Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kanada “sangat terganggu” oleh pelecehan rasis online terhadap pemainnya setelah pertandingan pembuka Copa America melawan Argentina

Kanada “sangat terganggu” oleh pelecehan rasis online terhadap pemainnya setelah pertandingan pembuka Copa America melawan Argentina

Canada Soccer mengatakan pihaknya “sangat terganggu” dengan pelecehan rasis yang ditujukan kepada salah satu pemainnya setelah pertandingan pembuka Copa America melawan Argentina pada hari Kamis.

Kanada tidak menyebut nama pemain tersebut, namun bek Moise Pompito mendapat komentar rasis di laman Instagramnya setelah timnya kalah 2-0. Pemain berusia 24 tahun itu menarik perhatian setelah melakukan tekel terhadap kapten Argentina Lionel Messi, karena pemain berusia 36 tahun itu mengalami cedera pergelangan kaki.

Messi menerima perawatan setelah tantangan tersebut tetapi diberi izin medis untuk melanjutkan, dan membantu Argentina mencetak gol kedua pertandingan tersebut pada menit ke-88.

Kanada mengutuk pelecehan rasis tersebut dalam sebuah pernyataan yang berbunyi: “Sepakbola Kanada menyadari dan sangat terganggu dengan komentar rasis yang diposting online yang ditujukan kepada seorang pemain di tim nasional putra setelah pertandingan malam ini. “Kami sedang menjalin kontak dengan CONCACAF dan CONMEBOL mengenai masalah ini.”

Pompeo kemudian menanggapi pelecehan tersebut di Instagram, dengan memposting: “Kanada yang indah. Tidak ada ruang untuk BS ini.


Bombeto dan Messi saat pertandingan (Omar Vega/Getty Images)

Juru bicara Meta, pemilik Instagram, mengatakan: “Kami tidak menoleransi pelecehan rasis di Instagram, dan kami telah menghapus komentar ofensif yang ditujukan kepada Moise Pompito.”

Pernyataan CONMEBOL mengatakan: “Kami mengutuk, di mana pun dan di setiap kesempatan, posisi intoleransi yang tersembunyi di balik akun media sosial dalam bentuk ekspresi apa pun.

Dia menambahkan: “CONMEBOL Copa America 2024 adalah turnamen kontinental terbesar dan paling menantang dalam sejarah kami, dan oleh karena itu, hari ini, lebih dari sebelumnya, kami akan mengibarkan bendera untuk melawan segala jenis ekspresi rasis.”

READ  Deebo Samuel terbatas dalam latihan 49ers; Tren ke Arah Positif – NBC Sports Bay Area dan California

Pernyataan CONCACAF menambahkan: “Kami sekarang bekerja dengan Konfederasi dan rekan-rekan kami di CONMEBOL dan FIFA untuk mencari cara menyelidiki akun yang memposting materi rasis.”

memperdalam

Masuk lebih dalam

Messi memulai Copa America dengan satu-satunya cara yang dia tahu: sebagai kapten

Sementara itu, trio Prancis Aurelien Chouamini, Kingsley Coman, dan Randall Kolo-Mwani menjadi sasaran pelecehan rasis di akun media sosial mereka setelah tim nasional mereka kalah di final Piala Dunia dari Argentina pada 2022.

Ada juga laporan nyanyian rasis di jalan-jalan Buenos Aries oleh penggemar Argentina, saat mereka merayakan kemenangan Piala Dunia 2022, dan patung kapten Prancis Kylian Mbappe muncul di media sosial, dengan sekelompok penggemar membawa boneka tiup bertuliskan Mbappe. logo. Label nama dari tali; Yang lain membakar tutup peti mati tiruan yang dihiasi wajah penyerang.

Pertandingan yang digelar pada Kamis malam di Stadion Mercedes-Benz di Atlanta, menampilkan gol-gol yang dicetak oleh Julian Alvarez dari Manchester City dan Lautaro Martinez dari Inter Milan, menghasilkan kemenangan 2-0 dan awal kemenangan bagi pertahanan Argentina di Piala Amerika.

Tim Lionel Scaloni akan menghadapi Chile pada pertandingan grup berikutnya pada hari Selasa, sementara Kanada akan menghadapi Peru pada hari itu juga.

(Foto teratas: Omar Vega/Getty Images)