Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Keadilan bencana stadion Piala Dunia U-20 Indonesia hilang |  Berita Piala Dunia

Keadilan bencana stadion Piala Dunia U-20 Indonesia hilang | Berita Piala Dunia

Orang-orang Indonesia yang mencintai sepak bola gelisah setelah negara mereka dicabut haknya untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 oleh FIFA, badan pengatur olahraga tersebut, menyusul keberatan lokal terhadap partisipasi tim Israel.

Indonesia dijadwalkan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 di Bali pada akhir Mei, tetapi ketika tim muda Israel lolos ke turnamen tersebut, Indonesia yang sangat pro-Palestina menghadapi dilema olahraga yang dengan cepat berubah menjadi politik.

Namun, beberapa orang di Indonesia mengatakan kontroversi Piala Dunia sepak bola remaja telah mengalihkan perhatian dari masalah yang lebih mendesak: keadilan bagi 135 orang yang tewas dalam bentrokan lapangan sepak bola di Jawa Timur, Indonesia, akhir tahun lalu.

Para kritikus mengatakan Indonesia seharusnya tidak dianggap sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20 setelah tragedi stadion Kanjuruhan, salah satu bencana terburuk dalam sejarah sepak bola.

“Pihak berwenang telah melakukan segala yang mereka bisa untuk menghindari keadilan, baik secara pidana maupun perdata, dan mempermainkan nyawa ratusan orang,” kata seorang ayah yang kehilangan dua anaknya dalam bencana stadion.

“Mengapa ada orang yang berpikir bahwa keadilan harus diberikan kepada jiwa orang mati dan keluarga mereka ketika Piala Dunia dibiarkan berlangsung?

Indonesia tersingkir sebagai tuan rumah

FIFA mengeluarkan pernyataan minggu ini Mengutip “keadaan saat ini”. Alasan tersingkirnya Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia FIFA U-20 2023.

Tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan oleh FIFA, dan negara tuan rumah alternatif akan diumumkan sesegera mungkin.

Tetapi setelah politisi Indonesia dan kelompok konservatif mengutuk penyertaan Israel di Piala Dunia U-20, Gubernur Bali Wayne Koster meminta menteri pemuda dan olahraga negara itu Zainuddin Amali pada bulan Maret untuk melarang tim Israel berpartisipasi. Untuk menghormati sikap diplomasi Indonesia terhadap Palestina.

READ  Inpex bergabung dengan proyek panas bumi Rajapasa di Indonesia

“[There is no] Hubungan diplomatik antara Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Israel. Kami minta Pak Menteri mengambil kebijakan pelarangan tim Israel berlaga di Bali,” tulis Koster pada 14 Maret lalu.

Pesepakbola Australia Robbie Casper, yang bermain sepak bola profesional di Indonesia selama delapan tahun, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa keputusan untuk memindahkan turnamen tersebut adalah “bencana bagi negara dan bencana bagi olahraga”.

“Orang Indonesia sangat bergairah dengan sepak bola, dan saya tahu betapa dalamnya perasaan ini,” kata Caspar, presiden Institut Indonesia, sebuah lembaga swadaya masyarakat di Perth, Australia.

Seorang pria berjalan melewati spanduk FIFA U-20 World Cup di luar kantor konfederasi sepak bola Indonesia di Jakarta pada 30 Maret 2023. [Willy Kurniawan/Reuters]

“Kolonialisasi” Israel atas Palestina

Seorang agen politik senior Indonesia, berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sikap pemerintah terhadap Israel didasarkan pada konstitusi Indonesia tahun 1945, yang menyatakan bahwa “segala bentuk kolonialisme di dunia harus dihapuskan.”

Kolonialisme mengacu pada pendudukan Israel atas wilayah Palestina di Indonesia.

“Tidak mudah untuk meminta Indonesia sebagai negara memiliki hubungan diplomatik dengan Israel,” kata politikus itu.

Presiden Indonesia Joko Widodo mencoba untuk mendamaikan kedua belah pihak, dengan presiden Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Erik Tohir dan Menteri Negara BUMN Indonesia melakukan perjalanan ke Zurich, Swiss untuk bertemu dengan perwakilan FIFA. secara langsung

“Mencari solusi untuk sepak bola Indonesia tidak akan mudah; Saya akan mencoba yang terbaik. Tolong doakan kami,” kata Dohir kepada media sebelum berangkat ke misi naas itu.

Tohir terpilih sebagai presiden PSSI pada bulan Februari tepat ketika pemerintah berusaha untuk mereformasi sepak bola Indonesia setelah runtuhnya Stadion Kanjuruhan yang menghancurkan di kota Malang Jawa Timur pada tanggal 1 Oktober yang menewaskan 135 penonton.

Pada malam yang menentukan itu, setelah invasi lapangan terlihat di akhir pertandingan sepak bola yang diperebutkan dengan sengit antar tim, polisi menembakkan gas air mata ke lapangan dan tanah.

READ  Indonesia sedang menyelidiki Google atas sistem pembayaran App Store-nya

Dalam kekacauan berikutnya, penggemar bergegas keluar — beberapa di antaranya dikunci — menyebabkan daya tarik yang mematikan.

Keluarga dari 135 orang yang tewas marah dan kecewa pada pertengahan Maret. Dua petugas polisi dibebaskan dan seorang lainnya dijatuhi hukuman 18 bulan penjara. Temuan itu menyusul penyelidikan yang dirusak oleh tuduhan intimidasi.

Dua pejabat saingan dipenjara, meskipun komisi penyelidikan yang dibentuk oleh Widodo menyimpulkan bahwa gas air mata adalah penyebab utama kerumunan. Badan HAM Indonesia sampai pada kesimpulan yang sama. Kelompok hak asasi mengatakan penggunaan gas air mata yang dilarang oleh FIFA di dalam stadion “tidak pandang bulu” dan “berlebihan”.

Sang ayah, yang kehilangan dua anak pada malam itu di bulan Oktober, percaya bahwa kekalahan Indonesia di Piala Dunia adalah pembalasan atas kesalahannya dalam menangani tragedi di Stadion Kanjuruhan.

“Saya percaya pada penghakiman Tuhan, dan saya percaya itu benar-benar penghakiman-Nya untuk mereka semua,” kata sang ayah kepada Al Jazeera tanpa menyebut nama karena dia dalam program perlindungan saksi. Malang.

“Rupanya jiwa orang mati – dan Tuhan – tidak setuju,” katanya.

Fokus pada korban

Imam Hidayat, seorang pengacara yang mewakili beberapa keluarga korban Kanjuruhan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa federasi sepak bola Indonesia harus fokus pada hasil dan proses peradilan yang sedang berlangsung daripada menggelar karpet merah untuk Piala Dunia.

FIFA juga harus sadar betul menjadi tuan rumah acara di Indonesia terlebih dahulu, dan tidak “megah”.

Seorang polisi anti huru hara menembakkan gas air mata setelah pertandingan sepak bola Liga 1 BRI antara Arema vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan di Malang, Provinsi Jawa Timur, Indonesia pada 2 Oktober 2022, yang menewaskan 135 orang. [File: Antara Foto. Antara Foto/Ari Bowo Sucipto/via Reuters]

Bahkan jika kemarahan atas tim Israel saat ini dianggap “sangat menarik”, pertanggungjawaban atas kematian di stadion harus tetap menjadi fokus pemerintah dan federasi sepak bola, tambahnya.

PSSI tidak menanggapi permintaan komentar atas keputusan FIFA tersebut.

READ  Persaingan internasional yang ketat di industri furnitur mendorong meningkatnya daya saing Himki Indonesia

FIFA sempat menyebut Tragedi Kanjuruhan dalam pernyataan resmi hasil Piala Dunia.

“Terlepas dari keputusan ini, FIFA ingin menggarisbawahi bahwa pihaknya berkomitmen untuk aktif membantu PSSI dalam proses transformasi sepak bola Indonesia pascatragedi yang terjadi pada Oktober 2022, dengan kerja sama yang erat dan dengan dukungan pemerintahan Presiden Widodo.”

Bagi Casper, mantan pemain sepak bola profesional, keputusan FIFA merampas kesempatannya untuk saling menghargai permainan indah Indonesia.

“Orang Indonesia mencintai sepak bola mereka dan ketika tim nasional bermain, Anda benar-benar dapat merasakan seluruh negara bersatu dengan tema yang sama,” jelas Casper.

“Mereka sudah merencanakan ini sejak lama dan dari sudut pandang mantan pemain, Indonesia akan memiliki Piala Dunia yang fantastis,” katanya.

“Sayangnya politik dan olahraga tidak boleh bercampur dan sekarang mereka memiliki konsekuensi bencana.”