Oktober 5, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kasus Covid-19, pengujian, dan berita Omicron: pembaruan langsung

Kasus Covid-19, pengujian, dan berita Omicron: pembaruan langsung

kredit…Libby Marsh untuk The New York Times

Dengan epidemi yang memasuki fase baru di Amerika Serikat, yang ditandai dengan lebih sedikit tindakan pencegahan dan peningkatan yang lebih mudah menular Subvarian Omikron BA.2pemerintahan Biden mulai menekankan pentingnya mengurangi risiko penularan aerosol dalam ruangan, pendorong utama pandemi.

Badan Perlindungan Lingkungan baru-baru ini merilis Panduan Ahli untuk Manajer Bangunan, Kontraktor, dan Pemilik Bisnis, dalam dua halaman: Rekomendasi yang telah mengkodifikasikan praktik terbaik dalam ventilasi, pemurnian udara, dan desinfeksi udara dari pakar akademis dan lembaga federal dalam dua tahun terakhir. Badan tersebut mengatakan implementasi dapat diamankan dengan dana federal dari $1,9 triliun dana talangan AS Itu Presiden Biden Ditandatangani menjadi undang-undang setahun yang lalu.

Dr. Alondra Nelson, kepala Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih, mengatakan pekan lalu bahwa arahan tersebut merupakan bagian dari inisiatif yang disebut Tantangan Udara Bersih dalam Bangunan. Dalam posting blog berjudul, “Mari bersihkan udara dari covidDia mengutip pedoman dan berkata, ‘Sekarang, kita semua perlu bekerja secara kolektif untuk membuat teman, keluarga, tetangga, dan kolega kita menyadari apa yang dapat kita lakukan atau minta untuk membuatnya lebih aman berada di dalam ruangan bersama. “

“Selama beberapa dekade, orang Amerika telah menyerukan agar air bersih mengalir dari keran kami dan membatasi polusi ke cerobong asap dan pipa knalpot kami,” tulisnya dalam postingan tersebut. “Sudah saatnya udara dalam ruangan yang bersih dan sehat juga menjadi harapan kita semua.”

Otoritas kesehatan federal AS pada awalnya lambat untuk mengidentifikasi penularan virus melalui udara. Baru pada Oktober 2020, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyadari bahwa virus Terkadang bisa mengudara, lama setelah banyak ahli penyakit menular memperingatkan bahwa virus corona ditransmisikan dalam partikel kecil di udara. Para ilmuwan telah menyerukan fokus yang lebih besar untuk mengatasi bahaya ini selama lebih dari setahun.

READ  Ukraina meminta lebih banyak bantuan karena memblokir Rusia di timur

Inisiatif ini adalah “masalah yang sangat besar,” kata William Bahnflith, profesor arsitektur di Penn State University dan ketua satuan tugas epidemiologi di American Society of Heating, Refrigerating, and Air Conditioning Engineers. “Ini adalah awal yang seringkali merupakan bagian tersulit.”

Masyarakat, yang berakar pada awal munculnya gedung pencakar langit di akhir abad ke-19, adalah komunitas teknis nirlaba global yang, antara lain, mengembangkan standar kualitas udara dalam ruangan yang disepakati yang dirujuk dalam kode bangunan AS.

Gugus tugas Dr. Bahnflith dibentuk ketika pandemi mulai melanda dunia pada Maret 2020, dan rekomendasi federal baru mengikuti panduannya dengan cermat. Dia mengatakan pandemi telah memberikan dorongan pada upaya yang telah lama ditunggu-tunggu untuk meningkatkan standar kualitas udara “rata-rata” negara itu untuk bangunan, mencatat bahwa standar saat ini telah gagal melindungi orang dari infeksi virus corona.

Virus dapat ditularkan melalui beberapa cara. Pada awal pandemi, pejabat kesehatan berasumsi bahwa virus corona ditularkan terutama melalui tetesan yang dikeluarkan saat batuk atau bersin, seperti influenza, atau mungkin melalui kontak dengan permukaan yang terkontaminasi. Tetapi banyak ilmuwan telah menunjukkan semakin banyak bukti bahwa virus corona ditularkan melalui udara, menyebar dalam partikel kecil yang mengambang tanpa tujuan di ruang dalam ruangan.

Lebih dekat ke sistem penilaian masker berkualitas tinggiyang bahan filter berteknologi tinggi memerangkap setidaknya 94 hingga 95 persen partikel paling berbahaya (N95, KN95, dan KF94), filter yang digunakan dalam sistem ventilasi gedung memiliki apa yang dikenal sebagai Peringkat MERV. Semakin tinggi peringkat, yang berkisar dari 1 hingga 16, semakin baik filter dalam menjebak partikel.

Pedoman federal baru menyarankan bangunan untuk meningkatkan ke setidaknya filter MERV 13, yang menjebak 85 persen atau lebih partikel berbahaya. Sebelum pandemi, banyak bangunan menggunakan filter MERV 8, yang tidak dirancang untuk melawan infeksi.

READ  Presiden Meksiko menggandakan perbandingan Hitler dengan seorang analis Yahudi setelah protes

Jauh sebelum pandemi menyebar, penelitian menunjukkan bahwa kualitas udara dalam ruangan memengaruhi kesehatan pelajar dan pekerja. Harvard belajar Dari lebih dari 3.000 pekerja, mereka menunjukkan bahwa cuti sakit meningkat 53 persen di antara karyawan di area yang berventilasi buruk. Ventilasi yang lebih baik juga dikaitkan dengan nilai ujian yang lebih baik dan lebih sedikit ketidakhadiran di sekolah.

“Meningkatkan udara dalam ruangan memiliki manfaat di luar Covid-19,” tulis Dr. Nelson. “Ini akan mengurangi risiko terkena flu, pilek, atau penyakit lain yang menyebar melalui udara, dan mengarah pada hasil kesehatan yang lebih baik secara keseluruhan.”

revisi:

27 Maret 2022

Karena kesalahan editorial, versi sebelumnya dari artikel ini salah mengeja ukuran dana talangan AS yang ditandatangani oleh Presiden Biden tahun lalu. Itu $1,9 triliun, bukan $1,9 miliar.