Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kapal selam Rusia yang baru saja meninggalkan Kuba ‘runtuh’: analis

Kapal selam Rusia yang baru saja meninggalkan Kuba ‘runtuh’: analis

Marinir Rusia memimpin kapal selam bertenaga nuklir Rusia Kazan di pelabuhan Havana, Kuba, pada 12 Juni 2024.
Yamil Laj/AFP melalui Getty Images

  • Kapal angkatan laut Rusia meninggalkan Kuba pada hari Senin setelah kunjungan resmi lima hari.
  • Diantaranya, kapal selam Kazan – dengan kerusakan yang terlihat termasuk lempengan-lempengan yang jatuh.
  • Meski terlihat bobrok, hal itu tidak akan mempengaruhi kinerja kapal selam, kata para ahli kepada BI.

Salah satu kapal selam baru tercanggih Rusia, yang baru saja meninggalkan Kuba, “hancur” dengan kerusakan pada lambungnya, menurut analis OSINT.

Maren Marcos, konsultan manajemen di perusahaan IT Capgemini, membagikan empat foto reaktor bertenaga nuklir Kazan di LinkedIn. surat pada hari Senin.

Marcus mencatat bahwa panel kedap suara “jatuh” dari bagian depan lambung kapal selam. Hal itu akan menghancurkan kemampuan siluman mereka, membuat mereka “sangat” berisik di bawah air dan membuat sonar mereka menyala, katanya.

Dia juga menunjuk pada apa yang dia gambarkan sebagai “celah” di bagian tengah kapal selam.

Dia menambahkan: “Saat berlabuh, penyelam Rusia terlihat di sekitar kapal selam, mungkin mencoba memperbaiki cekungan timah.”

Marcus tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Business Insider.

Namun, pakar militer mengatakan kepada BI bahwa kerusakan yang terlihat pada gambar tersebut adalah hal biasa dan tidak akan mempengaruhi kemampuan operasional kapal selam.

Richard Kouyoumdjian Ingles, petugas Cadangan Angkatan Laut Chili, mengatakan kepada BI bahwa ubin tersebut terbuat dari karet dan bisa lepas dan jatuh.

Hilangnya begitu banyak ubin akan membuat pencarian kapal selam lebih mudah, kata Inglis. Dia menambahkan bahwa foto-foto tersebut hanya menunjukkan sejumlah kecil orang hilang, dan hal ini tidak cukup untuk membuat perbedaan.

READ  Pemotong Penjaga Pantai AS menolak memasuki pelabuhan Kepulauan Solomon, meningkatkan kekhawatiran akan meningkatnya pengaruh China

Dia menambahkan: “Kapal angkatan laut Rusia tidak canggih, dan terkadang tidak dirawat dengan baik, namun ini tidak berarti bahwa bencana besar akan terjadi.”

Jatuhnya ubin seperti itu adalah masalah yang “sangat umum” terjadi di semua angkatan laut, termasuk Amerika Serikat, kata John Hardy, wakil direktur program Rusia di Foundation for Defense of Democracies, kepada BI.

Sementara itu, Mark Seay, mantan penyelam Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang menolak memberikan nama belakangnya, dengan alasan crossover terkait pekerjaan, mengatakan kapal tersebut tampaknya mengalami kerusakan operasional tetapi tetap mampu menjalankan perannya.

“Jadi kemungkinan besar dia akan melanjutkan pelatihannya,” katanya kepada BBC.

Kapal “Kazan”, bersama dengan tiga kapal permukaan Rusia, meninggalkan pelabuhan Havana di Kuba pada hari Senin setelah kunjungan resmi lima hari yang mencakup manuver militer terjadwal di Samudera Atlantik. Menurut Associated Press.

Tujuan berikutnya tidak jelas, meskipun para pejabat AS mengatakan beberapa hari yang lalu bahwa kapal tersebut mungkin akan singgah di Venezuela, menurut Associated Press.

Amerika Serikat dan sekutu Baratnya telah mengkhawatirkan kapal selam kelas Kazan yang relatif baru selama bertahun-tahun.

Mereka menyebutkan kemampuannya untuk menyerang sasaran di darat dan laut tanpa peringatan, serta kemampuannya untuk menyembunyikan diri.

Seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa Rusia mengirimkan kapal perang ke Kuba adalah upaya untuk menunjukkan bahwa angkatan lautnya masih merupakan kekuatan dunia meskipun mengalami kerugian besar di laut sekitar Ukraina, Associated Press melaporkan awal bulan ini.