Juni 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kekhawatiran terhadap Jokowi dan nepotisme

Kekhawatiran terhadap Jokowi dan nepotisme

  • Jokowi dijadwalkan mundur pada Oktober 2024 setelah menjabat presiden maksimal dua periode.
  • Putra sulungnya Gibran Rakabuming Raqa, 36, resmi diumumkan sebagai cawapres Menteri Pertahanan Prabowo Subianto pada pemilu 14 Februari mendatang.
  • Putra bungsu Jokowi, Kesang Pangareb, diangkat menjadi ketua Partai Solidaritas Indonesia (PSI) pada bulan September, beberapa hari setelah ia resmi menjadi anggota partai tersebut.
  • Veddy Hadis, direktur dan profesor di Institut Asia Universitas Melbourne, mengatakan ini adalah “strategi konformis”.

Presiden Indonesia Joko Widodo melambai kepada orang banyak dalam perjalanannya menuju Istana Kepresidenan dalam parade seremonial saat pelantikannya pada tanggal 20 Oktober 2014 di Jakarta, Indonesia.

Ulet Ifansesti | Berita Getty Images | Gambar yang bagus

Setahun sebelum mengundurkan diri sebagai presiden Indonesia, Joko Widodo menghadapi tuduhan serius mendirikan dinasti politik melalui nepotisme.

Pria berusia 61 tahun yang akrab disapa Jokowi ini akan mengundurkan diri pada Oktober 2024 setelah menjabat maksimal dua periode sebagai presiden.

Namun para kritikus dan analis mengatakan presiden, yang secara konsisten menikmati tingkat dukungan yang tinggi selama satu dekade masa jabatannya, berusaha mempertahankan kekuasaan melalui anggota keluarga terdekatnya.

1. Putra sulung, Gibran Rakabuming Raqqa

Bulan lalu, putra sulungnya Gibran Rakabuming Raka, 36, secara resmi diumumkan sebagai calon wakil presiden Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dalam pemilu 14 Februari di bawah Partai Gerindra yang berhaluan sayap kanan.

Hal ini terjadi beberapa hari sebelum negara tersebut mengubah kriteria kelayakan untuk calon presiden atau wakil presiden, yang memungkinkan individu di bawah usia 40 tahun untuk mengajukan salah satu peran tersebut jika mereka sebelumnya memegang jabatan regional. Walikota Gibran Solo.

Mahkamah Konstitusi, yang dipimpin oleh Anwar Usman, saudara ipar presiden pada saat itu, banyak dikritik karena mengubah undang-undang yang memungkinkan putra Jokowi mencalonkan diri. Dewan Etik Mahkamah Agung memerintahkan pencopotan Anwar dari jabatan Ketua Mahkamah Agung setelah dinyatakan bersalah melakukan pelanggaran etika.

READ  Indonesia menerbitkan peraturan yang mewajibkan platform digital membayar media untuk kontennya

Sebagian besar responden memandang politik jenis ini lebih mengutamakan kepentingan keluarga dibandingkan kepentingan masyarakat.

Penelitian dan Pengembangan Kompas

Berdasarkan jajak pendapat yang dilakukan Litbang Kompas pada pertengahan Oktober lalu, 60,7% responden menganggap keikutsertaan putra sulung Jokowi, Gibran, dalam pemilu sebagai sebuah pola. politik dinasti.

Mayoritas responden menilai politik seperti ini lebih mengutamakan kepentingan keluarga dibandingkan kepentingan masyarakat, kata Kompas dalam keterangannya. “Tidak mengherankan, lebih dari separuh responden jajak pendapat ini menyuarakan ketidaksetujuan mereka terhadap praktik politik dinasti.”

2. Putra Bungsu, Kesang Pangareb

Secara terpisah, putra bungsu Jokowi, Kesang Pangareb, ditunjuk sebagai ketua Partai Solidaritas Indonesia (PSI) pada bulan September, beberapa hari setelah ia resmi menjadi anggota partai tersebut.

Diluncurkan pada tahun 2018, PSI berfokus pada pemilih muda melalui isu-isu seperti hak-hak perempuan, pluralisme dan korupsi. Mereka berharap dapat memenangkan kursi di Dewan Perwakilan Rakyat untuk pertama kalinya pada pemilu mendatang.

3. Keponakan, Bobby Nasushan

Yang juga berada di papan catur politik Jokowi adalah menantunya Bobby Nasusan, Wali Kota Medan saat ini.

Jokowi “berusaha mempertahankan pengaruh politik melalui putra dan menantunya, Walikota Medan Bobby Nasushan,” kata Julia Lau, rekan senior dan koordinator Program Studi Indonesia di ISEAS – Yusof Ishak Institute Singapura.

kembali ke rumah, Para loyalis Jokowi disebut-sebut geramPara menteri kabinet di lingkaran dalamnya menuduhnya mencoba merebut kekuasaan melalui campur tangan peradilan dan nepotisme, menurut laporan Reuters.

Veddy Hadis, direktur dan profesor di Institut Asia Universitas Melbourne, mengatakan ini adalah “strategi konformis”.

Putra-putra Jokowi adalah “bagian dari rencana yang lebih luas” untuk membangun dinasti politik sebelum ia meninggalkan jabatannya, lanjutnya.

READ  BPS melaporkan jumlah kunjungan wisman ke Indonesia turun 5,51%

“Naiknya Kesang Pangarep ke kursi kepemimpinan PSI membantu pasangan Prabowo-Gibran mencapai tujuan keberhasilannya, karena PSI baru-baru ini secara kontroversial berpindah ke orbit Prabowo.”

Lau juga menyatakan hal yang sama.

“Kesung, 28 tahun, adalah seorang munafik politik dan mengikuti jejak ayahnya,” tambahnya, seraya menambahkan bahwa PSI kini telah menjadi “kendaraan untuk menyalurkan aspirasi klan Widodo”.

CNBC menghubungi istana kepresidenan Indonesia untuk memberikan komentar tetapi tidak mendapat tanggapan.

Perkembangan ini bukanlah pertanda baik bagi negara demokrasi yang sudah rapuh, yang baru muncul 25 tahun lalu setelah puluhan tahun berada di bawah pemerintahan otoriter.

Sudah pasti bahwa Widodo sedang memainkan permainan berbahaya di fase terakhir masa jabatannya sebagai presiden.

Julia Lau

Institut Isias-Yusof Ishaq

Hal ini juga sangat membebani reputasi Jokowi. Mantan penjual furnitur ini merebut hati masyarakat ketika ia menjadi presiden pertama negara tersebut, sehingga meningkatkan harapan akan perlawanan terhadap lembaga-lembaga yang dipimpin oleh elit yang tidak berasal dari latar belakang politik atau militer.

Namun seiring dengan naiknya putra-putranya ke jenjang politik, para kritikus membandingkannya dengan dinasti politik yang kini ada di Asia Tenggara.

“Banyak kaum liberal dan intelektual di Indonesia kini menyerukan peninjauan mendalam terhadap korupsi dan kelemahan banyak lembaga demokrasi di negara ini, mahkamah konstitusi, komisi antikorupsi, dan lain-lain, yang terjadi di bawah kepemimpinan Widodo,” kata Lau. Institut Isias-Yusof Ishaq.

Menyusul kegagalan upaya timnya Perpanjang masa jabatan JokowiIa berkata, “Serangkaian tindakan terbaru ini nampaknya merupakan cara mereka mendapatkan pijakan permanen bagi diri mereka sendiri, namun hal ini bisa menjadi bumerang.”

“Sudah pasti bahwa Widodo memainkan permainan berbahaya di fase terakhir masa jabatannya,” tambah Lau.

READ  Indonesia meleset dari target Asian Games dengan selisih satu medali emas

Para analis kini memperkirakan apa yang mereka sebut sebagai “efek Jokowi” bagi partai PSI dan Gerindra.

Terpilihnya Gibran, putra tertua Jokowi, “merupakan sinyal yang jelas bahwa kubu Prabowo mengaitkan pencalonan dirinya sebagai presiden dengan keberhasilan program dan kebijakan era Jokowi,” kata Global Research Institute. kata Asia House dalam sebuah pernyataan.

“Pencalonan Jipran sebagai calon wakil presiden kemungkinan besar akan menarik suara Prabowo dari Jawa Tengah, tempat asal keluarga Jokowi – dan mengalihkan dukungan pendukung Jokowi dari Kanjar dan PDIP ke kubu Prabowo.”

PDIP, atau Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, adalah partai yang berkuasa di negara ini.

PSI berupaya memanfaatkan popularitas Jokowi, yang luar biasa tinggi untuk presiden dua periode.

“Idenya untuk mempopulerkan Keisung Bangarap dan meningkatkan kinerja elektoral PSI,” jelas Hadis dari University of Melbourne.

“Jika disahkan secara tegas, maka keluarga Jokowi bisa secara efektif mengambil kendali penuh atas sebuah partai politik. Mereka tidak memiliki kendali seperti itu sebelum PDIP keluarga Soekarno memberikan kendali,” katanya merujuk pada presiden pertama Indonesia itu.

Sementara PDIP menjauhkan diri dari Jokowi. Hubungannya dengan Ketua Umum PDIP Meghwati Sukarnoputri kini renggang menyusul pembelotan putra-putranya ke partai lain.

“Meskipun beberapa orang melihat pencalonan Gibran sebagai bukti keterlibatan Jokowi dalam politik dinasti, hal itu juga dipandang sebagai penghinaan terhadap PDIP, partai yang mendukung pencalonan Jokowi sebagai presiden dan mendukungnya ketika ia mencalonkan diri sebagai Wali Kota Gibran,” kata Asia House.