Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kebakaran besar Kuba memicu kekhawatiran akan ketidakstabilan bahkan saat api padam | Kuba

Sebuah sambaran petir, serangkaian ledakan berapi-api yang begitu besar sehingga dapat terlihat 65 mil jauhnya di Havana, dan bau belerang yang busuk.

Kebakaran lima hari di fasilitas penyimpanan minyak utama Kuba terjadi di Matanzas Dibangkitkan oleh kilat pada Jumat malam. Selama hari-hari berikutnya, api menyebar “seperti obor Olimpiade” ke tiga tangki lain yang berisi ratusan ribu kaki kubik bahan bakar, menurut gubernur daerah itu, Mario Sabines.

Hanya pada hari Selasa kebakaran hutan akhirnya terjadi terkendali. Pada saat itu, itu telah menewaskan sedikitnya satu orang dan melukai 125 lainnya, memberikan pukulan besar bagi infrastruktur energi Kuba.

Saat asap memudar, spekulasi meningkat bahwa itu – dan pemadaman listrik yang pasti akan mengikuti – dapat lebih lanjut mengacaukan “Revolusi Kuba,” yang sudah berada di salah satu momen paling berbahaya dalam 63 tahun sejarahnya.

Jutaan orang Kuba – terutama mereka yang tinggal di daerah pedesaan – telah hidup selama berbulan-bulan dalam pemadaman listrik harian yang berlangsung berjam-jam. Di panasnya bulan Agustus, makanan cepat busuk dan tidur menjadi hampir mustahil.

Situasi tegang: dorongan langsung ke Protes yang belum pernah terjadi sebelumnya musim panas lalu Listrik padam selama 12 jam.

Di Matanzas, Odaliz Medina Peña, 60, mengatakan bahwa dia telah lama memiliki kebiasaan memasak sarapan, makan siang dan makan malam saat fajar untuk mengantisipasi pemadaman listrik.

“Anda harus beradaptasi dan melihat apakah negara dapat menyelesaikan situasi. Ketika hal seperti ini terjadi, semua orang berkumpul – karena jika Kuba memiliki satu hal, itu adalah kemanusiaan.”

Tetapi dengan kabut asap beracun yang menyebar di sebagian besar sinar matahari Havana selama akhir pekan, perasaan di ibu kota menjadi kurang tenang.

READ  Badan Keamanan Federal Rusia menahan pemimpin separatis pro-Rusia yang mengklaim Ukraina
Seorang penduduk duduk di tembok laut Malecon saat asap membubung di latar belakang api.
Seorang penduduk duduk di tembok laut saat asap membubung di latar belakang api. Foto: Ismail Francisco/Associated Press

“Saya takut dengan awan yang mengerikan ini dan saya khawatir dengan pemadaman listrik,” kata Adeline Sardenas, 29, yang sedang hamil delapan bulan. “Bagaimana negara akan menangani ini?”

Para pejabat tidak mengatakan berapa banyak minyak mentah, solar dan bahan bakar yang hilang dalam kebakaran itu, tetapi Kuba sudah bersiap untuk krisis energi yang bahkan lebih parah.

Pengiriman minyak dari Venezuela telah berkurang karena sekutu Amerika Selatan Kuba itu berjuang untuk menyuling minyak yang cukup untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Selain itu, tingginya harga minyak dunia akibat perang di Ukraina membuat Kuba kesulitan untuk membelinya di pasar dunia.

Tetapi para analis mengatakan bahwa Pukulan satu-dua dari Covid, yang menutup pariwisata pada tahun 2020 dan 2021, dan sanksi AS Itu sangat menentukan.

“Arus masuk valuta asing ke Kuba hampir setengahnya antara 2018 dan 2021,” kata Emily Morris, ekonom pembangunan di University College London. “Meskipun memotong pasokan bahan bakar dan makanan ke tingkat minimum, pada tahun 2021 mereka menyumbang lebih dari setengah total pengeluaran impor, dengan pemotongan yang lebih tajam di semua impor lainnya, termasuk suku cadang, input produksi, peralatan modal, dan barang konsumsi, jadi Anda dapat melihat efek yang menghancurkan yang akan terjadi.”

Meskipun kampanye Joe Biden berjanji untuk membalikkan “kebijakan Trump yang telah merugikan Kuba dan keluarga mereka”, sebagian besar kampanye “tekanan maksimum” pemerintahan Trump terhadap pulau itu tetap ada.

Kapal tanker minyak Venezuela menuju Kuba terus menghadapi sanksi. Analis mengatakan ini memaksa Al Jazeera membayar mahal untuk pengiriman.

Sementara Venezuela dan Meksiko mengirim tim khusus dan lebih dari seratus ton busa pemadam kebakaran, Amerika Serikat menawarkan bantuan teknis. “Amerika Serikat sejauh ini telah memberikan nomor telepon darurat otoritas lokal,” Johana Tablada, wakil direktur urusan Amerika di Kementerian Luar Negeri Kuba, menulis di Twitter.

Fulton Armstrong, yang telah menjadi analis top komunitas intelijen AS di Amerika Latin, mengatakan ada “kekhawatiran di antara para pendukung kembalinya ke proses normalisasi Presiden Obama bahwa [Biden] Pemerintah berharap…terutama bahwa kekuasaan dan masalah lain akan menjadi ujian bagi “sistem” untuk gagal.

Bahkan sebelum kebakaran, pemodelannya memperkirakan “kehancuran total” jaringan listrik pulau itu musim panas ini, kata Jorge Peñon, direktur Program Energi dan Lingkungan Austin di Amerika Latin dan Karibia Universitas Texas.

Dia juga mencatat bahwa sebuah kapal tanker Rusia yang membawa 115.000 ton minyak dijadwalkan berlabuh di pelabuhan Matanzas akhir pekan ini. “Kemana dia pergi?”