Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kartu kuning untuk calon presiden terdepan Indonesia

Kartu kuning untuk calon presiden terdepan Indonesia

Pengarang: Liam Common, ANU

Jika Anda menikmati menonton tim lawan bertarung satu sama lain untuk hasil imbang tanpa gol, maka sepak bola adalah permainan untuk Anda. Jika tidak, politik Indonesia seringkali akan menghasilkan hasil yang sama.

FIFA mencabut hak Indonesia untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 2023 di tengah perselisihan domestik atas keikutsertaan tim U-20 Israel, yang merugikan perekonomian Indonesia jutaan dalam kegiatan ekonomi. Negara ini menjadi tuan rumah turnamen FIFA pertamanya, dan menyatukan koalisi politik di belakang pemerintahan Presiden Joko Widodo—yang tidak melakukan apa pun yang berarti untuk memajukan keadilan bagi rakyat Palestina.

Melawan Indonesia untuk U-20 akan menjadi keuntungan bagi pariwisata karena ekonomi pulih dari pandemi. Menteri Pariwisata Sandhyaka Uno memperhitungkan industri ini Kerugian sebesar USD 247 juta terjadi. Kurang dari setahun setelah polisi menindak massa yang tidak tertib menghancurkan stadion di Jawa Timur dan menewaskan 135 orang, kancah sepak bola terbesar di Indonesia kehilangan kesempatan untuk mendapatkan berita bagus.

Keberatan atas partisipasi Israel datang dari ujung yang berlawanan dari spektrum politik Indonesia, dengan sayap kanan anti-pemerintah Islam berpendapat bahwa partisipasi Israel melanggar sikap diplomatik pro-Palestina Indonesia dan melukai sentimen Muslim. Ini tidak cukup untuk membuat pemerintah bersikap defensif: organisasi-organisasi Islam utama yang dekat dengan pemerintah dan bahkan duta besar Palestina untuk Indonesia mendukung kontes yang telah lama direncanakan oleh Israel.

Oposisi terhadap partisipasi Israel dengan alasan yang seolah-olah anti-kolonial dari partai nasionalis PDI-P, yang berafiliasi dengan Presiden Widodo, membuat masalah ini menggemparkan secara politik. Pemimpin partai dan mantan pemimpin Meghwati Sukarnoputri memerintahkan para pemimpin lokal dari partainya untuk diam. Kami menentang intervensi tim Israel. Salah satu kepala daerah tersebut adalah Kanjar Pranovo, Gubernur Jawa Tengah yang dianggap sebagai calon terdepan untuk memenangkan pemilihan presiden Februari 2024. Saat Kanjar, yang mengincar pencalonan presiden dari partai, berusaha membuktikan bonafiditasnya sebagai pelayan terpercaya PDI-P, dia secara resmi mengikuti garis partai, dengan keras memprotes agar tim Israel tidak bermain.

READ  Aturan lisensi baru Indonesia: Google, Twitter belum mendaftar untuk aturan lisensi baru Indonesia, tunjukkan catatan kementerian

Ganjar telah lulus ujian kesetiaan Megawati, meskipun dengan mengorbankan posisinya sendiri di antara para pemilih—dan dengan Presiden Widodo yang sangat ingin melihat seorang pria yang ramah memenangkan pemilihan 2024, pemerintahnya telah membela keikutsertaan Israel dalam kompetisi tersebut sampai mendapatkan FIFA. Kaki dingin. Jajak pendapat yang diambil setelah pembatalan U-20 menunjukkan penurunan popularitas Kanjar yang signifikan. Sama seperti Widodo yang dikatakan bersiap untuk mengalahkan lawannya dalam pemilu 2014 dan 2019, Prabowo, pada 2024, Kanjar kini tertinggal tipis dari Menteri Pertahanan Prabowo Subianto yang bangkit kembali. PDI-P yang selama ini digembar-gemborkan Prabowo dengan ide tiket persatuan, kini melanjutkan pembicaraan koalisi dengan kandidatnya dan posisi tawarnya melemah secara signifikan.

Selain memperkenalkan catatan ketidakpastian dalam pemilihan presiden, bencana FIFA menegaskan realitas politik era Widodo: hubungan dengan partai presiden sendiri, PDI-P, tegang dan transaksional. Sejak Widodo menjadi presiden, Megawati melihat rasa tidak berterima kasih presiden atas dukungannya dan penolakannya terhadap tuntutannya untuk mengontrol kebijakan dan keputusan personel. Keretakan antara pemerintah dan PDI-P atas Piala Dunia menunjukkan betapa berbedanya kepentingan dia dan partainya, setelah membangun basis kekuatan independen di antara para pemilih selama masa kepresidenannya dan sekarang dalam birokrasi dan pembentukan pertahanan. Faksi pro-Widodo terkadang terlibat pertarungan politik dengan PTI-P dan yang berafiliasi dengan Megawati.

Biasanya terjadi di balik layar. Apa yang baru tentang kontroversi U20 adalah bahwa hal itu mewakili contoh yang relatif jarang dari seorang presiden yang terlibat dalam pertempuran kebijakan dengan PDI-P dan dikalahkan secara terbuka. Peringkat persetujuan Widodo masih berkisar sekitar 75 persen. PTI-P telah mencapai kesuksesan besar dalam menunjukkan keinginannya untuk mempertahankan pengaruhnya demi keuntungannya sendiri, sebuah ujian kesetiaan di mana Kanjar merasa telah gagal ketika Widodo mengejar kepentingan politik dan prioritas kebijakannya sendiri sebagai presiden.

READ  My Southeast Asia Ventures: Magang di Indonesia Saya Adalah 'Hadiah Besar' Berkat Hubungan Dekat Saya dengan Kolega

Jika ada hikmahnya kegagalan ini, terungkap pragmatisme publik Indonesia. Setelah kontes dibatalkan, perdebatan tentang pengorbanan yang dilakukan atas nama solidaritas dengan Palestina didominasi bukan oleh kemenangan, tetapi oleh hilangnya manfaat ekonomi dan hilangnya kesempatan untuk bersinar dalam sorotan internasional. Keunggulan atas Indonesia.

Seperti yang baru-baru ini diingatkan oleh analis kebijakan luar negeri Indonesia Andrew Mandong kepada pengamat Barat, ‘[s]Melihat Indonesia sebagai “negara mayoritas Muslim” tidak cukup untuk menjelaskan sikap Indonesia terhadap dunia di luar perbatasannya. Elit Indonesia telah membuat kesalahan dengan melihat atau bereaksi untuk memperoleh keuntungan elektoral dengan mengecualikan Israel, bahkan jika itu mengancam kredibilitas U20.

Bahkan di Indonesia, di mana para pemilihnya tumbuh secara sadar Islamis, politik negara masih bisa mengalahkan agama.

Liam Common adalah Peneliti di Biro Penelitian Ekonomi Asia Timur di Universitas Nasional Australia.