Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Keluarga penggemar mendiang Taylor Swift menghadiri pertunjukan Eras Tour ketiga penyanyi itu di Sao Paulo

Keluarga penggemar mendiang Taylor Swift menghadiri pertunjukan Eras Tour ketiga penyanyi itu di Sao Paulo

musik

Keluarga wanita yang meninggal dalam pertunjukan Taylor Swift di Rio de Janeiro, Brasil, terlihat menghadiri konser terakhir penyanyi itu di Amerika Selatan.Twitter

Keluarga Ana Clara Benevides, wanita muda yang meninggal dalam konser Taylor Swift pada 17 November di Rio de Janeiro, terlihat menghadiri pertunjukan terakhir penyanyi tersebut di Sao Paulo, Brasil.

di dalam Video itu diposting di X Pada hari Minggu, keluarga mahasiswa tersebut berkumpul di area VIP tenda di Allianz Park dengan mengenakan kaos bermotif wajah mahasiswa berusia 23 tahun tersebut.

Tidak jelas apakah keluarga Benevides diundang secara pribadi oleh tim Swift, dan perwakilan penyanyi tersebut tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Page Six.

Seperti diberitakan sebelumnya, Benevides mengalami serangan jantung saat bintang pop itu tampil di Rio de Janeiro sebelum konser dimulai.

Jurusan psikologi itu “dihidupkan kembali” di lapangan selama sekitar 40 menit sebelum dibawa ke rumah sakit, menurut apa yang dilansir Reuters. Surat kabar Brasil Folha de S. Paulo.

Keluarga Ana Clara Benevides mengenakan T-shirt bergambar wajah pemain berusia 23 tahun itu saat mereka menunggu di tenda area VIP untuk memulai konser.
Twitter

Namun, Benevides mengalami serangan jantung kedua dalam perjalanan ke rumah sakit dan dinyatakan meninggal tak lama kemudian.

Menyusul kabar meninggalnya seorang penggemar, pelantun “Blank Space” berusia 33 tahun itu menulis pesan emosional yang ia posting di Instagram Story-nya malam itu juga.

“Saya tidak percaya saya menulis kata-kata ini tetapi dengan hati yang hancur saya harus mengatakan bahwa kami kehilangan seorang penggemar pada malam sebelum pertunjukan saya,” tulis Swift dalam catatannya. “Aku bahkan tidak bisa memberitahumu betapa sedihnya hal ini bagiku.”

Benevides meninggal pada 17 November setelah serangan jantung dalam cuaca panas yang menyengat di Stadion Rio.
Daniele Menin melalui Berita O Correio
Fans di stadion hari itu terdengar meneriakkan “air” dari penonton.
Silvia Izquierdo/AP

Swift menambahkan bahwa dia tidak akan bisa “membicarakannya dari atas panggung” karena dia merasa “sangat sedih”.

READ  Matt Damon mendarat di Georgia untuk Ben Affleck, pernikahan Jennifer Lopez

Untuk lebih banyak lagi dari Halaman Enam yang Anda sukai…


Meskipun pemenang Grammy itu tidak pernah berbicara tentang kematian Benevides selama pertunjukannya, dia naik panggung pada 19 November dan membawakan “Bigger Than the Whole Sky,” yang diyakini penggemar sebagai penghormatan kepada Benevides.

Beberapa jam setelah kematian Benevides, Swift menulis bahwa dia “terkejut” dengan berita tersebut.
Buda Mendes/Getty Images untuk Manajemen Hak TAS

Ayah Benevides, Winnie Machado, juga angkat bicara setelah kematian putrinya.

“Saya kehilangan putri saya satu-satunya, seorang gadis yang bahagia dan cerdas. Dia akan lulus psikologi pada bulan April mendatang, untuk menghemat uang.

“Saya tidak punya kata-kata untuk mengungkapkan rasa sakit saya. Dia meninggalkan rumah untuk mengejar mimpinya dan kembali dalam keadaan meninggal.”

Machado juga menyatakan keinginannya agar polisi menyelidiki tuduhan bahwa Stadion Rio menghalangi penggemar membawa air ke stadion di tengah gelombang panas yang berbahaya di Brasil.

“Saya ingin tahu apakah mereka benar-benar dilarang mengambil air, dan apakah ada kelalaian dalam memberikan bantuan,” kata Machudo.

Dua hari kemudian, pemenang Grammy itu muncul untuk memberi penghormatan kepada Benevides dengan memainkan “Bigger Than the Whole Sky.”
X/hariIightcamila

Karena gelombang panas yang mematikan, kru Swift dan staf stadion – serta Swift sendiri – terlihat dengan panik mencoba mendistribusikan air kepada para penggemar yang mengalami dehidrasi.

Pada satu titik, penonton konser meneriakkan “air”.

Bahkan Swift merasa kelelahan karena panas terik, dengan penyanyi yang terekam dalam video itu terengah-engah saat menyanyikan salah satu lagunya.

Setelah menyelesaikan tur Eras-nya di Amerika Selatan, pelantun “Blank Space” itu tidak dijadwalkan tampil lagi hingga Februari.
Buda Mendes/Getty Images untuk Manajemen Hak TAS

Karena cuaca yang mematikan, Swift mengumumkan kurang dari 24 jam setelah kematian Benevides bahwa konser yang dijadwalkan berlangsung keesokan harinya akan ditunda.

“Saya menulis ini dari ruang ganti stadion. Keputusan telah diambil untuk menunda pertunjukan malam ini karena suhu ekstrem di Rio. Tulis Swift melalui Instagram pada 18 November.

READ  Caroline Manzo menggugat Bravo atas pelecehan seksual terhadap Brandi Glanville

“Keselamatan dan kesejahteraan penggemar saya, sesama artis, dan kru harus selalu diutamakan.”

Pelantun “Lavender Haze” ini mengakhiri penampilannya di Amerika Selatan malam ini dan memiliki waktu istirahat sekitar dua bulan sebelum dia kembali ke panggung lagi di Tokyo, Jepang, untuk pertunjukan empat malam di bulan Februari.


Muat lebih banyak…




https://pagesix.com/2023/11/26/entertainment/family-of-taylor-swift-fan-who-died-attends-singers-third-eras-tour-show-in-sao-paolo/?utm_source =url_sitebuttons&utm_medium=situs%20buttons&utm_campaign=situs%20buttons

Salin URL berbagi