yang dalam secara tragis yang kami berkomitmen untuk memahami dan menyembuhkannya,” katanya.

Tetapi dia tidak menyebutkan tindakan spesifik apa pun yang ingin dilakukan Takhta Suci.

Trudeau juga mengatakan bahwa kunjungan itu adalah awal dan rekonsiliasi adalah tugas semua orang. “Adalah tanggung jawab kita untuk melihat perbedaan kita bukan sebagai hambatan tetapi sebagai kesempatan untuk belajar dan memahami satu sama lain dengan lebih baik dan melanjutkan pekerjaan.”

___

Liputan keagamaan Associated Press didukung oleh kolaborasi Associated Press dengan The Conversation US, didanai oleh Lilly Endowment Inc. AP bertanggung jawab penuh atas konten ini.