Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kebanyakan orang Amerika tidak yakin bagaimana Xi China akan menangani urusan dunia

Kebanyakan orang Amerika tidak yakin bagaimana Xi China akan menangani urusan dunia

  • Jajak pendapat Pew Research Center menemukan bahwa kebanyakan orang Amerika yang disurvei tidak terlalu percaya bahwa Presiden China Xi Jinping “akan melakukan hal yang benar dalam urusan dunia.”
  • Studi tersebut menemukan bahwa 13% orang Amerika mengatakan mereka belum pernah mendengar tentang Xi — yang meningkat menjadi 27% di antara peserta berusia 18 hingga 29 tahun.
  • Namun, survei menemukan, lebih dari separuh orang di Amerika Serikat mengatakan kedua negara dapat bekerja sama dalam kebijakan perdagangan dan ekonomi, serta pertukaran pelajar.

Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela KTT Pemimpin G20 di Bali, Indonesia, pada 14 November 2022.

Kevin Lamarck | Reuters

Sebagian besar orang dewasa AS yang disurvei mengatakan mereka tidak terlalu yakin bahwa Presiden China Xi Jinping “akan melakukan hal yang benar dalam urusan dunia,” menurut jajak pendapat Pew Research Center yang dirilis Rabu.

Survei menemukan bahwa terlepas dari pesimisme ini, lebih dari separuh orang di Amerika Serikat mengatakan kedua negara dapat bekerja sama dalam kebijakan perdagangan dan ekonomi.

Studi tersebut, yang mencakup lebih dari 3.500 orang dewasa AS antara 20 dan 26 Maret, muncul ketika ketegangan antara AS dan China telah meningkat ke titik interaksi bilateral yang terbatas. Menekan Beijing adalah salah satu dari sedikit topik dengan dukungan bipartisan yang kuat di Amerika Serikat

Sementara itu, Xi telah mengkonsolidasikan kekuatannya di Tiongkok dan berupaya meningkatkan pengaruh global Tiongkok.

Pada bulan Maret, China menengahi pemulihan hubungan diplomatik antara saingan Timur Tengah Arab Saudi dan Iran. Beijing sejauh ini menolak untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, sambil menyerukan pembicaraan damai.

READ  Vatikan: Paus setuju untuk meninggalkan rumah sakit, pizza, membaptis anak itu

Tidak jelas seberapa sadar responden Pew tentang peristiwa dan perkembangan global semacam itu.

Studi tersebut menemukan bahwa 13% orang Amerika yang mengambil bagian dalam survei tersebut mengatakan bahwa mereka belum pernah mendengar tentang Xi — persentase yang meningkat menjadi 27% di antara responden berusia 18 hingga 29 tahun.

Namun, sebagian besar responden berpandangan pesimistis: hampir setengah, atau 47%, mengatakan mereka “tidak percaya sama sekali” pada Xi yang menangani urusan dunia dengan baik, sementara 30% lainnya mengatakan mereka “tidak terlalu percaya diri”.

Laporan tersebut menyatakan bahwa sekitar tiga perempat responden mengatakan bahwa China tidak memperhitungkan kepentingan negara-negara seperti Amerika Serikat, dan bahwa China ikut campur dalam urusan negara lain.

Lebih dari separuh responden mengatakan bahwa China tidak berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas dunia.

Ini secara langsung bertentangan dengan narasi Beijing bahwa ia adalah kontributor bagi perdamaian dunia dan pembangunan ekonomi.

China telah menyumbang lebih dari 15% dari PDB global dalam beberapa tahun terakhir, menurut data Bank Dunia. Pada tahun 2010, Cina mengambil alih Jepang menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia, hanya di belakang Amerika Serikat

Tahun ini, Kementerian Luar Negeri China menerbitkan makalah yang menyoroti keterlibatan AS dalam “Banyak perang di luar negeri” dan mengklaim aliansi AS di kawasan Asia-Pasifik Itu berarti “merusak perdamaian”.

Kerja sama antara Amerika Serikat dan China dalam masalah ekonomi adalah salah satu dari dua bidang yang paling optimistis bagi responden Pew.

Lebih dari setengah mengatakan kedua negara dapat bekerja sama dalam kebijakan perdagangan dan ekonomi, kata laporan itu, tanpa merinci pertanyaan tentang kebijakan khusus.

Pew menemukan bahwa satu-satunya kategori lain di mana lebih dari separuh responden mengatakan kedua negara dapat bekerja sama adalah program pertukaran pelajar.

READ  Ledakan besar di pabrik mekanik dekat Moskow

Jumlah pelajar China di Amerika Serikat dan pelajar Amerika yang belajar di China menurun tajam selama pandemi Covid. Itu adalah cerminan dari penurunan umum dalam perjalanan dua arah yang belum meningkat secara signifikan, Menurut sebuah laporan Itu diterbitkan minggu lalu oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional, sebuah organisasi penelitian kebijakan bipartisan dan wadah pemikir yang berbasis di Washington, DC.

Laporan tersebut ditulis bersama oleh Scott Kennedy, ketua CSIS di China Business and Economics, dan Wang Jesse, ketua pendiri Institute for International Strategic Studies di Universitas Peking.

Baca lebih lanjut tentang mobil listrik dari CNBC Pro

Dalam kunjungan ke China dalam 12 bulan terakhir, Kennedy mengatakan orang-orang yang dia temui mengatakan kepadanya bahwa Washington sepenuhnya bertanggung jawab atas memburuknya hubungan AS-China, dan bahwa China masih berada di jalur yang tak terelakkan untuk menjadi kekuatan besar.

China secara umum diperkirakan akan menyusul Amerika Serikat sebagai ekonomi terbesar dunia di tahun-tahun mendatang.

Satu narasi yang mengakar kuat di China, dan sering dikutip oleh Xi, adalah bahwa Partai Komunis China yang berkuasa memimpin negara “di sisi kanan sejarah” dan keluar dari abad ke-19. “penghinaan” oleh imperialis Barat.

Responden Pew sebagian besar tidak melihat area kerja sama potensial antara Amerika Serikat dan China.

Dari lima bidang yang disurvei, tiga terlihat lebih dari separuh responden menyatakan pesimisme: penyelesaian konflik internasional, kebijakan perubahan iklim, dan penanganan penyebaran penyakit menular.

“Saya tidak tahu apa yang bisa kami kerjakan dengan mereka. Tentu bukan iklimnya,” kata laporan Pew, mengutip seorang wanita berusia 25 tahun yang tidak disebutkan namanya yang berpartisipasi dalam kelompok fokus.

READ  Pengadilan PBB menghalangi Venezuela mengubah kendali Guyana atas wilayah yang disengketakan

Pemerintahan Biden mengatakan Amerika Serikat bersaing dengan China, dan telah memberlakukan larangan ekspor teknologi semikonduktor penting ke China. Ini terjadi setelah tarif yang diberlakukan oleh administrasi Trump pada barang-barang China dan daftar hitam raksasa telekomunikasi China Huawei.

Sebuah survei Pew baru-baru ini menemukan bahwa hampir setengah dari orang yang disurvei di Amerika Serikat mengatakan China mendapatkan lebih banyak dari perdagangan bilateral, dan lebih dari 80% mengatakan kekuatan teknologi China yang berkembang adalah masalah serius — jika tidak sangat serius — bagi Amerika Serikat.

Xi dan Presiden Joe Biden bertemu langsung pada November untuk pertama kalinya sejak Biden menjabat. Namun menurut catatan publik, kedua pemimpin belum berbicara sejak AS menembak jatuh balon mata-mata China di wilayah udara AS pada Februari.

Kecelakaan balon menyebabkan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menunda perjalanannya ke Beijing. Sumber mengatakan kepada CNBC pekan lalu bahwa pejabat senior dari Departemen Perdagangan akan mengunjungi China sebagai bagian dari upaya meletakkan dasar untuk potensi perjalanan Sekretaris Gina Raimondo akhir tahun ini.

— Kayla Tosh dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.

Politik CNBC

Baca lebih lanjut dari liputan politik CNBC: