April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

“Kegilaan”: Penanganan Netanyahu terhadap hubungan AS di bawah mikroskop setelah pemungutan suara di PBB |  Benyamin Netanyahu

“Kegilaan”: Penanganan Netanyahu terhadap hubungan AS di bawah mikroskop setelah pemungutan suara di PBB | Benyamin Netanyahu

Penanganan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu terhadap hubungan dengan pemerintahan Biden, yang mendorong Amerika Serikat pada hari Senin untuk menolak memveto resolusi gencatan senjata di Dewan Keamanan PBB, telah mendapat kritik tajam dari para komentator Israel.

Setelah Amerika Serikat abstain dalam pemungutan suara tersebut, kolumnis terkemuka di media Israel mengutuk meningkatnya perselisihan antara Netanyahu dan Presiden AS Joe Biden.

Meskipun Netanyahu, yang mengalami penurunan tajam dalam dukungan masyarakat sejak serangan mendadak Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan, telah lama menjadi sasaran sebagian besar komentator Israel, hal ini terjadi di beberapa kalangan setelah AS abstain. Dewan Keamanan hampir menimbulkan sinisme. Dan penghinaan.

Sentimen ini didorong oleh kesadaran yang kuat dalam masyarakat Israel akan pentingnya hubungan AS-Israel dalam hal bantuan keuangan, penjualan senjata, dan dukungan diplomatik yang diberikan oleh Washington, termasuk seringnya hak veto atas nama Israel di Dewan Keamanan. .

Keputusan Washington untuk tidak menggunakan hak vetonya terjadi setelah pada akhir pekan di mana para pejabat AS mengatakan bahwa mereka berbicara tanpa henti dengan rekan-rekan Israel mereka untuk memperingatkan mereka sebelumnya, hal ini menunjukkan bahwa keputusan Netanyahu untuk membatalkan kunjungan delegasi AS setelah pemungutan suara tersebut lebih diperhitungkan daripada keputusan sebelumnya. hasil yang mengejutkan.

Dalam surat kabar berbahasa Ibrani Maariv, Ben Caspit menggambarkan pendekatan Perdana Menteri Israel sebagai “delusi”, “gila”, dan “mengerikan,” dan menambahkan: “Orang ini membahayakan kita semua: masa depan kita dan anak-anak kita.” Masa depan, aliansi strategis yang menjadi landasan keamanan nasional Israel.”

Hal yang sama mengecamnya adalah editorial utama di surat kabar Israel berhaluan kiri, Haaretz, yang menggambarkan Netanyahu sebagai “agen penghancur Israel” yang telah “menjadi beban bagi Israel.”

READ  Presiden Prancis Emmanuel Macron mengecam peringatan Biden tentang 'Armageddon': 'Bicaralah dengan bijak'

Dia menambahkan: “Dia memaparkan Israel pada risiko strategis yang bisa menimbulkan dampak yang sangat tinggi. Demi kelangsungan politiknya, dia dengan sengaja merugikan warga Israel. Dia harus mengundurkan diri dan memberi Israel kesempatan untuk menyelamatkan diri dari kerusakan.” dia menyebabkannya.”

Surat kabar sayap kanan-tengah, Yedioth Ahronoth, juga memberikan komentar pedas karena menerbitkan kartun Netanyahu yang sedang bergulat dengan Biden yang jauh lebih besar, dengan tinju Netanyahu nyaris melingkari jari Biden.

Di surat kabar yang sama, penulis Nahum Barnea melukiskan sebuah adegan imajiner di mana para pejabat Amerika terlihat menertawakan pembatalan delegasi Netanyahu ke Washington sebagai bentuk protes.

Ia melanjutkan, “Netanyahu menghadapi Amerika dengan cara yang sama seperti seorang remaja manja menghadapi orang tuanya: dengan pemberontakan permanen, penghinaan permanen, dan skandal permanen.”

Di luar media, pihak lain juga menyuarakan seruan baru agar Netanyahu mengundurkan diri, termasuk Gershon Baskin, yang terlibat dalam negosiasi untuk menjamin pembebasan tentara Israel yang diculik, Gilad Shalit, lebih dari satu dekade lalu.

“Netanyahu keluar jalur,” tulis Baskin di X. Hal ini menimbulkan ancaman nyata bagi Israel. “Dia pasti sudah pergi dari kehidupan kita.”

Banyak dari mereka yang mengkritik Netanyahu memberikan analisis pedas yang sama. Menghadapi hasil jajak pendapat yang mengecewakan, popularitas Netanyahu yang menurun secara luas setelah 7 Oktober – yang ia salahkan atas kegagalan keamanannya – dan krisis politik akibat wajib militer paksa terhadap orang-orang Yahudi ultra-Ortodoks, mereka menyatakan bahwa Netanyahu berusaha untuk melawan Biden agar bisa tampil di pemilu. “kuat”. .

Kritik terhadap perhitungan Netanyahu muncul di tengah peringatan bahwa persetujuan bulat terhadap resolusi gencatan senjata Dewan Keamanan PBB, dengan AS abstain dalam pemungutan suara, menandakan tindakan yang lebih keras terhadap Israel di tengah meningkatnya seruan untuk lebih banyak sanksi dan pembatasan transfer senjata.

READ  Majelis Umum PBB Bersiap untuk Menyalahkan Rusia atas Invasi Ukraina

Meskipun resolusi-resolusi PBB secara teoritis mengikat negara-negara anggota, kenyataannya adalah bahwa pengesahan resolusi tersebut kemungkinan besar akan lebih penting dalam mendorong pergerakan di luar Dewan Keamanan.

Seperti yang dijelaskan oleh mantan Duta Besar AS untuk Israel Daniel Kurtzer pada hari Senin, pemerintahan Biden “sedang mempertimbangkan apakah Israel berkomitmen terhadap Memorandum Keamanan Nasional 20 yang…mengharuskan penerima senjata AS untuk memberikan jaminan bahwa senjata AS akan digunakan sesuai dengan standar internasional. .” hukum dan bahwa mereka tidak akan menghalangi atau membatasi pengiriman bantuan kemanusiaan AS.”

Keputusan tersebut juga secara tidak langsung dapat mempengaruhi kasus-kasus hukum yang diajukan ke badan-badan internasional, termasuk Mahkamah Internasional dan Pengadilan Kriminal Internasional, serta pertimbangan masing-masing negara dan badan-badan seperti Uni Eropa mengenai kemungkinan tindakan hukuman.

Mencoba menjelaskan pemikiran di balik abstainnya AS pada hari Senin, Frank Lowenstein, mantan pejabat Departemen Luar Negeri yang membantu memimpin negosiasi Israel-Palestina pada tahun 2014, mengatakan kepada The Washington Post bahwa dia yakin ada tiga faktor utama yang mendorong tindakan tersebut.

Hal ini termasuk perbedaan pendapat yang mendalam antara Washington dan Israel mengenai invasi besar-besaran ke Rafah, situasi kemanusiaan yang sangat buruk di Gaza, dan pengumuman Israel mengenai pemukiman baru selama kunjungan Menteri Luar Negeri Antony Blinken ke negara tersebut pada hari Jumat.

“Biden melakukan segala yang dia bisa selama berbulan-bulan untuk menghindari pertengkaran publik yang besar. Hal ini mencerminkan perubahan yang sangat serius dalam posisi Gedung Putih mengenai cara menangani Israel selama sisa perang ini. Sedangkan bagi Israel, mereka akan memperhatikannya sekarang, atau kemungkinan besar kita akan terus melakukan hal ini.”

READ  Filipina mengatakan Penjaga Pantai Tiongkok “sengaja” bertabrakan dengan kapal mereka